Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Soe Hok Gie, Meninggal dalam Dekapan Gunung Semeru 52 Tahun Lalu

Kompas.com - 08/12/2021, 06:07 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Gunung Semeru tak bisa dilepaskan dari sosok aktivis dan penulis, Soe Hok Gie.

Aktivis yang lantang melawan rezim awal Indonesia pasca-kemerdekaan itu meninggal di puncak Gunung Semeru jelang ulang tahunnya yang ke-27 yakni pada 16 Desember 1969.

Gie sendiri lahir di Jakarta pada 17 Desember 1942.

Selain Gie, Idhan Dhavantari Lubis (19) rekan perjalana Gie juga meninggal di hari yang sama di puncak Gunung Semeru.

Baca juga: Profil Herman Lantang, Jadi Ketua Senat Fakultas Sastra UI atas Dorongan Soe Hok Gie

Jenazah mereka berdua sempat berada di puncak Semeru sekitar sepekan hingga berhasil dievakuasi dan dibawa pulang ke Jakarta.

Menurut catatam Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Soe Hok Gie dan Idhan adalah korban pendaki gunung pertama yang meninggal di Gunung Semeru.

Menumpang gerbong barang

Herman lantang (tengah) di Gunung Semeru, Jawa Timur, bersama anggota Mapala UI.Dok. Sulistya Pribadi Herman lantang (tengah) di Gunung Semeru, Jawa Timur, bersama anggota Mapala UI.
Dalam buku Soe Hok Gie...Sekali Lagi, Rudy Badil di artikel yang berjudul Antar Hok-Goe dan Idhan ke Atas, menceritakan perjalanan mereka mendaki gunung tertinggi yang ada di Pulau Jawa itu.

Perjalanan di mulai dari Stasiun Gambir pada 12 Desember 1969, tepatnya di hari lebaran kedua. Total ada delapan orang yang mengikuti pendakian ke Gunung Semeru.

Mereka adalah Hok Gie, Aristides, Herman Onesimus Lantang, Abdurrachman, Anton Wijana, Rudy Badil, dan dua anak didik Herman yakni Idhan Dhanvantari Lubis serta Freddy Lodewijk Lasut.

Rombongan berangkat dari Stasiun Gambir pukul 07.00 ke Stasiun Gubeng Surabaya.

Baca juga: Profil Pendiri Mapala UI Herman Lantang yang Baru Berpulang, Soe Hok Gie Meninggal di Pangkuannya

Pimpinan pendakian tersebut dipercayakan pada Herman Onesimus Lantang yang pernah melakukan penelitian di kalangan masyarakat Dani Timur di Lembah Baliem di Pegunungan Tengah, Papua.

Dua peserta termuda adalah Idhan yang berusia 19 tahun. Dia tercatat sebagai mahasiswa Universitas Tarumana Negara.

Sementara Freddy Lodewijk Lasut berusia 17 tahun. Baru lulus SMA dan bercita-cita menjadi mahasiswa UI.

Hok Gue sendiri saat itu telah menjadi dosen untuk mata kuliah Tekhnik Bacaan Ilmiah dan Kepustakaan.

Baca juga: Mengenang Soe Hok Gie, Aktivis yang Meninggal di Puncak Semeru karena Keracunan Gas

Matahari terbit di Ranu Kumbolo, Gunung Semeru.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Matahari terbit di Ranu Kumbolo, Gunung Semeru.
Rombongan tersebut pergi ke Surabaya dengan kereta api menumpang gerbong barang dan menempuh perjalanan lebih dari 20 jam.

Rudi bercerita, di hari pertama keberangkatan, Hok Gie banyak mengumbar pengetahuannya tentang sejarah masa kompeni di Jawa.

Di pendakian tersebut, mereka membawa buku kecil tentang panduan pendakian Gunung Semeru, Gids voor Bergtochten op Java, karangan Dr Ch E Sthen.

Buku tersebut diterbitkan oleh Des Nederlandsch-Indische Vereniging voor Bergsport pada tahun 1930.

Baca juga: Prasasti Soe Hok Gie Berdiri di Puncak Mahameru, Sempat Diturunkan karena Ada Pendaki Menaruh Plakat Nikah

Mereka juga membawa buku tambahan Bergenweelde karangan CW Worsmter terbitan Bandung tahun 1927.

Mengikuti catatan buku Belanda tersebut, rombongan mereka pergi ke Kecamatan Tumpang menjelang Kota Malang dan mendatangi Desa Kunci, desa terakhir yang dilalui mobil.

Kala itu, Soe Hok Gie yang mengatur sewa mobil hingga ke desa terakhir.

Debat di Dukuh Gubuk Klakah

Aliran air Kali Amprong di Gubuk Klakah, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Kali Amprong merupakan titik awal pendakian tim Mapala UI ke Gunung Semeru via jalur Watu Pecah pada Desember tahun 1969.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Aliran air Kali Amprong di Gubuk Klakah, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Kali Amprong merupakan titik awal pendakian tim Mapala UI ke Gunung Semeru via jalur Watu Pecah pada Desember tahun 1969.
Mereka tiba di dusun terakhir jelang dini hari dan beristirahat di pos jaga.

