Patung Yesus Memberkati di Manado, Peninggalan Ikonik Raja Properti Ciputra

Kompas.com - 21/02/2022, 08:13 WIB

KOMPAS.com - Monumen Yesus Memberkati yang lebih dikenal sebagai Yesus Memberkati merupakan salah satu landmark Kota Manado, ibu kota dari provinsi Sulawesi Utara.

Di lokasi ini berdiri salah satu patung Yesus di Indonesia setelah Patung Yesus Kristus Buntu Burake di Toraja dan Monumen Yesus Raja di Maluku.

Baca juga: Review Film Dokumenter Maestro Indonesia, Pengusaha Ciputra yang Peduli Perbulutangkisan Tanah Air

Lokasi Monumen Yesus Memberkati berada di Kawasan Perumahan Citraland, Winangun Satu, Malalayang, Manado.

Baca juga: Indahnya Jalan Akses Wisata Rohani Patung Yesus Kristus yang Dibuat Berkelok

Dengan dibangunnya patung ini maka di Sulawesi Utara terdapat tiga patung Yesus, yaitu Monumen Yesus Memberkati di Manado, Patung Yesus di Pulau Lembeh Bitung, dan Monumen Yesus Memberkati di Kabupaten Siau Tagulandang Biaro, Sulawesi Utara.

Baca juga: Brasil Bangun Patung Yesus, Lebih Tinggi dari Rio de Janeiro

Merupakan Warisan Ciputra untuk Warga Manado

Melansir laman citralandwinangunmanado.com, Patung ini menjadi salah satu karya seni religius dari pemilik dan pendiri Grup Ciputra, Ir. Ciputra atau Tjie Tjin Hoan.

Hal ini karena Sulawesi Tengah merupakan kampung halaman Ciputra yang menghabiskan masa kecil hingga masa remajanya di Parigi.

Monumen Yesus Memberkati ini telah menjadi destinasi wisata religi di Provinsi Sulawesi Utara. Tribun Manado/Finneke Wolajan Monumen Yesus Memberkati ini telah menjadi destinasi wisata religi di Provinsi Sulawesi Utara.

Sebagai umat Kristiani yang sangat menghormati Yesus Kristus, Ciputra mengungkapkan kasih dan hormatnya dengan membangun sebuah karya seni yang indah.

Bersamaan dengan pendirian villa keluarga, ia memutuskan untuk membangun sebuah Patung Yesus agar bisa dikunjungi oleh masyarakat setiap hari.

Ciputra mengungkap fungsi patung yesus memberkati tak hanya memiliki nilai religius namun juga menjadi tujuan wisata bagi masyarakat seluruh Nusantara serta mancanegara.

“Cita-cita saya,karya patung Tuhan Yesus Memberkati merupakan sebuah karya yang akan paling saya kenang di dalam hidup saya sebagai tanda ungkapan cinta kasih yang paling dalam kepada Tuhan saya,” ungkap Ciputra.

Dibangun Menghadap Kantor Gubernur Sulawesi Utara

Tak banyak yang tahu bahwa arah patung ini menghadap langsung ke Kantor Gubernur Sulawesi Utara yang bahkan didirikan khusus mengarah ke ruang kerja gubernur.

Patung ini dibuat dengan harapan agar Sulawesi Utara terutama pemimpinnya selalu diberkati oleh Tuhan.

Monumen Yesus Memberkati yang dibangun di kompleks perumahan Citra Land Manado, Sulut, Kamis (28/11/2019).KOMPAS.com/SKIVO MARCELINO MANDEY Monumen Yesus Memberkati yang dibangun di kompleks perumahan Citra Land Manado, Sulut, Kamis (28/11/2019).

Posisi patung yang terletak di atas bukit ini sengaja dibuat miring dengan bentuk tangan ke atas yang memperkuat tampilan seakan sosok Yesus benar-benar hadir untuk memberkati murid-murid-Nya.

Melansir data BPS, pada tahun 2020 Kota Manado memang dihuni oleh mayoritas beragama Kristen Protestan sebesar 306.262 jiwa.

Tak heran, patung ini tak hanya memperindah Kota Manado namun memiliki nilai religius yang khusus bagi masyarakatnya.

Oleh Ciputra, patung ini didesain dengan tinggi bagian penopang 20 meter dan tinggi tubuh patungnya 34 meter.

Rancangan patung lalu di bawah oleh Ciputra ke salah seorang teman yang memang selalu membantunya dalam mengerjakan patung yang ia kerap rencanakan.

Melansir tribunnews.com, pembangunan patung ini memakan waktu hampir tiga tahun dengan biaya pembuatan sekitar Rp 5 miliar.

