Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kota Sukabumi Masuk PPKM Level 4, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 01/03/2022, 20:51 WIB
Budiyanto ,
I Kadek Wira Aditya

Tim Redaksi

SUKABUMI, KOMPAS.com - Kota Sukabumi, Jawa Barat termasuk daerah di Jawa yang menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4 hingga tanggal 7 Maret 2022.

Penerapan level PPKM tersebut berdasarkan Instruksi Mendagri (Inmendagri) Nomor 13 Tahun 2022 yang terbit pada Senin (28/2/2022) malam.

Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Percepatan Penanggulangan Covid-19 Kota Sukabumi, dr Wahyu Handriana mengungkapkan penerapan PPKM level 4 dari level 3 akibat berbagai sebab.

Baca juga: 7 Daerah Masuk PPKM Level 4, dari Cirebon, Sukabumi, hingga Madiun

"Pertama, adanya peningkatan kasus (terkonfirmasi Covid-19) selama satu pekan kemarin," ungkap Wahyu dalam keterangannya melalui rekaman suara melalui whats app, Selasa (1/3/2022).

"Sepekan kemarin kasus sehari lebih dari 150. Nah itu yang menyebabkan peningkatan kasus di Kota Sukabumi," sambung dia.

Peningkatan jumlah kasus Covid-19 di Kota Sukabumi ini juga terkait kondisi di luar kota.

Baca juga: Hujan Disertai Angin Kencang, 2 Pengendara Motor di Sukabumi Tewas Tertimpa Pohon

 

Menurutnya, seminggu lalu di luar Sukabumi juga terjadi peningkatan.

Sebab kedua, lanjut Wahyu, adalah orang yang dirawat inap semakin banyak.

"Kasus kematian selama seminggu kemarin terjadi peningkatan, sebanyak empat kasus" ujar Wahyu yang juga Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Sukabumi.

Dia menuturkan Satgas Covid-19 akan membuat langkah-langkah untuk menurunkan kasus melalui pembatasan sesuai Inmendagri Nomor 13 Tahun 2022.

Sementara itu, Kepala Polres Sukabumi Kota, AKBP Sy Zainal Abidin menjelaskan akan melaksanakan sejumlah pengetatan mobilitas masyarakat.

"Yang paling penting dalam pengetatan itu kami selalu mengingatkan masyarakat agar melaksanakan protokol kesehatan," jelas Zainal selesai konferensi pers, Selasa.

Untuk penerapannya, lanjut dia, akan disesuaikan dengan Inmendagri terbaru.

Teknis pelaksanaan di lapangan akan disesuaikan dengan keputusan wali kota Sukabumi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Motif Pembunuhan Mantan Istri di Kubu Raya, Korban Minta Rp 2,5 Juta dan Cekcok

Motif Pembunuhan Mantan Istri di Kubu Raya, Korban Minta Rp 2,5 Juta dan Cekcok

Regional
Soal Hibah Pembangunan Gedung Baru Senilai Rp 7,3 M, Kejari Blora: Gedung Sempit

Soal Hibah Pembangunan Gedung Baru Senilai Rp 7,3 M, Kejari Blora: Gedung Sempit

Regional
Miring Sejak 2018, Jembatan Dermaga Sei Nyamuk di Pulau Sebatuk Ambruk

Miring Sejak 2018, Jembatan Dermaga Sei Nyamuk di Pulau Sebatuk Ambruk

Regional
Kesaksian Korban Truk Terguling di Kebumen: Remnya Blong, Bannya Bocor

Kesaksian Korban Truk Terguling di Kebumen: Remnya Blong, Bannya Bocor

Regional
Profil Gunung Ruang, dari Lokasi hingga Sejarah Erupsi

Profil Gunung Ruang, dari Lokasi hingga Sejarah Erupsi

Regional
BKSDA Bengkulu Berharap Warga Tak Pancing dan Matikan Buaya

BKSDA Bengkulu Berharap Warga Tak Pancing dan Matikan Buaya

Regional
Anggota DPRD Kota Serang Bakal Dapat 2 Baju Dinas Seharga Rp 8 Juta

Anggota DPRD Kota Serang Bakal Dapat 2 Baju Dinas Seharga Rp 8 Juta

Regional
Terjadi Hujan Kerikil dan Pasir Saat Gunung Ruang Meletus

Terjadi Hujan Kerikil dan Pasir Saat Gunung Ruang Meletus

Regional
Pemkab Agam Anggarkan Rp 2,2 Miliar untuk Rehabilitasi 106 Rumah

Pemkab Agam Anggarkan Rp 2,2 Miliar untuk Rehabilitasi 106 Rumah

Regional
Kronologi Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Korban Sempat Diajak Berbelanja

Kronologi Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Korban Sempat Diajak Berbelanja

Regional
Sederet Fakta Kasus Ibu dan Anak di Palembang Dibunuh Mantan Pegawai Suami

Sederet Fakta Kasus Ibu dan Anak di Palembang Dibunuh Mantan Pegawai Suami

Regional
Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar Diduga Direncanakan

Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar Diduga Direncanakan

Regional
Polisi Sebut Hasil Otopsi Kematian Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar karena Dicekik

Polisi Sebut Hasil Otopsi Kematian Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar karena Dicekik

Regional
Sering Campuri Urusan Rumah Tangga Anaknya, Mertua di Kendari Tewas Dibunuh Begal Suruhan Menantu

Sering Campuri Urusan Rumah Tangga Anaknya, Mertua di Kendari Tewas Dibunuh Begal Suruhan Menantu

Regional
Keruk Pasir Laut di Pelabuhan Nelayan Bangka, Negara Bisa Raup Rp 20 M

Keruk Pasir Laut di Pelabuhan Nelayan Bangka, Negara Bisa Raup Rp 20 M

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com