Tercatat 1.197 Kasus DBD dan 9 di Antaranya Meninggal, 14 Daerah di NTT Belum Terapkan KLB

Kompas.com - 18/02/2022, 07:39 WIB

KUPANG, KOMPAS.com - Sebanyak 14 daerah di Nusa Tenggara Timur (NTT) belum menerapkan status kejadian luar biasa (KLB). Padahal, jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) di wilayah itu tinggi.

Hal itu disampaikan Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2P) Dinas Kesehatan Kependudukan dan Pencatatan Sipil Provinsi NTT Erlina R Salmun, kepada Kompas.com, Kamis (17/2/2022).

Baca juga: 6 Fakta Kupang, Ibu Kota NTT Berjuluk Kota Kerang

Erlina menambahkan, sudah ada 1.197 kasus DBD di NTT. Sebanyak sembilan orang di antaranya dinyatakan meninggal.

Lalu, 60 pasien masih menjalani perawatan medis di sejumlah rumah sakit.

"Sampai saat ini belum ada (KLB) dan kita dari provinsi punya kewajiban untuk menyampaikan secara jelas kepada kabupaten dan kota," kata Erlina.

Dia memerinci, 14 daerah yang belum menetapkan KLB yakni Kota Kupang, Kabupaten Sumba Barat Daya, Lembata, Manggarai Barat, Flores Timur, Malaka, Timor Tengah Selatan, Timor Tengah Utara, Belu, Sikka, Negekeo, Sumba Tengah, Sumba Barat, dan Ngada.

Pemerintah Provinsi, lanjut dia, telah mengeluarkan surat yang ditandatangani Kepala Dinas Kesehatan Kependudukan dan Pencatatan Sipil NTT Messerassi Ataupah, terkait pemberitahuan analisis epidemiologi status KLB DBD di Provinsi NTT.

Surat itu, ditujukan kepada 14 kepala dinas kesehatan kota dan kabupaten.

Menurut Erlina, khusus untuk KLB DBD ditetapkan berdasarkan tiga kriteria dan jika salah satu kriteria terpenuhi, maka wilayah tersebut dapat ditetapkan sebagai KLB.

Sementara itu, 14 daerah di NTT itu telah memenuhi dua kriteria yakni peningkatan kejadian kesakitan dua kali atau lebih dibandingkan dengan periode sebelumnya dalam kurun waktu jam, hari atau minggu menutur jenis penyakitnya.

Kemudian, angka kematian kasus suatu penyakit (case fatality rate) dalam satu kurun waktu tertentu menunjukan kenaikan 50 persen atau lebih dibandingkan dengan angka kematian kasus suatu penyakit periode sebelumnya dalam kurun waktu yang sama.

Ia menyebut, data kasus DBD di Provinsi NTT dalam tiga tahun terakhir (2020, 2021 dan 2022), terhitung 1 Januari hingga 8 Februari 2022, peningkatan kasus tersebut sudah dinyatakan sebagai KLB DBD.

Dengan situasi seperti itu, maka pihaknya meminta para kepala dinas kesehatan kabupaten dan kota yang masuk dalam kriteria KLB, agar segera mengambil langkah-langkah strategis.

Selain itu, harus memprioritaskan penanggulangan DBD di wilayah masing-masing dengan sejumlah upaya.

Di antaranya surveilans, pergerakan masyarakat dalam pemberantasan sarang nyamuk dan upaya penanganan kasus secara sistematis dan berkesinambungan dengan memberdayakan seluruh potensi daerah, guna menghentikan penularan DBD, yang berakibat fatal pada masyarakat.

Ia berharap, pihak kabupaten dan kota segera memperhatikan hal itu.

Sebaran kasus DBD di NTT

Jumlah penderita demam berdarah dengue (DBD) di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), terus bertambah hingga pertengahan Februari 2022.

Sebanyak sembilan orang meninggal dunia, sedangkan 60 orang masih menjalani perawatan medis di beberapa rumah sakit.

"Sebelumnya delapan orang meninggal. Namun, ada tambahan satu warga yang meninggal lagi yang berasal dari Kabupaten Sumba Barat Daya. Sehingga sampai sekarang menjadi sembilan orang," ujar Erlina R Salmun, kepada Kompas.com, Kamis (17/2/2022) pagi.

