Pemuda di Nunukan Diduga Disekap dan Dikeroyok Oknum Polisi, Ini Permintaan Keluarga Korban

Kompas.com - 31/12/2021, 15:54 WIB

NUNUKAN, KOMPAS.com – Sejumlah orang tua oknum Polisi yang menjadi terduga pelaku pengeroyokan terhadap R (21) warga Jalan Antasari Baru RT 10 Nunukan Selatan, pada 25 Desember 2021 malam lalu, mengajukan permohonan maaf atas perbuatan anak anak mereka.

Didampingi oleh sejumlah Perwira Polres Nunukan, salah satu perwakilan keluarga pelaku, Nando, mengucap kata maaf dan mengaku malu atas kelakuan anak mereka.

"Kedatangan kami semata memohon kelapangan hati untuk memaafkan perbuatan anak kami. Kami sangat malu atas perbuatan mereka, memang ini sebuah kesalahan fatal, dan kami hanya mencoba memohon keikhlasan keluarga korban untuk memberi maaf," ujar dia, Kamis (30/12/2021).

Baca juga: Pemuda di Nunukan Disekap dan Dipukuli Sampai Pagi, Kapolres: Pelakunya Polisi Baru

Kakak kandung korban, Sukarnain mewakili keluarga korban, menerima permohonan maaf tersebut.

Hanya saja, Sukarnain menegaskan bahwa perkara ini sangat menyayat hati, apalagi keluarga mereka diperlakukan tidak layaknya manusia.

Namun demikian, keluarganya tidak akan menaruh dendam atas apa yang sudah terjadi.

"Pihak keluarga tetap ingin ada proses hukum sebagai konsekuensi perbuatan yang membuat luka serius pada adik saya. Pengeroyokan oleh sekian banyak oknum polisi berdampak pada psikis dan mental. Keluarga ingin proses hukum berjalan secara transparan," pintanya.

Kami tidak pernah benci polisi

Nain juga menegaskan bahwa mereka tidak pernah membenci aparat Polisi meski keluarnya mengalami peristiwa yang menohok nurani yang dilakukan oleh oknum polisi.

Baca juga: Pemuda di Nunukan Dipukuli Sampai Pagi karena Salah Panggil, 2 Oknum Polisi Diperiksa

Nain yakin, masih banyak Polisi baik dan berperilaku sebagaimana tugas mereka sebagai pengayom dan pelindung masyarakat.

"Keluarga bahkan memberikan apresiasi dan rasa terima kasih mendalam bagi anggota Polisi yang berusaha menolong adik saya. Ada dua orang yaitu Saiful dan Selamat, saya angkat topi untuk mereka," kata dia lagi.

Dengan pertolongan kedua Polisi tersebut, R adiknya, dikatakan selamat dari penganiayaan berkelompok tersebut.

Keluarga sangat menyesalkan pelanggaran kemanusiaan tersebut, karena secara hukum, siapapun yang bersalah, penyelesaian dilakukan di kantor Polisi bukan di rumah kos dan dihajar beramai ramai.

‘’Tapi semua sudah terjadi. Kami ikhlas memberi maaf bagi para pelaku. Adapun permintaan kami supaya proses hukum bagi para pelaku tetap berjalan, agar ini menjadi pelajaran dan tidak terjadi lagi di kemudian hari,’’tegasnya.

Baca juga: Mengaku Salah Panggil, Pemuda di Nunukan Disekap dan Dipukuli Oknum Polisi Sampai Pagi

Pastikan pemeriksaan berjalan transparan

Kepala Satuan Profesi dan Pengamanan (Propam) Polres Nunukan Iptu Maswoko menegaskan, perilaku menyimpang dan merusak tatanan kepolisian para oknum anggota Polres Nunukan ini menjadi atensi khusus pimpinan.

Pemeriksaan dan proses hukum yang berjalan dipastikan akan transparan, Polisi juga meminta pihak korban kooperatif untuk memberikan keterangan.

"Aturan akan kami tegakkan tak pandang bulu karena ini sudah atensi pimpinan dan penegakan aturan undang undang," tegasnya.

Maswoko meminta masyarakat tak perlu khawatir atau menyimpan tanda tanya bakal ada pembelaan internal Polisi.