Monumen ini pernah mendapat penghargaan Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai Patung Tuhan Yesus Memberkati tertinggi di Indonesia.

Bahkan pada tahun 2010, patung ini mendapat predikat sebagai patung tertinggi ke-2 di Asia dan patung Yesus tertinggi ke-4 di dunia.

Daya Tarik Monumen Yesus Memberkati

Sejak diresmikan pada tahun 2007, monumen ini tidak hanya dikunjungi oleh penganut agama Kristen saja namun juga para wisatawan yang berkunjung ke Kota Manado.

Kebanyakan dari mereka penasaran dengan keindahan tempat ini dan ingin melihat pemandangan dari atas bukit.

Keindahan pemandangan monumen ini terkenal di antara wisatawan karena mengarah langsung ke Kota Manado, Pulau Manado Tua, Bunaken, dan Gunung Klabat.

Monumen ini tak hanya dibangun sebagai penunjang infrastruktur kompleks perumahan yang dibangun Ciputra di kawasan, namun bertujuan sebagai menjadi tempat perenungan perjuangan manusia ketika menghadapi penderitaan.

Sumber:
wisatatangguh.kemenparekraf.go.id 
antaranews.com 
citralandwinangunmanado.com 
regional.kompas.com 
manado.tribunnews.com 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Universitas Malikussaleh Aceh Kirim 4 Nama Calon Rektor ke Kemendikbud

Universitas Malikussaleh Aceh Kirim 4 Nama Calon Rektor ke Kemendikbud

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 15 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 15 Agustus 2022

Regional
Tradisi Sasi, Kearifan Lokal untuk Menjaga Kelestarian Sumber Daya Alam Maluku

Tradisi Sasi, Kearifan Lokal untuk Menjaga Kelestarian Sumber Daya Alam Maluku

Regional
Diduga Curi Sapi, Seorang Pria di Konawe Diamuk Warga hingga Tewas

Diduga Curi Sapi, Seorang Pria di Konawe Diamuk Warga hingga Tewas

Regional
Truk Karet Terjun ke Jurang di Bengkulu, Sopir Ditemukan Tewas

Truk Karet Terjun ke Jurang di Bengkulu, Sopir Ditemukan Tewas

Regional
Kisah Anggota Paskibra Jawa Tengah, Rindukan Keluarga dan Harus Disiplin Waktu

Kisah Anggota Paskibra Jawa Tengah, Rindukan Keluarga dan Harus Disiplin Waktu

Regional
Kapolda Sumbar Ancam Polisi 'Backing' Judi: Saya Tangkap

Kapolda Sumbar Ancam Polisi "Backing" Judi: Saya Tangkap

Regional
Puluhan Kambing Masuk ke Tanjungpinang Secara Ilegal, 9 Ekor Mati

Puluhan Kambing Masuk ke Tanjungpinang Secara Ilegal, 9 Ekor Mati

Regional
122 Kg Daging Olahan Asal Timor Leste Dimusnahkan di Perbatasan NTT

122 Kg Daging Olahan Asal Timor Leste Dimusnahkan di Perbatasan NTT

Regional
Kisah Sarijo, Pria asal Klaten Gowes Sepeda Kayu Raksasa Sambil Pakai Kostum Spiderman

Kisah Sarijo, Pria asal Klaten Gowes Sepeda Kayu Raksasa Sambil Pakai Kostum Spiderman

Regional
Ruang Rusak, Siswa SD di Banyumas Masuk Bergantian, Kadang Terpaksa Belajar di Luar Kelas

Ruang Rusak, Siswa SD di Banyumas Masuk Bergantian, Kadang Terpaksa Belajar di Luar Kelas

Regional
Bayi 2 Tahun Tewas di Kolam Septic Tank Penuh Air Saat Ibu Memasak

Bayi 2 Tahun Tewas di Kolam Septic Tank Penuh Air Saat Ibu Memasak

Regional
230 Pejudi Ditangkap di Sumbar, Polisi Pastikan Tak Ada Keadilan Restoratif

230 Pejudi Ditangkap di Sumbar, Polisi Pastikan Tak Ada Keadilan Restoratif

Regional
Kakek Penjual Mainan Keliling Cabuli 9 Anak Sudah 2 Tahun Beraksi, Diduga Masih Ada Korban Lain

Kakek Penjual Mainan Keliling Cabuli 9 Anak Sudah 2 Tahun Beraksi, Diduga Masih Ada Korban Lain

Regional
Pembangunan IKN, Kepala Otorita: Tidak Ada Korupsi, Tidak Ada Tender Main-main, Tidak Ada ”Arisan”

Pembangunan IKN, Kepala Otorita: Tidak Ada Korupsi, Tidak Ada Tender Main-main, Tidak Ada ”Arisan”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.