Oknum Kepala Sekolah di NTB Gelapkan Dana Bantuan Siswa Miskin untuk Menikah Lagi

Kompas.com - 22/12/2021, 20:45 WIB
Sahabuddin, Asisten Ombudsman Perwakilan NTB Bidang Penyelesaian Laporan (pakai topi) bersama Sekertaris Dinas Pendidikan dan kebudayaan Kabupaten Lombok Timur, As'ad (seragam putih) usai melakukan pertemuan tertutup membicarakan kasus lima siswi TikTok injak rapor, Rabu (23/12/2020). KOMPAS.com/FITRI RSahabuddin, Asisten Ombudsman Perwakilan NTB Bidang Penyelesaian Laporan (pakai topi) bersama Sekertaris Dinas Pendidikan dan kebudayaan Kabupaten Lombok Timur, As'ad (seragam putih) usai melakukan pertemuan tertutup membicarakan kasus lima siswi TikTok injak rapor, Rabu (23/12/2020).

MATARAM, KOMPAS.com - Ombudsman RI Perwakilan Nusa Tenggara Barat (NTB) menemukan beberapa kasus dugaan penyalahgunaan dana bantuan sosial program Pendidikan Indonesia Pintar (PIP) untuk siswa miskin.

Bantuan sosial yang seharusnya digunakan untuk siswa miskin digelapkan dan digunakan untuk kepentingan pribadi oleh oknum yang tidak bertanggungjawab.

Bahkan, ada temuan salah satu oknum kepala sekolah yang menggunakan dana bantuan tersebut untuk menikah lagi.

"Macam-macam temuan kita. Terutama untuk kepentingan pribadi, bahkan ada yang menikah lagi. Artinya tidak ada kaitan dengan sekolah, lebih banyak untuk kepentingan pribadi oknum kepala sekolah," kata Asisten Bidang Penanganan Laporan Ombudsman RI Perwakilan NTB, Sahabudin melalui sambungan telepon, Rabu (22/12/2021).

Baca juga: Vaksinasi Anak 6-11 Tahun di Mataram Baru Dimulai Januari, Sasar 50.000 Anak

Sahabudin menyebutkan, penggelapan dana yang digunakan oleh oknum kepala sekolah ini terjadi di salah satu sekolah di NTB. Jumlah dana yang digelapkan mencapai lebih dari Rp 100 juta.

Kasus tersebut terjadi belum lama ini.

Selain kasus yang melibatkan kepala sekolah itu, Ombudsman juga menemukan sejumlah kasus lainnya yang terjadi di tingkat Sekolah Dasar (SD) sampai tingkat perguruan tinggi.

Jumlah PIP yang digelapkan mencapai puluhan juta hingga miliaran rupiah.

PIP itu sebenarnya diserahkan langsung kepada penerima dengan ditransfer. Namun karena ada lokasi rumah penerima yang berada di pelosok, pihak sekolah biasanya mengambil secara kolektif atau dikuasakan dengan catatan tetap sesuai dengan aturan perbankan.

"Dana digelapkan pada saat pandemi Covid-19, di situ ada celah karena petunjuk teknis PIP itu dapat diambil secara kolektif. Di situ lah modus utama kepala sekolah itu memanipulasi data," ungkapnya.

Baca juga: Mengintip Mobil Listrik R-One SMEKTI Karya Siswa SMKN 3 Mataram

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Petani di NTT Cabuli Siswi SMP, Korban Dicekoki Miras hingga Mabuk

Seorang Petani di NTT Cabuli Siswi SMP, Korban Dicekoki Miras hingga Mabuk

Regional
Gubernur Bengkulu Kirim Rekomendasi Pencabutan Larangan Ekspor CPO ke Presiden

Gubernur Bengkulu Kirim Rekomendasi Pencabutan Larangan Ekspor CPO ke Presiden

Regional
48 Hewan Ternak dari 13 Daerah di Jateng Positif PMK, Mana Saja?

48 Hewan Ternak dari 13 Daerah di Jateng Positif PMK, Mana Saja?

Regional
Cegah PMK, Ini 2 Syarat Seberangkan Sapi ke Kepulauan Riau

Cegah PMK, Ini 2 Syarat Seberangkan Sapi ke Kepulauan Riau

Regional
Menolak Ditilang, Seorang Sopir Truk Ayam Marah dan Merobek Rompi Anggota Satlantas di Palembang

Menolak Ditilang, Seorang Sopir Truk Ayam Marah dan Merobek Rompi Anggota Satlantas di Palembang

Regional
Beredar Surat Berisikan Jam Kerja Kepala dan Perangkat Desa Se-Kabupaten Blora, Sanksi Pemberhentian dari Jabatan

Beredar Surat Berisikan Jam Kerja Kepala dan Perangkat Desa Se-Kabupaten Blora, Sanksi Pemberhentian dari Jabatan

Regional
Begal Taksi 'Online' di Palembang Gagal Beraksi Usai Ditusuk Obeng oleh Korban dan Dihajar Massa

Begal Taksi "Online" di Palembang Gagal Beraksi Usai Ditusuk Obeng oleh Korban dan Dihajar Massa

Regional
Mikie Funland: Jam Buka, Harga Tiket, dan Daya Tarik

Mikie Funland: Jam Buka, Harga Tiket, dan Daya Tarik

Regional
Gegerkan Warga, Balita 1,5 tahun di Pemalang Hilang Misterius Saat Ditinggal ke Dapur

Gegerkan Warga, Balita 1,5 tahun di Pemalang Hilang Misterius Saat Ditinggal ke Dapur

Regional
Kisah Anak Curi Uang Buat Beli Ponsel Agar Bisa PJJ di Tasikmalaya Diangkat Jadi Film

Kisah Anak Curi Uang Buat Beli Ponsel Agar Bisa PJJ di Tasikmalaya Diangkat Jadi Film

Regional
Al Muktabar Jadi Pj Gubernur Banten, Ketua DPRD Singgung soal Reformasi Birokrasi

Al Muktabar Jadi Pj Gubernur Banten, Ketua DPRD Singgung soal Reformasi Birokrasi

Regional
MXGP Samota, Sejumlah Pantai Dijadikan Area Camping Ground, Mana Saja?

MXGP Samota, Sejumlah Pantai Dijadikan Area Camping Ground, Mana Saja?

Regional
Malino Highlands di Sulawesi Selatan: Harga Tiket, Jam Buka, Rute, dan Resort

Malino Highlands di Sulawesi Selatan: Harga Tiket, Jam Buka, Rute, dan Resort

Regional
Dampak Wabah PMK, Stok Hewan Kurban di Tanjungpinang Kurang

Dampak Wabah PMK, Stok Hewan Kurban di Tanjungpinang Kurang

Regional
Tinggal di Rumah Sendirian, IRT di Deli Serdang Tewas Terbakar

Tinggal di Rumah Sendirian, IRT di Deli Serdang Tewas Terbakar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.