"Jangan berpikir negatif polisi meindungi polisi, entah itu Perwira, Bintara, Tamtama, kalau salah tetap kita sikat. Membangun kepercayaan masyarakat setengah mati, dan ini saya tegaskan hanya oknum. Jangan karena ada satu yang berbuat, terus disamaratakan. Masih banyak polisi baik," katanya lagi.

Baca juga: Tersandung Kasus Penipuan, 2 Oknum Polisi di Lamongan Dipecat

Maswoko juga mengatakan bahwa pemeriksaan, penyelidikan dan interogasi di Propam diawasi oleh pengawas internal Kepolisian, sehingga anggapan ada beking, opini masalah ini bakal ditenggelamkan atau ditutup dipastikan tidak akan ada.

Terlepas dari semuanya, Maswoko meminta para orangtua terduga pelaku agar terus memberikan bimbingan dan nasihat agar perbuatan ini tidak lagi terulang.

"Perbuatan ini menyakiti seluruh Polisi di Indonesia. Kasusnya tidak kami diamkan. Saya mewakili pimpinan mohon maaf atas perilaku oknum polres Nunukan," ujar dia.

Semua ada hubungan keluarga sehingga masalah sudah selesai

Terpisah, Kapolres Nunukan AKBP Ricky Hadianto mengatakan, sudah terjadi kesepakatan damai dari kedua belah pihak.

Fakta yang mengejutkan adalah, antara korban dan para terduga pelaku ternyata memiliki hubungan keluarga.

Baca juga: Mengaku Dihamili Oknum Polisi, Seorang Perempuan Melapor ke Polrestabes Makassar

Dalam pertemuan yang terjadi kemarin, mayoritas adalah sepupu jauh, sehingga semua bisa diselesaikan secara kekeluargaan.

Akan tetapi, Ricky menegaskan, tindak pelanggaran oleh oknum polisi akan tetap berjalan sampai ada putusan dalam sidang kode etik dan disiplin.

"Kami sudah sampaikan secara jelas apa yang jadi kewajiban dan larangan. Ketika ada pelanggaran, maka konsekuensi itu harus dirasakan sendiri," kata dia.

Ricky mengakui, pemukulan beramai-ramai kepada korban, dipicu kekecewaan teman-teman oknum pelaku.

Mereka secara spontan melakukan kekerasan yang memang tidak dibenarkan dan menyalahi aturan yang ada.

"Tapi kejadiannya bukan dipukul terus menerus sampai pagi, mereka berdatangan secara bertahap dan melakukan itu karena temannya dipukul duluan," jelasnya.

Baca juga: Oknum Polisi di Makassar Dituding Hamili Seorang Perempuan, Anaknya Akan Dites DNA

Ricky membantah ada pistol yang diarahkan ke korban dalam peristiwa dugaan pengeroyokan tersebut.

Seluruh polisi yang bertugas pengamanan di luar, akan mengembalikan dan menyimpan kembali senjata mereka di gudang senjata.

"Tidak ada para Bripda memegang senjata secara pribadi. Makanya saya yakin yang diceritakan korban tidak sepenuhnya benar," klaimnya.

Saat ini, kata damai sudah disepakati para keluarga terduga pelaku pengeroyokan. Alangkah bijaknya, fokus pada proses hukum bagi para oknum pelaku dan memastikan semua tidak terjadi lagi di kemudian hari.

Para polisi baru juga mendapat penempatan khusus, mereka tidak diperbolehkan meninggalkan area Mako Polres Nunukan dengan pengawasan ketat.

Baca juga: Duduk Perkara Oknum Polisi Abaikan Korban Tabrak Lari, Beralasan Terburu-buru hingga Dibebastugaskan

Hal ini dilakukan untuk lebih memudahkan proses penyidikan. Sebelum hasil sidang pelanggaran disiplin diberikan, penempatan khusus belum akan selesai.

Ricky juga mengakui, saat ini pengawasan terhadap para polisi yang baru masih belum efektif.

Nihilnya barak untuk asrama polisi baru di Nunukan, memungkinkan mereka berkeliaran di luar dengan bebas. Masih banyak diantara mereka yang indekos di luar.

"Kita masih periksa dan melengkapi sejumlah berkas. Ada sepuluh oknum yang kita periksa. Kita akan segera lakukan sidang kode etik pelanggaran disiplin," kata Ricky.

