Kasus DBD di Lembata Meningkat, Warga Diminta Berantas Sarang Nyamuk dan Pasang Kelambu

Kompas.com - 08/03/2022, 12:59 WIB

LEWOLEBA, KOMPAS.com - Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT), masih meningkat.

Hingga Selasa, 8 Maret 2022, jumlah warga yang terjangkit DBD mencapai 106 orang. Angka ini meningkat dari jumlah pada 3 Februari 2022 yang masih sebanyak 57 orang.

"Sampai 8 Maret 2022, ada penambahan 49 kasus DBD dari bulan lalu. Sehingga totalnya 106 kasus," ujar Pelaksana Tugas Kepala Dinas Kesehatan Lembata, Gabriel Bala Warat, saat dihubungi Kompas.com, melalui sambungan telepon, Selasa (8/3/2022) pagi.

Baca juga: Dalam Seminggu, Penderita DBD di Sikka Bertambah 11 Orang

Gabriel menyebut, dari total 106 kasus tersebut, 105 orang sudah dinyatakan sembuh. Sementara satu orang masih menjalani perawatan di rumah sakit.

"Untuk yang suspek atau memiliki gejala ada 28 orang. Tiga orang masih dirawat," ujarnya.

Gabriel mengatakan, pemerintah selalu mengarahkan masyarakat yang memiliki gejala seperti demam supaya segera diperiksa ke tempat pelayanan kesehatan.

"Tidak boleh menunggu sampai kondisinya parah baru diantar ke rumah sakit atau puskesmas," ujarnya.

Baca juga: Kasus DBD di NTT Meningkat, 2 Kabupaten Berstatus KLB

Ia menambahkan, kendala utama yang sering dihadapi dalam upaya pencegahan DBD di Kabupaten Lembata adalah pemberantasan sarang nyamuk.

"Masyarakat mesti putus sumber perindukan. Tetapi kesadaran, pola hidup masyarakat kita masih belum," ujarnya.

Menurut Gabriel, masyarakat memiliki kecenderungan meminta fogging saat memasuki musim hujan. Sementara, jelas dia, dari sisi epidemiologi fogging adalah jalan terakhir ketika upaya pencegahan yang sudah dilakukan belum maksimal.

"Ada tiga tahapan pencegahan yang kita lakukan, yakni sosialisasi terbatas, pemberian abate, dan pemberantasan sarang nyamuk. Termasuk kita minta untuk pasang kelambu," jelas Gabriel.

Baca juga: Ancaman Kasus DBD di NTT, 12 Warga Meninggal, 75 Pasien Masih Dirawat

Menurutnya, jika tiga upaya ini sudah dilakukan, tapi masih ada warga yang dilaporkan terjangkit DBD, maka petugas akan melakukan pemeriksaan laboratorium.

"Apabila hasilnya positif DBD maka fogging itu pilihan terakhir untuk membantu masyarakat. Tetapi fogging itu hanya mematikan nyamuk, yang paling penting warga harus bersihkan tempat-tempat perkembangbiakan nyamuk," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 19 Agustus 2022: Hujan Petir Pada Malam Hari

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 19 Agustus 2022: Hujan Petir Pada Malam Hari

Regional
Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 19 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 19 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 19 Agustus 2022 : Sepanjang Hari Cerah

Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 19 Agustus 2022 : Sepanjang Hari Cerah

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 19 Agustus 2022: Pagi Cerah dan Sore Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 19 Agustus 2022: Pagi Cerah dan Sore Cerah Berawan

Regional
Kain Merah Putih 1 Km hingga dan 1.600 'Paper Mob' Meriahkan Perayaan Proklamasi di Lereng Gunung Merbabu

Kain Merah Putih 1 Km hingga dan 1.600 "Paper Mob" Meriahkan Perayaan Proklamasi di Lereng Gunung Merbabu

Regional
Nekat ke Kalimantan Pakai Rakit, Pria asal Gowa Terombang-ambing di Laut Selama 10 Hari

Nekat ke Kalimantan Pakai Rakit, Pria asal Gowa Terombang-ambing di Laut Selama 10 Hari

Regional
Motif Menantu di Alor Bacok Mertua hingga Tewas, Tersinggung Dilarang Gendong Anak dalam Kondisi Mabuk

Motif Menantu di Alor Bacok Mertua hingga Tewas, Tersinggung Dilarang Gendong Anak dalam Kondisi Mabuk

Regional
Banjir di Kota Medan, Waspada Hujan Lebat hingga Petir Seharian Jumat 19 Agustus 2022

Banjir di Kota Medan, Waspada Hujan Lebat hingga Petir Seharian Jumat 19 Agustus 2022

Regional
Gubernur Viktor Laiskodat Sebut Kuota Haji NTT Diisi Jemaah dari Daerah Lain

Gubernur Viktor Laiskodat Sebut Kuota Haji NTT Diisi Jemaah dari Daerah Lain

Regional
Besok, Sejumlah Ruas Jalan di Solo Bakal Ditutup untuk Pawai Pembangunan Peringatan HUT ke-77 RI

Besok, Sejumlah Ruas Jalan di Solo Bakal Ditutup untuk Pawai Pembangunan Peringatan HUT ke-77 RI

Regional
Kronologi Mahasiswa KKN Ditemukan Meninggal Dalam Posisi Duduk di Posko, Diduga Kelelahan

Kronologi Mahasiswa KKN Ditemukan Meninggal Dalam Posisi Duduk di Posko, Diduga Kelelahan

Regional
Tangkahan: Daya Tarik, Biaya, dan Rute

Tangkahan: Daya Tarik, Biaya, dan Rute

Regional
Peras ASN Lampung dengan Berita Chatting Dewasa, 5 Wartawan Ditangkap Polisi

Peras ASN Lampung dengan Berita Chatting Dewasa, 5 Wartawan Ditangkap Polisi

Regional
Diduga Korupsi Dana Pinjaman Rp 5,5 Miliar, Mantan Pejabat Bank di Pontianak Ditangkap

Diduga Korupsi Dana Pinjaman Rp 5,5 Miliar, Mantan Pejabat Bank di Pontianak Ditangkap

Regional
AC Alami Korsleting, Ruang Karaoke Hotel di Cilacap Terbakar

AC Alami Korsleting, Ruang Karaoke Hotel di Cilacap Terbakar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.