Jelang shubuh mereka diajak beristirahat di rumah pimpinan Dukuh Gubuk Klalah, Binanjar.

Saat berdiskui rute yang akan ditempuh, Herman meminta rombongan untuk lewat Kali Amprong yang ada di ketinggian 1.000 mdpl.

Lalu melanjutkan ke Watu Pecah dan mengikuti pematang Gunung Ayek-ayek lalu turun ke Oro-oro Ombo kemudian menuju Gunung Bajangan.

Sementara menurut Binanjar, penduduk lokal akan memilih melewati Desa Ranupane untuk menuju ke Puncak Semeru karena jalan lebih landai dan tidak menanjak.

Baca juga: Prasasti Soe Hok Gie–Idhan Lubis Dipasang di Puncak Mahameru

Selain itu penduduk tidak perlu menyeberangi Kali Amprong yang sering banjir dadakan.

Saat itu sempat terjadi perdebatan antara Herman dengan Hok Gie karena Gie memilih untuk melewati jalan yang dilewati penduduk dan tak perlu menginap di Kali Amprong.

Perdebatan buntu. Herman ditemani Artides serta Idhan dan Freddy tetap memilih menginap di Kali Amprong,

Sementara Gie, Wiwiek, Maman, dan Badil menginap di rumah Binanjar di Gubuk Klakah.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hidup Tertatih di Tengah Abrasi Pesisir Utara Semarang

Hidup Tertatih di Tengah Abrasi Pesisir Utara Semarang

Regional
Pertemuan Satgas Cartenz dengan Pihak Selandia Baru dan Perkembangan Pembebasan Philip

Pertemuan Satgas Cartenz dengan Pihak Selandia Baru dan Perkembangan Pembebasan Philip

Regional
Pemprov Jateng Bakal Gelar 100 Pasar Murah hingga Lebaran

Pemprov Jateng Bakal Gelar 100 Pasar Murah hingga Lebaran

Regional
Cerita Mbah Tamsilah soal Banjir Demak, Tahun 2024 yang Paling Parah

Cerita Mbah Tamsilah soal Banjir Demak, Tahun 2024 yang Paling Parah

Regional
'Sedih, Rasanya sampai Mau Menangis, Semua Harga Barang Naik'

"Sedih, Rasanya sampai Mau Menangis, Semua Harga Barang Naik"

Regional
Mencicipi Mie Gepeng Pangsit Pak Totok, Kuliner Legendaris Semarang yang Harganya Rp 7.000 Saja

Mencicipi Mie Gepeng Pangsit Pak Totok, Kuliner Legendaris Semarang yang Harganya Rp 7.000 Saja

Regional
Hilang Usai Terjatuh dari KM Sabuk Nusantara, Bocah 3 Tahun di Tual Ditemukan Tewas

Hilang Usai Terjatuh dari KM Sabuk Nusantara, Bocah 3 Tahun di Tual Ditemukan Tewas

Regional
Tradisi 'Dugderan' di Semarang Akan Digelar Meriah, Bakal Banyak Beduk Raksasa

Tradisi "Dugderan" di Semarang Akan Digelar Meriah, Bakal Banyak Beduk Raksasa

Regional
Pesta Berujung Keributan di Muna Sultra, Seorang Remaja Tewas Ditikam, 2 Orang Kritis

Pesta Berujung Keributan di Muna Sultra, Seorang Remaja Tewas Ditikam, 2 Orang Kritis

Regional
Buaya Program Rehabilitasi Saling Bantai, Kendala di Kawasan Pelepasan

Buaya Program Rehabilitasi Saling Bantai, Kendala di Kawasan Pelepasan

Regional
Kronologi Pasutri di Bengkulu Dibacok Saat Tagih Utang Rp 60 Juta, Pelaku Serang Pakai Parang

Kronologi Pasutri di Bengkulu Dibacok Saat Tagih Utang Rp 60 Juta, Pelaku Serang Pakai Parang

Regional
Resmikan Terminal Samarinda Seberang, Jokowi Ingatkan Pentingnya Transportasi Massal

Resmikan Terminal Samarinda Seberang, Jokowi Ingatkan Pentingnya Transportasi Massal

Regional
3 Pembunuh Warga Serang Gara-gara Miras, Divonis 10 Tahun Bui

3 Pembunuh Warga Serang Gara-gara Miras, Divonis 10 Tahun Bui

Regional
Tetap Kawal Pembangunan di Solo, Gibran: Wapres Itu Tidak Cuma di Jakarta

Tetap Kawal Pembangunan di Solo, Gibran: Wapres Itu Tidak Cuma di Jakarta

Regional
Korupsi Rp 46 Miliar, 2 Mantan Pegawai BNI di Riau Ditangkap

Korupsi Rp 46 Miliar, 2 Mantan Pegawai BNI di Riau Ditangkap

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com