Cerita Benyamin Kanuk, Kepala Desa di NTT yang Tolak Bantuan Dana Seroja Rp 50 Juta

Kompas.com - 10/03/2022, 12:18 WIB

KUPANG, KOMPAS.com - Benyamin Kanuk, Kepala Desa Mata Air di Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), masih ingat betul saat namanya tertera jelas sebagai penerima bantuan korban Badai Seroja, Selasa (15/2/2022) lalu.

Nama Benyamin, ada bersama 191 kepala keluarga penerima bantuan bencana seroja.

Bantuan dana segar itu berkisar Rp 10 juta hingga Rp 50 juta, tergantung jenis kerusakan rumah.

Baca juga: Kasus Stunting di Kabupaten Manggarai NTT Masuk Kategori Merah, Bupati: Itu Kabar Buruk

Benyamin mengetahui informasi itu, saat petugas dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kupang menyerahkan data nama-nama warga penerima bantuan ke pihak Desa Mata Air.

Benyamin masuk kategori penerima bantuan Rp 50 juta karena kondisi rumahnya rusak berat.

Tercatat, ada 23 kepala keluarga dengan kondisi rumah rusak berat, termasuk Benyamin.

Kemudian, kategori rusak ringan sebanyak 110 kepala keluarga.

Masing-masing menerima Rp 25 juta. Sedangkan kategori rusak ringan sebanyak 58 kepala keluarga dengan jumlah dana bantuan sebesar Rp 10 juta.

Baca juga: UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 9 Maret 2022

Namun, karena merasa telah mampu memperbaiki rumahnya, Benyamin akhirnya menolak bantuan itu, dengan membuat surat pernyataan di atas materai.

"Saya tidak tega ada warga yang rumahnya rusak berat tapi namanya tidak keluar. Saya berpikir bahwa masih ada orang lain yang membutuhkan," ujar Benyamin kepada Kompas.com, Kamis (10/3/2022).

Baca juga: Anggota Polisi di NTT Dianiaya Sejumlah Pemuda karena Menolak Diajak Pesta Miras

Sebanyak 126.459 rumah warga dan fasilitas umum di Nusa Tenggara Timur (NTT), rusak akibat Badai Seroja, banjir dan tanah longsor.Sigiranus Marutho Bere/Kompas.com Sebanyak 126.459 rumah warga dan fasilitas umum di Nusa Tenggara Timur (NTT), rusak akibat Badai Seroja, banjir dan tanah longsor.
Menurut Benyamin, setelah tim dari BPBD Kabupaten menyampaikan bantuan itu, pihaknya bersama Badan Permusyawaratan Desa (BPD), menggelar rapat bersama.

Mereka membahas bantuan tersebut. Benyamin pun secara terbuka menolak bantuan itu.

Sebab kata dia, masih ada warga lainnya yang berhak menerima bantuan uang Rp 50 juta.

Baca juga: Kekurangan Ruang Kelas, Orangtua Siswa di Sikka NTT Swadaya Bangun Gedung Darurat

Dia pun akhirnya membuat surat pernyataan mengembalikan uang puluhan juta tersebut ke kas negara.

"Saya sudah buat surat pernyataan untuk kembalikan uang Rp 50 juta ke kas negara," kata Benyamin.

Benyamin berharap, apa yang dilakukannya itu bisa diikuti warga lainnya yang menerima bantuan namun sesuai dengan kondisi realita di lapangan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ternyata Jalur Pikap Masuk Jurang di Ciamis Rawan Kecelakaan, Berikut Deretan Kejadiannya

Ternyata Jalur Pikap Masuk Jurang di Ciamis Rawan Kecelakaan, Berikut Deretan Kejadiannya

Regional
Sambut Hari Kemerdekaan, KAI Berikan Tarif Khusus, Harga Mulai Rp 17.000

Sambut Hari Kemerdekaan, KAI Berikan Tarif Khusus, Harga Mulai Rp 17.000

Regional
Mengenal Bentang Alam Pulau Sumatera, dari Gunung hingga Sungai

Mengenal Bentang Alam Pulau Sumatera, dari Gunung hingga Sungai

Regional
Gelorakan Cinta NKRI di Poso, Satgas Madago Raya Bagikan Bendera Merah Putih ke Warga

Gelorakan Cinta NKRI di Poso, Satgas Madago Raya Bagikan Bendera Merah Putih ke Warga

Regional
Rangkaian Kegiatan Kemerdekaan RI dan HKJB di Bandung, Ada Bazar Bayar dengan Sampah

Rangkaian Kegiatan Kemerdekaan RI dan HKJB di Bandung, Ada Bazar Bayar dengan Sampah

Regional
Jalur Kereta Api Konsep 'Landed', Kota Makassar Terancam Banjir Lebih Besar

Jalur Kereta Api Konsep "Landed", Kota Makassar Terancam Banjir Lebih Besar

Regional
Desy Ratnasari Ungkap Capres yang Masuk Radar PAN Jabar, dari Anies hingga Ganjar Pranowo

Desy Ratnasari Ungkap Capres yang Masuk Radar PAN Jabar, dari Anies hingga Ganjar Pranowo

Regional
Jalan Berbelok, Mobil Pikap yang Tewaskan 8 Orang di Ciamis Melaju Lurus dan Masuk Jurang

Jalan Berbelok, Mobil Pikap yang Tewaskan 8 Orang di Ciamis Melaju Lurus dan Masuk Jurang

Regional
Kisah Warga Semarang Buat Program Menabung Belatung, Hasilnya Menjanjikan

Kisah Warga Semarang Buat Program Menabung Belatung, Hasilnya Menjanjikan

Regional
Beli HP Rp 3,3 Juta dengan Uang Palsu, Jamiludin diringkus Polisi

Beli HP Rp 3,3 Juta dengan Uang Palsu, Jamiludin diringkus Polisi

Regional
Pengendara Motor Tewas Tertimpa Pohon Saat Hujan Disertai Angin Kencang di Pematangsiantar

Pengendara Motor Tewas Tertimpa Pohon Saat Hujan Disertai Angin Kencang di Pematangsiantar

Regional
Mayat Perempuan Ditemukan oleh Anjing Pemburu Diduga Dibunuh Suami, Korban Sempat Dianiaya

Mayat Perempuan Ditemukan oleh Anjing Pemburu Diduga Dibunuh Suami, Korban Sempat Dianiaya

Regional
Jual Solar Subsidi, Pengelola SPBU di Ketapang Ditangkap, Pembeli Akhirnya Ternyata Penambang Emas Ilegal

Jual Solar Subsidi, Pengelola SPBU di Ketapang Ditangkap, Pembeli Akhirnya Ternyata Penambang Emas Ilegal

Regional
Divonis 3,5 Tahun Penjara, Eks Pejabat Bea Cukai Soetta Ajukan Banding

Divonis 3,5 Tahun Penjara, Eks Pejabat Bea Cukai Soetta Ajukan Banding

Regional
Profil Kota Padang, Ibu Kota Provinsi Sumatera Barat

Profil Kota Padang, Ibu Kota Provinsi Sumatera Barat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.