Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Diduga Mangsa Puluhan Bebek, Buaya Muara Ditangkap Petugas Damkar di Irigasi

Kompas.com - 25/12/2021, 11:34 WIB
Ahmad Dzulviqor,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

NUNUKAN, KOMPAS.com – Petugas Dinas Kebekaran Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, menangkap anak buaya muara sepanjang 1,7 meter di saluran irigasi persawahan, Jalan Buah Padi, Kelurahan Mansapa, Nunukan Selatan, Kamis (23/12/2021).

Kasubag Umum Kepegawaian Dinas Pemadam Kebakaran Nunukan Ibnu Abbas mengatakan, ada dua ekor buaya yang dilaporkan berada di saluran irigasi sawah tersebut.

Keduanya menjadi momok yang menakutkan para peternak karena memangsa puluhan bebek yang dilepas di area persawahan tersebut.

"Yang berhasil kita tangkap hanya satu ekor, dia selesai memangsa bebek juga. Kita pakai kayu panjang untuk membuatnya keluar dari irigasi, lalu petugas kami lemparkan tali simpul laso di moncongnya," ujar Ibnu saat dikonfirmasi, Jumat (24/12/2021).

Ibnu mengatakan, kemungkinan buaya tersebut betah berdiam di saluran irigasi karena banyaknya ternak bebek yang dilepas mencari makan di persawahan yang belum ditanami padi.

Meski berukuran kecil, jenis buaya muara dikatakan Ibnu, cukup buas dan ganas. Sabetan ekornya kuat dan memiliki rahang kokoh yang bisa mengakibatkan luka robek.

Baca juga: Harga Cabai di Nunukan Sudah Capai Rp 100.000 Per Kg, Diduga karena Banyak Petani Pulang Kampung

Keberadaan buaya di saluran irigasi, diketahui dari salah satu peternak bebek bernama Nurdin, yang melihat ternaknya dimangsa buaya.

Nurdin baru sadar, sekitar 20 bebeknya yang hilang beberapa hari ini, ternyata menjadi santapan buaya tersebut.

"Saluran irigasi tersebut memang cukup panjang dan lumayan jauh, dia bersambung ke sungai dan langsung mengarah laut. Potensi buaya muara ke persawahan melalui jalur irigasi tersebut cukup tinggi," kata Ibnu.

Ibnu meminta masyarakat segera melapor jika buaya lain muncul di areal persawahan.

Ia juga mewanti-wanti agar masyarakat tidak gegabah melakukan sesuatu hal yang dilarang terhadap predator yang dilindungi tersebut.

Berharap ada BKSDA di Nunukan

Ibnu masih ingat aksi masyarakat membunuh buaya yang dikenal dengan nama Cumping pada Februari 2021.

Saat itu buaya muara sepanjang tiga meter yang sudah lama hidup berdampingan dengan masyarakat, tiba tiba menyeret bocah berusia delapan tahun. Bocah itu tewas seketika.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sidang Lanjutan Wanprestasi, Pihak Gibran Tegaskan Tak Ada Perjanjian dengan Almas

Sidang Lanjutan Wanprestasi, Pihak Gibran Tegaskan Tak Ada Perjanjian dengan Almas

Regional
Dua Kecamatan Jadi Sorotan, Ratusan Polisi-TNI Amankan Rekapitulasi KPU Lombok Barat

Dua Kecamatan Jadi Sorotan, Ratusan Polisi-TNI Amankan Rekapitulasi KPU Lombok Barat

Regional
Prabowo-Gibran Unggul di Pilpres, Gerindra Blora Klaim Suaranya Bertambah

Prabowo-Gibran Unggul di Pilpres, Gerindra Blora Klaim Suaranya Bertambah

Regional
Cerita Parjianto, Jual Durian dengan Harga Rp 15.000, Sehari Laku 700 Buah

Cerita Parjianto, Jual Durian dengan Harga Rp 15.000, Sehari Laku 700 Buah

Regional
Jaksa Tuntut Kades Terjaring OTT di Sumbawa Barat 7 Tahun Penjara

Jaksa Tuntut Kades Terjaring OTT di Sumbawa Barat 7 Tahun Penjara

Regional
Pelajar Ketahuan Bawa Senjata Tajam, Polresta Magelang Tutup Peluang 'Restorative Justice'

Pelajar Ketahuan Bawa Senjata Tajam, Polresta Magelang Tutup Peluang "Restorative Justice"

Regional
Suara PDI-P di Salatiga Tetap Unggul, tapi Jumlahnya Menurun

Suara PDI-P di Salatiga Tetap Unggul, tapi Jumlahnya Menurun

Regional
Anak Jadi Tersangka Pembunuhan Ibu Kandung di Aceh Besar

Anak Jadi Tersangka Pembunuhan Ibu Kandung di Aceh Besar

Regional
'Memang Jatahnya Lahirnya Tanggal Segitu, Masa Mau Ditahan, Mau Kembali ke Rahim”

"Memang Jatahnya Lahirnya Tanggal Segitu, Masa Mau Ditahan, Mau Kembali ke Rahim”

Regional
Javanica Park di Muntilan: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Javanica Park di Muntilan: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Pemkot Padang Segera Gelar Operasi Pasar, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Pemkot Padang Segera Gelar Operasi Pasar, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Regional
Rekonstruksi Santri Dianiaya di Kediri, Pengacara Pelaku Sebut Tidak Ada Adegan Sudutan Rokok

Rekonstruksi Santri Dianiaya di Kediri, Pengacara Pelaku Sebut Tidak Ada Adegan Sudutan Rokok

Regional
Tangani Kasus Anggota DPRD NTT yang Terlibat Narkoba, BNN Libatkan Jaksa dan Polisi

Tangani Kasus Anggota DPRD NTT yang Terlibat Narkoba, BNN Libatkan Jaksa dan Polisi

Regional
Batik dan Aksesoris IKM Binaan Dekranasda Kabupaten Kediri Meriahkan Pameran Inacraft 2024

Batik dan Aksesoris IKM Binaan Dekranasda Kabupaten Kediri Meriahkan Pameran Inacraft 2024

Regional
Diduga  Selingkuh, Alat Kelamin Suami Dipotong Istri di Muba

Diduga Selingkuh, Alat Kelamin Suami Dipotong Istri di Muba

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com