Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dua Siswi SD di Gresik Ciptakan Oksibraille, Alat Deteksi Kadar Oksigen bagi Tunanetra

Kompas.com - 30/11/2021, 17:35 WIB
Hamzah Arfah,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi

GRESIK, KOMPAS.com - Adelia Shovia Putri (11) dan Dania Azra Nazifa (11), dua siswi kelas 5 Sekolah Dasar (SD) Muhammadiyah Manyar (MM) Gresik, Jawa Timur, berhasil menciptakan alat pengukur kadar oksigen bagi penyandang tunanetra yang diberi nama oksibraille.

Butuh waktu sekitar dua bulan bagi Adelia dan Dania, untuk mewujudkan ide gagasan menciptakan oksibraille bagi penyandang tunanetra yang ingin mengetahui kadar oksigen di dalam tubuh tanpa bantuan orang lain.

"Ide awalnya, kami memikirkan bahwa banyak anak tunanetra itu ingin mengetahui kadar oksigennya tanpa bantuan orang lain. Kemudian kami buat oksibraille ini," ujar Adelia, ketika ditemui di SD MM, Selasa (30/11/2021).

Baca juga: Hujan Deras Sebabkan Longsor di Kecamatan Sangkapura Bawean Gresik

Untuk mewujudkan oksibraille, Adelia dan Dania lantas membeli beberapa bahan yang dibutuhkan mulai dari piranti lunak, sensor, baterai, kotak hingga speaker.

Alat tersebut dapat dihubungkan pada laptop maupun komputer yang memiliki program arduino untuk validitas hasil, termasuk mendeteksi apabila alat mengalami kendala.

"Untuk cara kerjanya, pasien tunanetra hanya tinggal menempelkan jari telunjuk ke alat. Kemudian tunggu sampai 10 detik, dan alat akan mengeluarkan suara jumlah kadar oksigen yang bisa didengarkan oleh pasien," kata Adelia.

Program arduino dipilih, lantaran platform hardware ini dinilai yang paling mudah dipahami oleh anak-anak.

Selain itu, dengan program arduino dapat mendeteksi bila alat mengalami kerusakan atau dalam bahasa pemrograman biasa disebut debug, ketika kurang valid dalam mendeteksi kadar oksigen.

Baca juga: Geger, Seorang Ibu di Gresik Ditemukan Tewas Bersimbah Darah, Kondisi Anak Kritis

Sementara alat oksibraille tersebut seperti layaknya oksimeter, yang melakukan scanning untuk mengambil kecerahan darah pasien melalui sensor yang terpasang untuk mengetahui kadar oksigen seseorang, terutama penyandang tunanetra. 

"Jadi setiap orang berganti (ganti pasien), alat harus di-reset biar menjaga validitas kadar oksigen yang terbaca. Kadar oksigen bagus, bila tercatat di atas 95," ucap Dania.

Sementara Ria Eka Lestari selaku guru pembimbing kedua siswa menjelaskan, sebelum oksibraille terlihat seperti sekarang, sempat dilakukan beberapa perbaikan dalam menunjang performa yang diharapkan.

Alat pendeteksi kadar oksigen untuk para penyandang tuna netra karya siswi Sekolah Dasar Muhammadiyah Manyar Gresik, Adelia Shovia Putri dan Dania Azra Nazifa.KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAH Alat pendeteksi kadar oksigen untuk para penyandang tuna netra karya siswi Sekolah Dasar Muhammadiyah Manyar Gresik, Adelia Shovia Putri dan Dania Azra Nazifa.

Alat tersebut juga sempat ikut dilombakan dalam Kalbe Junior Scientist Award (KJSA) tingkat nasional dan berhasil meraih sebagai juara pertama.

"Awalnya kemarin ikut lomba yang diadakan oleh Dinas Pendidikan Gresik, dapat juara kedua. Kemudian mereka modifikasi dan ikut KJSA tengah bulan ini, Alhamdulillah dapat juara pertama," tutur Ria.

