Kasus Penikaman Pasien di Aceh, Pisau yang Digunakan Pelaku Diduga untuk Potong Buah

Kompas.com - 31/12/2021, 13:23 WIB

BENER MERIAH, KOMPAS.com - Kepala RSU Muyang Kute Bener Meriah, Aceh, Sri Tabahati menyebutkan, pisau yang digunakan oleh AS (57) untuk menikam Sunartik (68) hingga tewas diduga dibawa keluarga pelaku dari rumah.

"Berdasarkan keterangan keluarga dan staf rumah sakit, pisau itu dibawa dari rumah untuk memotong buah," kata Tabahhati, melalui sambungan telepon, Jumat (31/12/2021).

AS, kata Tabahati, sudah beberapa hari mendapat perawatan akibat anemia yang dideritanya. Karena keluarga menganggap sudah semakin membaik, maka keluarga menyediakan buah untuk AS.

Baca juga: Hendak Menolong Anaknya, Seorang Ibu di Aceh Tewas Ditikam Sesama Pasien

"Jadi sebelum kejadian, AS dirawat karena mengalami anemia, sedangkan korban dirawat karena alami sesak napas," ujar Tabahhati

Pihak RS Muyang Kute lanjut Tabahati, sudah mengajukan formulir General Consent (GS) yang berisi persetujuan pasien atas prosedur layanan rumah sakit itu kepada keluarga AS.

Salah satu isi GS itu di antaranya tidak membawa senjata api maupun senjata tajam yang bisa membahayakan pasien, keluarga pasien dan staf rumah sakit.

Sementara itu Kasat Reskrim Polres Bener Meriah, Iptu Bustani, dihubungi via telepon selulernya mengaku masih menyelidiki asal sebilah pisau yang dibawa pelaku untuk menyerang Sunartik hingga meninggal dunia.

Pisau itu mulanya digunakan AS ketika berisaha menikam Zohari (42), namun kemudian Sunartik yang menyaksikan itu berusaha membela anaknya agar tak diserang pelaku.

"Berdasarkan informasi sementara, pisau itu awalnya digunakan untuk memotong buah, tetapi informasi lain dibawa pelaku, jadi masih kita akan sesuaikan," kata Bustani, Jumat (31/12/2021).

Baca juga: Kronologi Ibu di Aceh Tewas Ditikam Sesama Pasien, Berawal dari Anak Korban yang Diserang Pelaku

Polisi belum dapat meminta keterangan pelaku lebih lanjut karena AS masih dalam perawatan medis

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Tanggapi Pernyataan Jokowi di Rakernas Projo, FX Rudy: Rakyatnya Mestinya Senang

Tanggapi Pernyataan Jokowi di Rakernas Projo, FX Rudy: Rakyatnya Mestinya Senang

Regional
Seorang Polisi di Bima Dipecat, Kapolres: Jangan Biasakan Malas Menjalankan Kewajiban...

Seorang Polisi di Bima Dipecat, Kapolres: Jangan Biasakan Malas Menjalankan Kewajiban...

Regional
Banjir Rob Disertai Gelombang Tinggi Melanda Semarang, Ini Pemicunya dan Kawasan Terdampak

Banjir Rob Disertai Gelombang Tinggi Melanda Semarang, Ini Pemicunya dan Kawasan Terdampak

Regional
Siswa di Solo Tetap Wajib Pakai Masker di Sekolah

Siswa di Solo Tetap Wajib Pakai Masker di Sekolah

Regional
Lokasi Kecelakaan Ditutup Permanen, Warga Bongkar Palang Besi PT KAI

Lokasi Kecelakaan Ditutup Permanen, Warga Bongkar Palang Besi PT KAI

Regional
13 Sapi Terpapar PMK, Seluruh Pasar Hewan di Wonogiri Ditutup 2 Pekan

13 Sapi Terpapar PMK, Seluruh Pasar Hewan di Wonogiri Ditutup 2 Pekan

Regional
Dua Hakimnya Ditangkap karena Narkoba, Ini Penjelasan PN Rangkasbitung

Dua Hakimnya Ditangkap karena Narkoba, Ini Penjelasan PN Rangkasbitung

Regional
Kronologi 2 Hakim PN Rangkasbitung Ditangkap BNN, Berawal Adanya Informasi Penyelundupan Narkoba dari Sumatera

Kronologi 2 Hakim PN Rangkasbitung Ditangkap BNN, Berawal Adanya Informasi Penyelundupan Narkoba dari Sumatera

Regional
Banjir Rob di Semarang dan Tanggul Laut Jebol, Stasiun Meteorologi: Peringatan Dini Sudah Dikeluarkan

Banjir Rob di Semarang dan Tanggul Laut Jebol, Stasiun Meteorologi: Peringatan Dini Sudah Dikeluarkan

Regional
Rob Menggila, Jalur Pantura Semarang-Demak Lumpuh, Pengendara Pilih Putar Balik

Rob Menggila, Jalur Pantura Semarang-Demak Lumpuh, Pengendara Pilih Putar Balik

Regional
Bawa Samurai hingga Rusak Masjid dan Rumah Warga, Pemuda di Bandung Barat Diringkus Polisi

Bawa Samurai hingga Rusak Masjid dan Rumah Warga, Pemuda di Bandung Barat Diringkus Polisi

Regional
Ratusan Rumah Tergenang Rob Berhari-hari, Warga Semarang Minta Pemerintah Cari Solusi

Ratusan Rumah Tergenang Rob Berhari-hari, Warga Semarang Minta Pemerintah Cari Solusi

Regional
20 Rumah di Dogiyai Papua Dibakar Sekelompok Massa, Aparat Sempat Dilempari Batu dan Dipanah

20 Rumah di Dogiyai Papua Dibakar Sekelompok Massa, Aparat Sempat Dilempari Batu dan Dipanah

Regional
Soal Penemuan Mayat di Kampung Nendali Jayapura, Wajah Korban Tak Bisa Dikenali

Soal Penemuan Mayat di Kampung Nendali Jayapura, Wajah Korban Tak Bisa Dikenali

Regional
Harga Telur Ayam di Batam Capai Rp 55.000 per Papan, Lebih Mahal dari Lebaran

Harga Telur Ayam di Batam Capai Rp 55.000 per Papan, Lebih Mahal dari Lebaran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.