Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Polres Tuban Kembali Tetapkan 1 Tersangka Investasi Bodong, Kerugian Rp 4 Miliar

Kompas.com - 30/01/2022, 11:17 WIB
Hamim,
Khairina

Tim Redaksi

TUBAN, KOMPAS.com - Penyidik Satreskrim Polres Tuban kembali menetapkan satu orang berinisial IR (22), warga Kelurahan Sendangharjo, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Jawa Timur, sebagai tersangka kasus penipuan berkedok investasi.

Tersangka IR merupakan reseller investasi yang dikelola oleh Samudra Zahratul Bilad (21), mahasiswa asal Lamongan, yang lebih dulu menjadi tersangka oleh Polres Lamongan.

Perempuan muda itu diamankan oleh tim penyidik Satreskrim Polres Tuban di rumahnya setelah adanya pemeriksaan saksi-saksi serta gelar perkara kasus penipuan yang dilakukan oleh IR, Sabtu (29/1/2022).

Baca juga: Jadi Reseller Investasi Bodong, Warga Tuban Jadi Tersangka, Terancam 4 Tahun Penjara

Kasatreskrim Polres Tuban AKP M Adhi Makayasa menyampaikan, kronologi penipuan itu berawal ketika pelapor atau korban diberitahu temannya berinisial E dan D terkait titip investasi yang dikelola oleh IR.

Pelapor pun tertarik dengan investasi tersebut dan langsung menghubungi IR sendiri melalui WhatsApp untuk menanyakan perihal investasi yang diinformasikab oleh temannya.

"Tersangka IR menjelaskan terkait investasi tersebut berupa saham yang akan dikelola oleh IR sendiri," kata AKP Adhi Makayasa, kepada Kompas.com, Minggu, (30/1/2022).

Bahkan, tersangka juga menjelaskan secara detail akan memberikan keuntungan 50 persen untuk setiap slot saham yang dibelinya dan menjamin uangnya aman dan akan dikelola olehnya sendiri.

Ada 3 jenis slot untuk investasi ini, slot pertama sebesar Rp 500.000 mendapatkan profit sebesar Rp 200.000, kedua slot Rp 800.000 mendapatkan profit sebesar Rp 400.000 dan untuk slot ketiga sebesar Rp 1.000.000 mendapatkan profit sebesar Rp500.000.

Selain itu, IR juga memberitahukan akun IG miliknya dengan nama @nitipinvest.2021 yang bisa di akses sebagai bukti perolehan provit yang sudah di kirim ke para membernya.

Korban yang merasa tertarik dengan apa yang disampaikan IR, akhirnya pada (2/1/2022) mengikuti slot yang Rp 1.000.000 dengan mentransfer menggunakan BCA milik pelapor sebesar Rp 75.000.000 kepada IR untuk mengikuti 75 slot.

Baca juga: Kasus Investasi Bodong Rp 84,9 Miliar di Pekanbaru, Saksi Ahli: Produk Fikasa Group Tidak Memenuhi KUHD

Selanjutnya, pada (4/1/2022) pelapor kembali mentransfer uang sebesar Rp 11.000.000 dan pada (5/1/2022) kembali mentransfer uang sebesar 22.000.000, sehingga jumlah total ada 108 slot yang diikuti pelapor.

Setelah 10 hari, dari 108 slot tersebut pelapor belum mendapatkan pengembalian modal berikut profitnya.

"Setelah diklarifikasi, tersangka beralasan uang pengembalian investasi tersebut menunggu pencairan dari Bilad yang ada di wilayah Lamongan," ungkapnya.

Sedangkan pelapor mengetahui jika Samudra Zahrotul Bilad (21), mahasiswi asal Desa Tambakploso, Kecamatan Turi, Lamongan sendiri sudah diamankan di Polres Lamongan karena melakukan penipuan.

"Karena merasa tidak ada kejelasan dan merasa ditipu oleh IR sehingga melaporkan kejadian tersebut ke Polres Tuban," pungkas

Sementara itu, hingga saat ini tim penyidik Polres Tuban sudah memeriksa sebanyak 60 saksi / korban dengan total kerugian kurang lebih sebesar Rp 4.036.775.000.

