Candi Risan Diduga Pernah Utuh tapi Dibongkar Pemburu Harta Karun, Arcanya Dijarah Ditemukan di Singapura

Kompas.com - 17/12/2021, 09:58 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kabupaten Gunungkidul, DI Yogyakarta, menyimpan peradaban masa lalu yang cukup komplit dari jaman pra sejarah hingga masa kolonial tersimpan di alam yang masih asri.

Untuk peninggalan masa Hindu-Budha di Gunungkidul masih dapat ditemukan peninggalan berupa candi di berbagai pelosok.

Namun, bentuk candi hampir semuanya tidak utuh, karena berupa reruntuhan, dan salah satu yang masih cukup komplit yakni Candi Risan di Kalurahan Candirejo, Kapanewon Semin.

Baca juga: Ada Borobudur Marathon 2021, Taman Wisata Candi Tetap Buka untuk Wisatawan

Candi Risan terletak di sekitar pemukiman warga, dan tidak berbentuk utuh seperti candi pada umumnya.

Namun, masih bisa dilihat tumpukan batuan dan juga anak tangga yang dulu diperkirakan bekas muka candi.

Dari papan informasi diketahui Candi Risan merupakan salah satu cagar budaya masa klasik yang berasal pada abad IX-X Masehi.

Candi Risan berada pada ketinggian 136 meter di atas permukaan air laut (mdpl), dengan luas area candi 2000 meter persegi.

Candi Risan, Kapanewon Semin, Gunungkidul Kamis (16/12/2021)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Candi Risan, Kapanewon Semin, Gunungkidul Kamis (16/12/2021)

Area candi berocorak Budha tersebut meliputi dua bangunan berbentuk persegi berderet dari utara ke selatan, dan komponen bangunan yang ada di sekitar bangunan candi.

Candi utara berukuran 13 meter x 13 meter dan mempunyai penampil pada bagian-bagian sudut, sedangkan candi selatan polos hanya berdenah persegi berukuran 11,5 meter x 11,5 meter.

Dikutip dari laman kebudayaan.kemdikbud.go.id Keberadaan Candi Risan telah terdaftar dalam catatan Belanda tahun 1915 dengan nomor inventaris 1269.

Suaka Peninggalan Sejarah dan Purbakala (SPSP) —sekarang Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) — Daerah Istimewa Yogyakarta mencatat candi ini pada saat melakukan kegiatan Inventarisasi Kepurbakalaan di Semin, Kabupaten Gunungkidul, pada tahun 1985.

Baca juga: Titik Nol Kota Yogyakarta Bakal Dipagari pada Malam Pergantian Tahun

Catatan tersebut kembali diperbarui pada saat kegiatan  Her-Inventarisasi Benda Cagar Budaya di Kecamatan Semin, Kabupaten Gunungkidul tahun 2009.

Salah satu tokoh masyarakat sekitar Candi Risan, Joko Hariyono (62) mengatakan, dari cerita turun temurun warga sekitar, diketahui awalnya candi tersebut masih utuh.

Namun, pada medio 1940-an oleh warga sekitar dibongkar karena diperkirakan ada harta karunnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Petir Sambar 5 orang di Gubuk Sawah di Pemalang, 3 Orang Tewas, 1 Kritis

Petir Sambar 5 orang di Gubuk Sawah di Pemalang, 3 Orang Tewas, 1 Kritis

Regional
Seorang PNS di NTB Ditangkap atas Kasus Penipuan

Seorang PNS di NTB Ditangkap atas Kasus Penipuan

Regional
ACT Bogor Tak Berizin, Dinsos Monitoring Aktivitas Pengumpulan Donasi Cegah Timbulnya Korban

ACT Bogor Tak Berizin, Dinsos Monitoring Aktivitas Pengumpulan Donasi Cegah Timbulnya Korban

Regional
HPI NTT: Rencana Kenaikan Harga Tiket TN Komodo Mengacaukan Strategi Pemulihan Pariwisata

HPI NTT: Rencana Kenaikan Harga Tiket TN Komodo Mengacaukan Strategi Pemulihan Pariwisata

Regional
Ditabrak Mobil Pikap, Atlet Menembak di Palembang Tewas

Ditabrak Mobil Pikap, Atlet Menembak di Palembang Tewas

Regional
10 Air Terjun di Yogyakarta: Daya Tarik, Jam Buka, dan Harga Tiket

10 Air Terjun di Yogyakarta: Daya Tarik, Jam Buka, dan Harga Tiket

Regional
Gereja di Maluku Sumbang Hewan Kurban untuk Warga Muslim Ambon

Gereja di Maluku Sumbang Hewan Kurban untuk Warga Muslim Ambon

Regional
Curhat Doni Salmanan saat Berkasnya Dilimpahkan ke Pengadilan, Berharap Divonis Ringan

Curhat Doni Salmanan saat Berkasnya Dilimpahkan ke Pengadilan, Berharap Divonis Ringan

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 6 Juli 2022

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 6 Juli 2022

Regional
Menengok Jejak Peternakan Kambing Milik ACT di Blora

Menengok Jejak Peternakan Kambing Milik ACT di Blora

Regional
UPDATE Covid-19 di Kaltim, Kalteng, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 6 Juli 2022

UPDATE Covid-19 di Kaltim, Kalteng, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 6 Juli 2022

Regional
Dalam 6 Bulan, BP2MI NTB Catat 637 Kasus PMI Bermasalah

Dalam 6 Bulan, BP2MI NTB Catat 637 Kasus PMI Bermasalah

Regional
Tak Ingin Hubungan Gelapnya Terungkap, Perempuan di Polewali Mandar Bunuh dan Buang Bayinya ke Kebun

Tak Ingin Hubungan Gelapnya Terungkap, Perempuan di Polewali Mandar Bunuh dan Buang Bayinya ke Kebun

Regional
Karena Wasiat Istri, Rusmidi Gratiskan dan Beri Makanan ke Penumpang Angkot Setiap Jumat

Karena Wasiat Istri, Rusmidi Gratiskan dan Beri Makanan ke Penumpang Angkot Setiap Jumat

Regional
Detik-detik Kerbau Mengamuk di Luwu, Warga Pakai Baju Merah Terpental

Detik-detik Kerbau Mengamuk di Luwu, Warga Pakai Baju Merah Terpental

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.