Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terus Bertambah, Tercatat 1.197 Kasus DBD di NTT, 9 di Antaranya Meninggal

Kompas.com - 17/02/2022, 09:34 WIB
Sigiranus Marutho Bere,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

KUPANG, KOMPAS.com - Jumlah penderita demam berdarah dengue (DBD) di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), terus bertambah hingga pertengahan Februari 2022.

Sebanyak sembilan orang meninggal dunia, sedangkan 60 orang masih menjalani perawatan medis di beberapa rumah sakit.

Baca juga: Setelah Curi 3 Kota Amal, Pria Ini Kabur bersama Pacarnya ke Kupang

"Sebelumnya delapan orang meninggal. Namun, ada tambahan satu warga yang meninggal lagi yang berasal dari Kabupaten Sumba Barat Daya. Sehingga sampai sekarang menjadi sembilan orang," ujar Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2P) Dinas Kesehatan Kependudukan dan Pencatatan Sipil Provinsi NTT Erlina R Salmun, kepada Kompas.com, Kamis (17/2/2022) pagi.

Sementara itu lanjut Erlina, akumulasi penderita DBD yang dihitung dari 1 Januari-15 Februari 2022, terdapat 1.197 kasus.

Angka itu, kata Erlina, mengalami kenaikan dibandingkan dengan catatan pada 13 Februari 2022, yakni tercatat 1.155 kasus.

"Artinya ada peningkatan kasus hanya dalam rentang waktu dua hari," imbuh Erlina

Ia mengatakan, sembilan warga yang meninggal itu, berasal dari Kabupaten Ngada tiga orang, Kabupaten Sumba Barat Daya dua orang, Kota Kupang, Kabupaten Sikka, Kabupaten Nagekeo dan Kabupaten Sumba Tengah, masing-masing satu orang.

Erlina memerinci, dari 1.197 kasus, paling banyak di Kabupaten Manggarai Barat yakni 224 kasus.

Disusul Kota Kupang 217 kasus, Kabupaten Sikka 156 kasus, Kabupaten Sumba Barat Daya 113 kasus, dan Kabupaten Lembata 84 kasus, serta Kabupaten Belu 69 kasus.

Sedangkan 13 kabupaten lainnya angka di bawah 50 kasus.

Erlina mengatakan, dari 21 kabupaten dan satu kota di NTT, hanya ada dua kabupaten yang masih kosong kasus DBD yakni Kabupaten Rote Ndao dan Alor.

Ia menjelaskan, kasus DBD berdasarkan golongan umur, terbanyak pada usia 5-14 tahun yakni sebesar 46 persen, kemudian 1-4 tahun 31 persen, 15-44 tahun 21 persen, dan usia di bawah satu tahun 8 persen.

Menurut Erlina, ada sejumlah upaya yang dilakukan pihaknya untuk mencegah dan menangani DBD.

Di antaranya pendistribusian logistik bubuk abate kepada pemerintah daerah di 21 kabupaten dan satu kota, sejak Januari 2022.

Kemudian, mengunjungi beberapa wilayah yang paling banyak terdapat kasus DBD seperti Kota Kupang, Kabupaten Sikka, Nagekeo, dan Ngada, untuk melakukan penyelidikan epidemiologi.

Baca juga: Siswa SMP di Kupang Dihukum Benturkan Kepala ke Tembok 100 Kali, Keluarga Lapor Polisi

"Kita juga berkoordinasi dengan kabupaten dan kota, terkait pelaksanaan pencegahan dan pengendalian serta upaya-upaya yang dilakukan melalui surat menyurat, telepon maupun WhatsApp," kata Erlina

Erlina berharap, kabupaten dan kota bisa segera membentuk satuan tugas hingga tingkat RT dan RW, supaya bisa menekan jumlah kasus DBD di NTT.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com