Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Satgas Madago Raya Gelar Barbuk Milik DPO Teroris MIT Poso, Ditemukan Bom dan Bubuk Mesiu

Kompas.com - 04/01/2022, 18:08 WIB
Mansur,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

PARIGI MOUTONG, KOMPAS.com - Kepolisian Daerah Sulawesi Tengah yang tergabung dalam Satuan Tugas (Satgas) Operasi Madago Raya tahun 2022 menggelar barang bukti (barbuk) milik Daftar Pencarian Orang (DPO) teroris MIT Poso, Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang.

Ahmad Panjang yang selama ini menjadi DPO polisi akhirnya ditembak mati dalam baku tembak dengan satgas Madago Raya di Desa Dolago, Kecamatan Parigi Selatan, Kabupaten Parigi Moutong pada Selasa (4/1/2022) sekitar pukul 10.00 Wita.

Bertempat di Markas Kepolisian Resort Parigi Moutong, seluruh barang bukti milik DPO teroris Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang digelar secara rinci oleh Satgas Madago Raya.

Baca juga: Ahmad Panjang, DPO Teroris MIT, Diduga Tewas dalam Kontak Senjata di Parigi Moutong

Barang bukti yang digelar antara lain satu buah bom, pakaian, peralatan memasak, peralatan tidur, serta satu buah botol bubuk mesiu.

Puluhan jenis barang bukti yang digelar tersebut merupakan hasil olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) serta penyisiran yang dilakukan tim di lokasi kontak tembak.

Kapolda Sulteng sekaligus Penanggung Jawab Kebijakan Operasi (PJKO) Madago Raya, Irjen Polisi Rudy Sufahriadi dalam keterangan pers usai gelar barbuk mengatakan, selain menggelar barang bukti milik DPO, pihaknya juga memastikan DPO yang tertembak adalah Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang asal Sulawesi Selatan.

Dijelaskan, kronologis kontak tembak terjadi saat Satgas operasi Madago Raya sedang melakukan pengintaian dan mendengar gesekan semak belukar. Terlihat salah seorang DPO yang berakhir dengan kontak tembak dan menewaskan Ahmad Panjang.

"Yang tertembak adalah DPO Ahmad Panjang, dia merupakan warga asal Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan. Untuk itu jenazah kita akan bawa ke RS.Bhayangkara Polda untuk diulakukan otopsi sambil menunggu keluarganya datang," ungkap Kapolda.

Rudy Sufahriadi menjelaskan, setelah Ahmad Panjang tertembak, pihaknya masih terus melakukan pengejaran terhadap tiga orang sisa DPO.

Masing –masing Askar alias Jaid alias pak Guru, Nae alias Galuh alias Mukhlas, dan Sahardin alias Hasan Pranata.

Meskipun masih tersisa tiga orang DPO lagi, pihaknya terus menyerukan agar DPO yang tersisa segera menyerahkan diri kepada aparat satgas Madago Raya unutk selanjutnya diproses secara hukum.

"Kita akan terus melakukan pengejaran hingga tuntas,meskipun demikian saya masih terus melakukan himbauan agar mereka mau turun gunung dan menyerahkan diri kepada aparat,’’ harapnya.

Baca juga: Sedang Kejar Kelompok MIT Poso, Ipda Rano Lantunkan Azan lewat Telepon untuk Anaknya yang Baru Lahir

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pemkot Semarang Adakan Nobar Timnas U23 Indonesia Vs Korea Selatan di Balai Kota

Pemkot Semarang Adakan Nobar Timnas U23 Indonesia Vs Korea Selatan di Balai Kota

Regional
Ikuti Arahan Musda, PKS Semarang Akan Mengusung Tokoh di Pilkada 2024

Ikuti Arahan Musda, PKS Semarang Akan Mengusung Tokoh di Pilkada 2024

Regional
Mantan Kepala BPBD Deli Serdang Ditahan, Diduga Korupsi Rp 850 Juta

Mantan Kepala BPBD Deli Serdang Ditahan, Diduga Korupsi Rp 850 Juta

Regional
Peringati Hari Bumi, Kementerian KP Tanam 1.000 Mangrove di Kawasan Tambak Silvofishery Maros

Peringati Hari Bumi, Kementerian KP Tanam 1.000 Mangrove di Kawasan Tambak Silvofishery Maros

Regional
Dinas Pusdataru: Rawa Pening Bisa Jadi 'Long Storage' Air Hujan, Solusi Banjir Pantura

Dinas Pusdataru: Rawa Pening Bisa Jadi "Long Storage" Air Hujan, Solusi Banjir Pantura

Regional
Sungai Meluap, Banjir Terjang Badau Kapuas Hulu

Sungai Meluap, Banjir Terjang Badau Kapuas Hulu

Regional
Diduga Korupsi Dana Desa Rp  376 Juta, Wali Nagari di Pesisir Selatan Sumbar Jadi Tersangka

Diduga Korupsi Dana Desa Rp 376 Juta, Wali Nagari di Pesisir Selatan Sumbar Jadi Tersangka

Regional
Gunung Semeru 4 Kali Meletus Pagi Ini

Gunung Semeru 4 Kali Meletus Pagi Ini

Regional
Ban Terbalik, Pencari Batu di Lahat Hilang Terseret Arus Sungai Lematang

Ban Terbalik, Pencari Batu di Lahat Hilang Terseret Arus Sungai Lematang

Regional
Cemburu Istri Hubungi Mantan Suami, Pria di Kabupaten Semarang Cabuli Anak Tiri

Cemburu Istri Hubungi Mantan Suami, Pria di Kabupaten Semarang Cabuli Anak Tiri

Regional
Nasdem dan PKB Silaturahmi Jelang Pilkada di Purworejo, Bahas Kemungkinan Koalisi

Nasdem dan PKB Silaturahmi Jelang Pilkada di Purworejo, Bahas Kemungkinan Koalisi

Regional
Ibu di Bengkulu Jual Anak Kandung Rp 100.000 ke Pacarnya

Ibu di Bengkulu Jual Anak Kandung Rp 100.000 ke Pacarnya

Regional
Bukan Cincin, Jari Pria Ini Terjepit Tutup Botol dan Minta Bantuan Damkar

Bukan Cincin, Jari Pria Ini Terjepit Tutup Botol dan Minta Bantuan Damkar

Regional
Kejari Pontianak Bantah Hambat Perkara Mantan Caleg Tipu Warga Rp 2,3 Miliar

Kejari Pontianak Bantah Hambat Perkara Mantan Caleg Tipu Warga Rp 2,3 Miliar

Regional
Bukan Modus Begal, Pria Terkapar di Jalan dalam Video di TNBBS Ternyata Kecelakaan

Bukan Modus Begal, Pria Terkapar di Jalan dalam Video di TNBBS Ternyata Kecelakaan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com