Libur Nyepi, Polisi Siapkan Antisipasi Kemacetan di Puncak Bogor

Kompas.com - 02/03/2022, 18:57 WIB

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Polisi menyiapkan sejumlah antisipasi kemacetan menyambut libur Hari Raya Nyepi pada Kamis (3/3/2022).

Antisipasi itu yakni penambahan mobil derek, personel, hingga rekayasa lalu lintas.

Langkah itu diambil menyusul terjadi kemacetan sampai 17 jam di jalur Puncak Bogor, Jawa Barat pada beberapa hari lalu.

Baca juga: Puncak Bogor Macet 2 Hari, Kapolda Jabar Sebut Penyebab Utama Pengendara Tidak Sabar

"Kami telah menyiapkan beberapa titik untuk penempatan derek, karena tempo hari terdapat 10 kendaraan yang mogok, penyebab kemacetan sepanjang jalur Puncak. Jadi tentu ini kita harus mengambil langkah antisipasi," kata Kasatlantas Polres Bogor AKP Dicky Anggi Pranata saat ditemui di Mapolres Cibinong, Rabu (2/3/2022).

"Jadi titik dereknya ada di Laka Tol Ciawi, kemudian di Gunung Mas dan di  Naringgul Puncak Bogor," imbuhnya.

Dicky mengatakan, pihaknya juga menambah 50 personel yang akan ditempatkan di sejumlah titik, sepanjang jalur Puncak.

Baca juga: Macet Parah Puncak Bogor ke Jakarta Ditempuh hingga 17 Jam, Ini Sebabnya

Penambahan personel dari Satuan Samapta itu berfungsi sebagai kekuatan penindak bagi pengendara motor yang mengambil hak jalan pengendara lain.

"Sebelumnya sudah 183 personel, jadi kita tambah 50, total semua personel ada 233 yang akan diploting di sepanjang jalur puncak," ujarnya.

Dicky menegaskan bahwa pihaknya akan menerapkan pembatasan kendaraan dengan cara sistem ganjil genap (gage) bagi kendaraan roda dua dan empat.

Penerapan tersebut bersifat situasional.

Pada penerapannya, petugas akan memutar balik motor yang tidak sesuai tanggal dan menindak tegas yang menyalahi aturan lalu lintas.

"Iya kita terapkan sampai 4 hari (Kamis, Jumat, Sabtu, dan Minggu). Nah sebenarnya berlaku motor, mobil. Cuman kan kita lihat kondisinya untuk motor seperti apa. Jadi situasional dan dikombinasikan dengan sistem one way nanti," terangnya.

Menurut dia, sistem ganjil genap tidak dilakukan saat terlihat ada potensi kepadatan kendaraan.

Sebab, pihaknya harus menghindari kemacetan yang lebih panjang karena pemutarbalikan kendaraan ganjil genap.

"Untuk gage pelaksanaanya ketika proses one way berlangsung tidak dapat dilaksanakan karena memang dalam pelaksanaan gage itu ada namanya titik yang dibagi, jadi ketika mereka tidak sesuai, pelanggaran lah bahasanya, itu akan diputar balik. Sedangkan ketika one way tidak memungkinkan untuk diputar balik," ungkapnya.

Dicky pun meminta masyarakat yang ingin berlibur agar memastikan kembali kondisi kendaraannya.

"Jangan memaksakan berjalan menggunakan kendaraan yang tidak layak, kelaikannya kendaraan pun juga harus diperhatikan," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Wilayah di NTT Alami Hari Tanpa Hujan Ekstrem Panjang, Mana Saja?

6 Wilayah di NTT Alami Hari Tanpa Hujan Ekstrem Panjang, Mana Saja?

Regional
Warga Desa Waibao di Flores Timur Hibahkan 3,5 Hektar Lahan untuk Pangkalan TNI AL

Warga Desa Waibao di Flores Timur Hibahkan 3,5 Hektar Lahan untuk Pangkalan TNI AL

Regional
Kamis, Wapres Ma'ruf Amin Bakal Melakukan Kunker ke Banjarbaru, Ini Agenda Kegiatannya

Kamis, Wapres Ma'ruf Amin Bakal Melakukan Kunker ke Banjarbaru, Ini Agenda Kegiatannya

Regional
Bobol Kartu Kredit Orang Jatim, 2 Warga Lubuk Linggau Bangun Rumah Mewah hingga Beli 3 Mobil

Bobol Kartu Kredit Orang Jatim, 2 Warga Lubuk Linggau Bangun Rumah Mewah hingga Beli 3 Mobil

Regional
317 Produk Kosmetik Bermasalah Ditemukan di 4 Wilayah NTT

317 Produk Kosmetik Bermasalah Ditemukan di 4 Wilayah NTT

Regional
Kabel Optik Bawah Laut Putus karena Gempa, Layanan Perbankan di Simeulue Terganggu

Kabel Optik Bawah Laut Putus karena Gempa, Layanan Perbankan di Simeulue Terganggu

Regional
PSHT dan Warga yang Cekcok di Yogyakarta Berakhir Damai di Kantor Polisi

PSHT dan Warga yang Cekcok di Yogyakarta Berakhir Damai di Kantor Polisi

Regional
Begini Kronologi Pembunuhan Mayat Penuh Luka di Purworejo

Begini Kronologi Pembunuhan Mayat Penuh Luka di Purworejo

Regional
Hendak ke Malaysia, 58 Pekerja Migran Ilegal Asal Indonesia, Bangladesh dan Myanmar Diamankan di Riau

Hendak ke Malaysia, 58 Pekerja Migran Ilegal Asal Indonesia, Bangladesh dan Myanmar Diamankan di Riau

Regional
Profil Kota Semarang, Ibu Kota Jawa Tengah

Profil Kota Semarang, Ibu Kota Jawa Tengah

Regional
Sultan HB X Beri Pilihan untuk Siswi yang Dipaksa Pakai Jilbab, Orangtua dan Sekolah Berdamai

Sultan HB X Beri Pilihan untuk Siswi yang Dipaksa Pakai Jilbab, Orangtua dan Sekolah Berdamai

Regional
Diintimidasi Sopir Truk Batu Bara, 4 SPBU di Bengkulu Berhenti Jual Biosolar

Diintimidasi Sopir Truk Batu Bara, 4 SPBU di Bengkulu Berhenti Jual Biosolar

Regional
Kasus PMK Melonjak, Pemkab Bima Bentuk Satgas

Kasus PMK Melonjak, Pemkab Bima Bentuk Satgas

Regional
Konser Dream Theater di Solo, Perjuangan Fans: Izin Istri Dulu

Konser Dream Theater di Solo, Perjuangan Fans: Izin Istri Dulu

Regional
Kabur, Polisi Sebar Foto Pria Diduga Bunuh Istri di Maluku

Kabur, Polisi Sebar Foto Pria Diduga Bunuh Istri di Maluku

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.