Beberapa sentuhan dan modifikasi yang diberikan sehingga oksibraille terlihat seperti sekarang, mulai dari mengubah pasokan daya.

Baca juga: Sempat Kritis karena Dianiaya Pelaku, Kondisi Anak Korban Pembunuhan di Gresik Mulai Stabil

 

Dari semula menggunakan tenaga listrik, kini menggunakan baterai berukuran 9 volt, meminimalisasi pasien kesetrum.

Begitu pula dengan bagian speaker sebagai pengeras suara. Dari yang awalnya menggunakan speaker ukuran besar (speaker laptop), kini diubah menjadi lebih kecil sehingga dapat terangkai dalam satu paket rangkaian alat oksibraille.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jalan Tol Yogyakarta-Solo Dibuka Fungsional Saat Arus Balik, Beroperasi Satu Arah

Jalan Tol Yogyakarta-Solo Dibuka Fungsional Saat Arus Balik, Beroperasi Satu Arah

Regional
14 Pengungsi Rohingya di Aceh Timur Melarikan Diri

14 Pengungsi Rohingya di Aceh Timur Melarikan Diri

Regional
Judi Sabung Ayam di Jayapura Digerebek, 4 Orang Diamankan

Judi Sabung Ayam di Jayapura Digerebek, 4 Orang Diamankan

Regional
Viral Video Separuh Jamaah Pergi Saat Khatib Bahas Kecurangan Pemilu di Bantul

Viral Video Separuh Jamaah Pergi Saat Khatib Bahas Kecurangan Pemilu di Bantul

Regional
Kena Ledakan Petasan, Kaki Warga di Magelang Terluka Parah

Kena Ledakan Petasan, Kaki Warga di Magelang Terluka Parah

Regional
Kecapekan Berenang, Seorang Anak Perempuan Pingsan di Pantai Pangandaran

Kecapekan Berenang, Seorang Anak Perempuan Pingsan di Pantai Pangandaran

Regional
Adakan Open House, Pj Gubernur Sulsel Minta Kepala Daerah Jaga Silaturahmi dan Kekompakan

Adakan Open House, Pj Gubernur Sulsel Minta Kepala Daerah Jaga Silaturahmi dan Kekompakan

Regional
1.722 Napi di Babel Terima Remisi, Negara Hemat Uang Makan Rp 81,2 Miliar

1.722 Napi di Babel Terima Remisi, Negara Hemat Uang Makan Rp 81,2 Miliar

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Berawan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Malam Berawan

Regional
Danramil Aradide Diduga Ditembak OPM Paniai yang Dipimpin Matias Gobay

Danramil Aradide Diduga Ditembak OPM Paniai yang Dipimpin Matias Gobay

Regional
Nekat Lalui Perlintasan Tanpa Palang, Mobil Pemudik Hancur Ditabrak Kereta Api di Madiun

Nekat Lalui Perlintasan Tanpa Palang, Mobil Pemudik Hancur Ditabrak Kereta Api di Madiun

Regional
Pemudik Motor Mulai Padati Pelabuhan Bakauheni

Pemudik Motor Mulai Padati Pelabuhan Bakauheni

Regional
Cerita Pemudik Tempuh 330 Km dari Lampung Bawa Duku dan Hasil Kebun Buat Tetangga

Cerita Pemudik Tempuh 330 Km dari Lampung Bawa Duku dan Hasil Kebun Buat Tetangga

Regional
Drainase Mampet, Pemukiman Warga di Rangkasbitung Terendam Banjir

Drainase Mampet, Pemukiman Warga di Rangkasbitung Terendam Banjir

Regional
Libur Lebaran di Pantai Widuri Padat Pengunjung, Tiap Hari Ada yang Lapor Anak Hilang

Libur Lebaran di Pantai Widuri Padat Pengunjung, Tiap Hari Ada yang Lapor Anak Hilang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com