Cerita Nenek Jumani Bertemu Cucu yang Hilang 1,5 Tahun: Saya Sangat Merindukannya...

Kompas.com - 10/01/2022, 16:47 WIB

LOMBOK TENGAH, KOMPAS.com - Jumani (55), warga Dusun Selak, Desa Kidang, Lombok Tengah, tak kuasa menahan tangis bahagia.

Jumani akhirnya bertemu dengan cucunya, MFA (9), yang sudah hilang sekitar 1,5 tahun.

Penemuan MFA itu membuat geger masyarakat setempat. Mereka berduyun-duyun mendatangi rumah Jumani untuk melihat anak yang hilang 1,5 tahun tersebut.

Saat Kompas.com mengunjungi Jumani, MFA sedang tidur di pangkuan sang nenek. MFA sedang merasa tak enak badan.

Jumani bersama suaminya, Mrok (60), merupakan orangtua asuh MFA. Bocah itu telah sejak bayi diasuh Jumani karena orangtuanya sudah lama bercerai.

"Syukurlah bisa bertemu, dia (MFA) bisa balik dengan sehat, selamat," kata Jumani sambil mengelus rambut MFA yang tidur di pangkuannya, Senin (10/1/2022).

Jumani mengaku rindu dengan MFA. Ia telah menempuh sejumlah cara untuk mencari bocah yang hilang sejak 1,5 tahun lalu itu.

Baca juga: Soal Perusakan Pesantren di Lombok Timur, Polda NTB Periksa 17 Saksi

Upaya pencarian itu seperti melapor kepada polisi hingga meminta bantuan dukun ata paranormal.

"Sudah habis dukun kita datangi, meminta syarat petunjuk keberadaan dia (MFA), saya sangat merindukannya," kata Jumani.

Ditemukan di Sirkuit Mandalika

Berdasarkan laporan polisi, MFA ditemukan anggota Brimob Lombok Tengah Brigadir Safi'i Apriadi yang melaksanakan pengamanan di SIrkuit Mandalika, Rabu (7/1/2022) sekitar pukul 19.00 Wita.

Awalnya, Brigadir Safi'i sedang berjaga bersama rekan kerjanya. Tiba-tiba, Safi'i melihat seorang bocah terbaring lemas bersama pria di pinggir sirkuit.

Safi'i menghampiri dua orang tersebut. Saat melihat dari dekat, Safi'i mengenali pria di pinggir sirkuit itu.

Pria itu adalah N yang merupakan tetangga masa kecilnya tetapi berbeda kampung. N memiliki gangguan mental dan suka bermain dengan anak-anak.

Bocah yang bersama N di pinggir sirkuit itu adalah MFA.

 

Berdasarkan penuturan keluarga, MFA hilang dari rumah pada September 2020. Saat itu, MFA sedang bermain bersama teman-temannya. Keluarga baru menyadari bocah itu hilang karena tak kunjung pulang ke rumah.

Orangtua diminta waspada

Komandan Kompi Brimob AKP Sandro Dwi Rahadianmengimbau seluruh masyarakat, khusunya di Lombok Tengah, untuk waspada dan mengawasi anak-anak mereka.

Apalagi, ditemukan sejumlah kasus penculikan anak beberapa waktu terakhir.

Baca juga: Bupati Lombok Timur Prihatin Nasib 2.700 Santri yang Trauma Usai Ponpes Dirusak

"Waspada, awasi anak-anak kita, jangan sampai lalai, baik terhadap keluarga, teman atau siapa saja, jangan sampai timbul dan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan," kata Sandro dalam keterangan tertulisnya.

Sandro menegaskan, orangtua harus bisa menjaga dan mengawasi anaknya. Sebab, orangtua tetap salah jika terjadi sesuatu yang berbahaya kepada anak.

"Karena kalau sudah anak kita hilang, yang salah adalah kita sebagai orang tua karena kurangnya pengawasan," ungkap Sandro.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buron Sejak 2020, Terdakwa Korupsi Pembangunan Gedung NTT Fair Ditangkap di Jakarta

Buron Sejak 2020, Terdakwa Korupsi Pembangunan Gedung NTT Fair Ditangkap di Jakarta

Regional
Pro Kontra Pencopotan Masker Paspampres, Gibran: Jelas-jelas Mukul, Masih Dibela

Pro Kontra Pencopotan Masker Paspampres, Gibran: Jelas-jelas Mukul, Masih Dibela

Regional
Saat Kemarahan Gibran Tak Terbendung Tahu Paspampres Pukul Seorang Warganya...

Saat Kemarahan Gibran Tak Terbendung Tahu Paspampres Pukul Seorang Warganya...

Regional
Tangkap Pencuri di Kos Mahasiswi, Warga Ikat Pelaku di Tembok, Ini Kata Polisi

Tangkap Pencuri di Kos Mahasiswi, Warga Ikat Pelaku di Tembok, Ini Kata Polisi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Rumah Mewah Ferdy Sambo di Magelang | Kesedihan Ibu Bripka RR

[POPULER NUSANTARA] Rumah Mewah Ferdy Sambo di Magelang | Kesedihan Ibu Bripka RR

Regional
Keluarga Bripka RR Akan Surati Jokowi, Ada Apa?

Keluarga Bripka RR Akan Surati Jokowi, Ada Apa?

Regional
Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 14 Agustus 2022: Cerah Berawan di Pagi Hari

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 14 Agustus 2022: Cerah Berawan di Pagi Hari

Regional
Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 14 Agustus 2022: Berawan Tebal di Siang Hari

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 14 Agustus 2022: Berawan Tebal di Siang Hari

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 14 Agustus 2022: Pagi Cerah dan Sore Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 14 Agustus 2022: Pagi Cerah dan Sore Cerah Berawan

Regional
Pantai Ngebum: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Pantai Ngebum: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Sebuah Makam Diduga Milik Pejuang Kemerdekaan Ditemukan di Alun-alun Kota Semarang

Sebuah Makam Diduga Milik Pejuang Kemerdekaan Ditemukan di Alun-alun Kota Semarang

Regional
Rayakan Ulang Tahun Sambil Pesta Miras, Pemuda di Kupang Saling Bacok, 2 Terluka

Rayakan Ulang Tahun Sambil Pesta Miras, Pemuda di Kupang Saling Bacok, 2 Terluka

Regional
Hujan Deras Berjam-jam, Pohon Tumbang di Beberapa Lokasi di Salatiga

Hujan Deras Berjam-jam, Pohon Tumbang di Beberapa Lokasi di Salatiga

Regional
Detik-detik Penangkapan Paman Bunuh Siswa SD di Deli Serdang, Sempat Berpindah-pindah

Detik-detik Penangkapan Paman Bunuh Siswa SD di Deli Serdang, Sempat Berpindah-pindah

Regional
Jemaah Haji Kloter Terakhir Debarkasi Solo Tiba di Tanah Air Besok

Jemaah Haji Kloter Terakhir Debarkasi Solo Tiba di Tanah Air Besok

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.