Kini, tersangka telah ditahan di tahanan Mapolres Tuban dan dijerat dengan pasal 372 dan 378 KUHP jo 55 KUHP jo 64 Ayat 1 KUHP dengan ancaman paling lama 5 tahun penjara.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Imbas OTT Pungli, Polisi Geledah 3 Kantor di Kemenhub Bengkulu

Imbas OTT Pungli, Polisi Geledah 3 Kantor di Kemenhub Bengkulu

Regional
Sejak Dipimpin Nana Sudjana pada September 2023, Pemprov Jateng Raih 10 Penghargaan

Sejak Dipimpin Nana Sudjana pada September 2023, Pemprov Jateng Raih 10 Penghargaan

Regional
KM Bukit Raya Terbakar, Pelni Pastikan Tidak Ada Korban Jiwa dan Terluka

KM Bukit Raya Terbakar, Pelni Pastikan Tidak Ada Korban Jiwa dan Terluka

Regional
Keruk Lahar Dingin Marapi, Operator Eskavator Tewas Terseret Arus Sungai

Keruk Lahar Dingin Marapi, Operator Eskavator Tewas Terseret Arus Sungai

Regional
Kronologi Pria Bunuh Istri di Tuban, Serahkan Diri ke Polisi Usai Minum Racun Tikus

Kronologi Pria Bunuh Istri di Tuban, Serahkan Diri ke Polisi Usai Minum Racun Tikus

Regional
Nobar Indonesia Vs Korsel di Rumah Dinas Wali Kota Magelang, Ada Doorprize untuk 100 Orang Pertama

Nobar Indonesia Vs Korsel di Rumah Dinas Wali Kota Magelang, Ada Doorprize untuk 100 Orang Pertama

Regional
Umumkan Tak Mau Ikut Pileg via FB, Ketua DPC PDI-P Solok Dicopot dan Tersingkir di DPRD

Umumkan Tak Mau Ikut Pileg via FB, Ketua DPC PDI-P Solok Dicopot dan Tersingkir di DPRD

Regional
Warga di Klaten Tewas Diduga Dianiaya Adiknya, Polisi Masih Dalami Motifnya

Warga di Klaten Tewas Diduga Dianiaya Adiknya, Polisi Masih Dalami Motifnya

Regional
KM Bukit Raya Terbakar, Ratusan Penumpang di Pelabuhan Dwikora Pontianak Batal Berangkat

KM Bukit Raya Terbakar, Ratusan Penumpang di Pelabuhan Dwikora Pontianak Batal Berangkat

Regional
Cari Ikan di Muara Sungai, Warga Pulau Seram Maluku Hilang Usai Digigit Buaya

Cari Ikan di Muara Sungai, Warga Pulau Seram Maluku Hilang Usai Digigit Buaya

Regional
Dendam Kesumat Istri Dilecehkan, Kakak Beradik Bacok Warga Demak hingga Tewas

Dendam Kesumat Istri Dilecehkan, Kakak Beradik Bacok Warga Demak hingga Tewas

Regional
Digigit Buaya 2,5 Meter, Pria di Pasaman Barat Luka Parah di Kaki

Digigit Buaya 2,5 Meter, Pria di Pasaman Barat Luka Parah di Kaki

Regional
Raih Satyalancana dari Jokowi, Bupati Jekek Ajak Semua Pihak Terus Bangun Wonogiri

Raih Satyalancana dari Jokowi, Bupati Jekek Ajak Semua Pihak Terus Bangun Wonogiri

Regional
TKN Tantang PDI-P Tarik Semua Menteri Usai Sebut Jokowi Bukan Kader Lagi, Ini Tanggapan Gibran

TKN Tantang PDI-P Tarik Semua Menteri Usai Sebut Jokowi Bukan Kader Lagi, Ini Tanggapan Gibran

Regional
Penumpang yang Tusuk Driver 'Maxim' di Jalan Magelang-Yogyakarta Terinspirasi Film 'Rambo'

Penumpang yang Tusuk Driver "Maxim" di Jalan Magelang-Yogyakarta Terinspirasi Film "Rambo"

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com