Sementara itu lanjut Erlina, terdapat 1.197 kasus DBD terhitung dari 1 Januari-15 Februari.

Angka itu, kata Erlina, mengalami kenaikan dibandingkan dengan catatan pada 13 Februari 2022, yakni tercatat 1.155 kasus.

"Artinya ada peningkatan kasus hanya dalam rentang waktu dua hari," imbuh Erlina

Ia mengatakan, sembilan warga yang meninggal itu, berasal dari Kabupaten Ngada tiga orang, Kabupaten Sumba Barat Daya dua orang, Kota Kupang, Kabupaten Sikka, Kabupaten Nagekeo dan Kabupaten Sumba Tengah, masing-masing satu orang.

Erlina memerinci, dari 1.197 kasus, paling banyak di Kabupaten Manggarai Barat yakni 224 kasus.

Baca juga: Terus Bertambah, Tercatat 1.197 Kasus DBD di NTT, 9 di Antaranya Meninggal

Disusul Kota Kupang 217 kasus, Kabupaten Sikka 156 kasus, Kabupaten Sumba Barat Daya 113 kasus, dan Kabupaten Lembata 84 kasus serta Kabupaten Belu 69 kasus.

Sedangkan 13 kabupaten lainnya angka di bawah 50 kasus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Zulkarnaen Panjat Tiang 15 Meter demi Ambil Tali yang Terlepas, Bendera Merah Putih Sempat Terbalik

Detik-detik Zulkarnaen Panjat Tiang 15 Meter demi Ambil Tali yang Terlepas, Bendera Merah Putih Sempat Terbalik

Regional
Ketika Emak-emak Parade Busana Nusantara di Hari Kemerdekaan Indonesia...

Ketika Emak-emak Parade Busana Nusantara di Hari Kemerdekaan Indonesia...

Regional
Pantai Papuma: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Pantai Papuma: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
“Korea Selatan Terkenal dengan Ginseng, Indonesia Ada Jahe Merah”

“Korea Selatan Terkenal dengan Ginseng, Indonesia Ada Jahe Merah”

Regional
Kabur Usai Bacok Mertua hingga Sekarat, Pria di Alor Ditangkap

Kabur Usai Bacok Mertua hingga Sekarat, Pria di Alor Ditangkap

Regional
Tali Bendera Lepas Saat Upacara, Zulkarnaen Lari dan Panjat Tiang 15 Meter hingga Diberi Hadiah Rp 770.000

Tali Bendera Lepas Saat Upacara, Zulkarnaen Lari dan Panjat Tiang 15 Meter hingga Diberi Hadiah Rp 770.000

Regional
Diduga karena Masalah Narkoba, 2 Pemuda di Banjarbaru Berkelahi, 1 Tewas

Diduga karena Masalah Narkoba, 2 Pemuda di Banjarbaru Berkelahi, 1 Tewas

Regional
Bawa Kabur Rp 58,8 Juta Dana BLT, Ketua RT di Tabalong Kalsel Ditangkap

Bawa Kabur Rp 58,8 Juta Dana BLT, Ketua RT di Tabalong Kalsel Ditangkap

Regional
[POPULER REGIONAL] Ba'asyir Ikut Upacara HUT ke-77 RI di Ngruki | Polisi di Palu Diduga Terima Suap Rp 4,4 M

[POPULER REGIONAL] Ba'asyir Ikut Upacara HUT ke-77 RI di Ngruki | Polisi di Palu Diduga Terima Suap Rp 4,4 M

Regional
Banjir Terjang HST Kalsel, Seorang Balita Tewas Terseret Arus

Banjir Terjang HST Kalsel, Seorang Balita Tewas Terseret Arus

Regional
Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan

Regional
Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 18 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 18 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi dan Sore Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi dan Sore Cerah Berawan

Regional
Belajar dari Kasus Siswa Dipaksa Pakai Jilbab di Bantul, Ini Kata Pengamat Pendidikan

Belajar dari Kasus Siswa Dipaksa Pakai Jilbab di Bantul, Ini Kata Pengamat Pendidikan

Regional
Heroik, Satpam di Lombok Timur Panjat Tiang Bendera 15 Meter Demi Ambil Tali

Heroik, Satpam di Lombok Timur Panjat Tiang Bendera 15 Meter Demi Ambil Tali

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.