Hamil 6 Bulan, Gadis Korban Asusila yang Digilir 5 Pemuda Lapor Polisi

Kompas.com - 08/12/2021, 14:33 WIB
Ilustrasi korban serangan seksual. SHUTTERSTOCKIlustrasi korban serangan seksual.

NUNUKAN, KOMPAS.com – FWS (18) perempuan korban perkosaan menangis sesenggukan saat melaporkan aib yang menimpa dirinya di bulan Mei 2021 lalu ke Mapolsek Nunukan Kalimantan Utara.

Peristiwa tersebut membuatnya harus menelan segala hinaan dan makian karena menghasilkan janin yang kini berusia sekitar 6 bulan.

"Korban dalam kondisi hamil 24 minggu 6 hari melaporkan kasus pemerkosaan oleh lima pemuda. Kondisi perutnya yang membesar membuatnya tak punya pilihan selain melapor ke polisi untuk mendapat keadilan," ujar Kapolsek Nunukan Kota Iptu Ridwan Supangat, Rabu (8/12/2021).

Dari pengakuan korban, ia diperkosa secara bergantian oleh 5 pemuda setelah dicekoki minuman keras.

Baca juga: Video Viral Siswa SMA Jadi Korban Salah Tangkap dan Penganiayaan Oknum Polisi di Palu

FWS bahkan tidak pernah menyangka, salah satu teman yang pernah sekelas dengannya saat masih di bangku SMA, MOG (20), tega melakukan hal hina tersebut.

"Dari lima pelaku, dia hanya mengenal satu orang yang merupakan bekas teman sekelasnya di SMA dulu," ujar Supangat.

Kelima pelaku tersebut adalah MR (19), ABR (20), MOG (20), AL (21) dan BYN (19). Semuanya merupakan warga Kabupaten Nunukan.

Supangat mengatakan, polisi masih fokus untuk mendalami kasus ini.

"Kami masih fokus untuk pemeriksaan. Untuk bagaimananya pendampingan terhadap korban, semua masih kami bahas," kata dia.

Supangat menuturkan, peristiwa yang terjadi Selasa 11 Mei 2021 tersebut bermula saat FWS dibangunkan teman perempuannya bernama WW untuk ikut jalan bersama MOS menggunakan mobil, pukul 23.00 Wita.

Di dalam mobil sudah ada AL dan MR. Namun, entah kenapa WW tak jadi ikut dan memilih pulang karena pertimbangan waktu sudah larut malam.

4 pemuda tersebut akhirnya berjalan keliling keliling sambil menikmati kuliner di sekitar Jalan Lingkar Nunukan Selatan, sebelum akhirnya mereka mengarahkan mobil ke rumah MOS di Jalan Pembangunan.

"Di rumah tersebut sudah ada pelaku lain yang sedang pesta miras. Meski sempat meminta agar diantar pulang saja, tidak ada satupun dari pemuda tersebut bersedia," kata dia.

Di rumah tersebut, korban akhirnya dicekoki miras. Karena tidak terbiasa, korban pun muntah dan terbaring lemas di kasur yang ada di ruang tamu rumah MOS.

Saat itu sebenarnya ada teman MOS lain bernama DS yang baru datang dan melihat kondisi korban, namun DS tak mau berlama-lama dan memilih pergi dari rumah tersebut.

Para pelaku kemudian melucuti pakaian korban dan memperkosanya secara bergiliran.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lindungi Ayahnya yang Dianiaya, Mahasiswa Ini Babak Belur Dikeroyok 6 Pemuda

Lindungi Ayahnya yang Dianiaya, Mahasiswa Ini Babak Belur Dikeroyok 6 Pemuda

Regional
KKB Kembali Berulah di Pegunungan Bintang, Seorang Polisi Tertembak

KKB Kembali Berulah di Pegunungan Bintang, Seorang Polisi Tertembak

Regional
Wabup PPU Pimpin Apel Perdana Setelah OTT KPK: Periode Sisa Ini Tak Ada Pejabat Non-job

Wabup PPU Pimpin Apel Perdana Setelah OTT KPK: Periode Sisa Ini Tak Ada Pejabat Non-job

Regional
Apa Itu Smart City, Konsep yang Akan Dipakai di Nusantara, Ibu Kota Baru Indonesia

Apa Itu Smart City, Konsep yang Akan Dipakai di Nusantara, Ibu Kota Baru Indonesia

Regional
Bocah 9 Tahun Diterkam Buaya Saat Mandi di Sungai Sebelum ke Sekolah

Bocah 9 Tahun Diterkam Buaya Saat Mandi di Sungai Sebelum ke Sekolah

Regional
Menyimak Langkah Sejumlah Kepala Daerah Antisipasi Penyebaran Omicron

Menyimak Langkah Sejumlah Kepala Daerah Antisipasi Penyebaran Omicron

Regional
Mulai Besok, Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 6-11 Tahun Digelar di Seluruh Kalbar

Mulai Besok, Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 6-11 Tahun Digelar di Seluruh Kalbar

Regional
Edarkan Obat Keras, Wanita Asal Minahasa Ditangkap Polisi

Edarkan Obat Keras, Wanita Asal Minahasa Ditangkap Polisi

Regional
Uluran Tangan Pembaca Harian Kompas untuk Warga Pinggiran Salatiga

Uluran Tangan Pembaca Harian Kompas untuk Warga Pinggiran Salatiga

Regional
Mengenal Poco-poco, Tarian yang Pernah Tercatat dalam Guinness World Records

Mengenal Poco-poco, Tarian yang Pernah Tercatat dalam Guinness World Records

Regional
Hanya 6 Hari! Ini Jadwal dan Lokasi Pasar Minyak Goreng Murah di Padang Januari 2022

Hanya 6 Hari! Ini Jadwal dan Lokasi Pasar Minyak Goreng Murah di Padang Januari 2022

Regional
Video Viral Siswa SMA di Kupang Pesta Miras dan Merokok di Kelas, Kepala Sekolah Minta Maaf

Video Viral Siswa SMA di Kupang Pesta Miras dan Merokok di Kelas, Kepala Sekolah Minta Maaf

Regional
Terjaring ETLE, Pelanggar Lalu Lintas di Jateng Tercatat 34.196 Orang

Terjaring ETLE, Pelanggar Lalu Lintas di Jateng Tercatat 34.196 Orang

Regional
Oknum TNI Kodam Pattimura Ditangkap, Diduga Tipu Warga hingga Ratusan Juta Rupiah

Oknum TNI Kodam Pattimura Ditangkap, Diduga Tipu Warga hingga Ratusan Juta Rupiah

Regional
Asal-usul Pesantren dan Perkembangannya dari Masa ke Masa

Asal-usul Pesantren dan Perkembangannya dari Masa ke Masa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.