Kronologi kejadian

Sebelumnya, pemuda R (21) warga Jalan Antasari Baru Nunukan Kalimantan Utara diduga menjadi korban pengeroyokan oknum aparat Polres Nunukan.

Ditemui di rumahnya, R terlihat syock. Di sejumlah bagian tubuhnya masih terlihat luka lebam, bagian tangannya masih terbungkus perban menutupi lukanya.

Baca juga: Diduga Aniaya Warga di Sebuah Kafe, Ini Penjelasan Oknum Polisi Manggarai Barat

"Perut bagian dalam terasa ngilu kalau dipakai gerak, saya dipukuli dari malam sampai jam enam pagi," ujar R, Selasa (29/12/2021).

Kondisi tersebut berasal dari insiden yang terjadi Sabtu (26/12/2021) di depan toko Naufal tempatnya bekerja, di Jalan Tien Soeharto Nunukan Timur.

R menceritakan, sekitar pukul 01.00 wita, ia melambaikan tangan sembari berteriak memanggil dua pengendara motor yang disangkanya temannya.

Ia tidak menyangka, teriakan yang disertai lambaian tangan tersebut dianggap tantangan, sehingga terjadi cekcok mulut berujung pemukulan.

"Awalnya yang bawa motor suruh saya duel dengan yang diboncengnya. Tapi karena perawakannya kecil, dia suruh saya lawan dia saja. Saya emosi, langsung saja saya hantam pelipisnya," tuturnya.

Bukannya mendapat perlawanan, korban pukulan hanya memberikan ancaman dan meminta R menunggu di lokasi tersebut.

Baca juga: Oknum Polisi dan Pentingnya Reformasi Kultural Polri

Si korban hanya mengatakan bahwa R salah orang kalau mau main kasar. Tak lama kemudian, datang sekitar 5 orang yang langsung mengeroyok R.

Ia diseret ke tengah jalanan aspal, disuruh tiarap dan diminta menengadah. Saat itu dia melihat pistol ditodongkan ke kepalanya.

Ia sangat terkejut dan baru sadar bahwa orang yang dia pukul sebelumnya ternyata anggota Polisi.

"Kepala saya ditodong pistol dan dipukul pakai pistol. Disitu saya tahu yang saya pukul ternyata polisi," kata dia.

Setelah itu, R dibawa menggunakan sepeda motor ke sebuah kostan yang ada di wilayah Pasar Baru Nunukan.

Di sana, ada beberapa orang teman pengeroyoknya. Tak lama kemudian, datang beberapa orang lagi yang dikatakan R berasal dari asrama polisi.

Baca juga: Duduk Perkara Oknum Polisi Rusak Lapak UMKM di Madiun, Diduga karena Tak Diajak Bicara Saat Pembangunan

R tahu mereka dari asrama polisi karena ada teman yang ia kenal bernama S. terkejut melihat R babak belur, S berusaha menengahi dan melerai. Sayangnya usahanya tak diindahkan teman temannya.

‘’Pintu dikunci dari dalam, dan saya jadi bulan bulanan lebih dari sepuluh orang. Tidak ada artinya saya teriak minta ampun meski darah sudah keluar dari mulut dan hidung saat itu. Sebisa mungkin saya melindungi wajah dengan kedua tangan sampai biru dan membengkak,’’lanjut R.

Ia juga dijambak dan rambutnya dicukur menggunakan pisau disertai ancaman dan kata kamian. Pemukulan tersebut terjadi sampai sekitar pukul 06.00 wita.

"Jam enam pagi pintu sempat terbuka, saya lari keluar masih dikejar. Begitu kedapatan, saya kembali dihajar, saya diinjak injak, ada warga setempat yang melihat tapi tidak mau ikut campur karena mereka bilang bahwa mereka aparat polisi," imbuhnya.

Baca juga: Oknum Polisi Rusak Lapak UMKM di Madiun, Baru Saja Terima Penghargaan, Kini Dicopot dari Jabatan

R bisa pulang ke rumah karena usaha S yang kemudian mengantarnya pulang ke rumah. S meminta maaf kepada R karena tidak bisa membantu, dan segera menuju Polres Nunukan untuk bertugas.

Keluarga R kemudian membawanya untuk visum, lalu melaporkan kejadian itu ke Propam Polres Nunukan.

"Saya heran kenapa sampai disekap dan dihajar ramai ramai di kostan. Kalaupun bersalah, seharusnya diselesaikan di kantor polisi, apalagi lokasinya tidak jauh dari KSKP (Kepolisian Sektor Kawasan Pelabuhan). Sampai hari ini juga tidak ada permintaan maaf dari mereka, padahal kasusnya sudah diketahui pihak Polres Nunukan," sesal R.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kain Merah Putih 1 Km hingga dan 1.600 'Paper Mob' Meriahkan Perayaan Proklamasi di Lereng Gunung Merbabu

Kain Merah Putih 1 Km hingga dan 1.600 "Paper Mob" Meriahkan Perayaan Proklamasi di Lereng Gunung Merbabu

Regional
Nekat ke Kalimantan Pakai Rakit, Pria asal Gowa Terombang-ambing di Laut Selama 10 Hari

Nekat ke Kalimantan Pakai Rakit, Pria asal Gowa Terombang-ambing di Laut Selama 10 Hari

Regional
Motif Menantu di Alor Bacok Mertua hingga Tewas, Tersinggung Dilarang Gendong Anak dalam Kondisi Mabuk

Motif Menantu di Alor Bacok Mertua hingga Tewas, Tersinggung Dilarang Gendong Anak dalam Kondisi Mabuk

Regional
Banjir di Kota Medan, Waspada Hujan Lebat hingga Petir Seharian Jumat 19 Agustus 2022

Banjir di Kota Medan, Waspada Hujan Lebat hingga Petir Seharian Jumat 19 Agustus 2022

Regional
Gubernur Viktor Laiskodat Sebut Kuota Haji NTT Diisi Jemaah dari Daerah Lain

Gubernur Viktor Laiskodat Sebut Kuota Haji NTT Diisi Jemaah dari Daerah Lain

Regional
Besok, Sejumlah Ruas Jalan di Solo Bakal Ditutup untuk Pawai Pembangunan Peringatan HUT ke-77 RI

Besok, Sejumlah Ruas Jalan di Solo Bakal Ditutup untuk Pawai Pembangunan Peringatan HUT ke-77 RI

Regional
Kronologi Mahasiswa KKN Ditemukan Meninggal Dalam Posisi Duduk di Posko, Diduga Kelelahan

Kronologi Mahasiswa KKN Ditemukan Meninggal Dalam Posisi Duduk di Posko, Diduga Kelelahan

Regional
Tangkahan: Daya Tarik, Biaya, dan Rute

Tangkahan: Daya Tarik, Biaya, dan Rute

Regional
Peras ASN Lampung dengan Berita Chatting Dewasa, 5 Wartawan Ditangkap Polisi

Peras ASN Lampung dengan Berita Chatting Dewasa, 5 Wartawan Ditangkap Polisi

Regional
Diduga Korupsi Dana Pinjaman Rp 5,5 Miliar, Mantan Pejabat Bank di Pontianak Ditangkap

Diduga Korupsi Dana Pinjaman Rp 5,5 Miliar, Mantan Pejabat Bank di Pontianak Ditangkap

Regional
AC Alami Korsleting, Ruang Karaoke Hotel di Cilacap Terbakar

AC Alami Korsleting, Ruang Karaoke Hotel di Cilacap Terbakar

Regional
Tersangka Geng Motor yang Buat Gaduh Banyumas Terancam 10 Tahun Kurungan

Tersangka Geng Motor yang Buat Gaduh Banyumas Terancam 10 Tahun Kurungan

Regional
Batal Diproses Hukum, Dugaan Pelecehan Istri Kasat Lantas Madiun Dianggap Selesai Setelah Mediasi

Batal Diproses Hukum, Dugaan Pelecehan Istri Kasat Lantas Madiun Dianggap Selesai Setelah Mediasi

Regional
Polisi Ungkap Kronologi Kecelakaan 2 Truk di Tol Ngawi-Solo

Polisi Ungkap Kronologi Kecelakaan 2 Truk di Tol Ngawi-Solo

Regional
Kronologi Ibu di Tasikmalaya Meninggal Usai Balap Karung, Sempat Pingsan Terbentur Aspal

Kronologi Ibu di Tasikmalaya Meninggal Usai Balap Karung, Sempat Pingsan Terbentur Aspal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.