Kompas.com - 26/11/2021, 09:26 WIB

BANDUNG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil berencana memfasilitasi para pelaku ekonomi kreatif untuk menjual karyanya lewat platform Non-Fungible Token atau NFT.

Rencananya, pria yang akrab disapa Emil itu akan menampung karya para seniman untuk dijual di akun NFT yang disediakan pemerintah.

"Kepentingan saya, ini cara baru, cuma orang merasa rumit. Maka saya akan buat cara membuat akun di bursanya dan dikoordinir saja oleh kita. Jadi bisa titip ke kita, enggak usah register lagi dan bayar lagi. Kita ibaratnya menyediakan wadah," kata Emil di Jalan Merdeka, Kota Bandung, Kamis (25/11/2021).

Baca juga: Apa Itu NFT?

NFT adalah aset digital yang menggambarkan obyek asli seperti karya seni, musik, atau item yang terdapat pada game dan video.

Secara sederhana, NFT mengubah karya seni digital dan jenis barang koleksi lainnya menjadi satu-satunya, sehingga karya seni tersebut bisa diverifikasi keasliannya dan mudah diperdagangkan melalui blockchain.

Emil menilai, NFT ini bisa membantu ekonomi dan menjamin keaslian karya atau konten digital para seniman.

"Memang bisa (diduplikasi) tapi barang itu enggak bisa diperjualbelikan. Karena sekali dia masukan karyanya (ke platform NFT) maka blockchain, teknologi yang bisa men-tracing, akan mengetahui bahwa yang aslinya bukan itu dan ditolak sistem. Sederhanya begitu," kata Emil.

Baca juga: Transaksi Jual-Beli Karya Digital NFT Tembus Rp 152 Triliun

Disinggung soal belum adanya kejelasan regulasi NFT, Emil berharap agar pemerintah bisa segera memberi panduan soal hadirnya potensi ekonomi digital baru.

Ia juga akan memberi pemahaman kepada masyarakat soal peluang tersebut.

"Tugas pemimpin dan negara memberi pemahaman orang terhadap pintu ini. Saya menganalisis, regulasi itu telat dibandingkan inovasi, seperti kasus ojek online. Poinnya, pemerintah Indonesia di masa depan jangan ketinggalan kecepatannya dalam merespons ekonomi digital baru," tutur Emil.

Baca juga: Mengenal Ragam Biaya Tersembunyi di Balik Penjualan NFT

Jika regulasi ekonomi digital tidak segera dibuat, menurut Emil, maka ekonomi akan bergerak sendiri dan negara bisa kehilangan potensi pendapatan.

"Karena di ruang yang tak teregulasi pajak, tidak bisa hadir, ujungnya ke sana. Kedaulatan negara yang namanya rupiah harus dipertahankan. Maka negara harus memberikan panduan dari ekomoni digital ini, mana yang masih selaras dengan kedaulatan mata uang kita," kata Emil.

Emil mengatakan, dia tidak bisa memprediksi terlalu jauh soal berapa lama umur ekosistem ekonomi digital baru tersebut akan bertahan.

"Saya juga sempat dilema, kalau saya belum yakin, saya enggak akan posting di Instagram. Tapi karena saya belajar dan logikanya masuk ke saya, maka diposting. Ada jenis krypto lain yang enggak masuk ke logika saya. Jadi dari banyak ekosistem krypto, NFT yang kelihatannya memenuhi syarat syariat, karena barangnya ada. Poinnya, negara harus menaungi ekonomi digital ini," kata Emil.

Baca juga: Profil Ridwan Kamil

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ratusan Rumah Tergenang Rob Berhari-hari, Warga Semarang Minta Pemerintah Cari Solusi

Ratusan Rumah Tergenang Rob Berhari-hari, Warga Semarang Minta Pemerintah Cari Solusi

Regional
20 Rumah di Dogiyai Papua Dibakar Sekelompok Massa, Aparat Sempat Dilempari Batu dan Dipanah

20 Rumah di Dogiyai Papua Dibakar Sekelompok Massa, Aparat Sempat Dilempari Batu dan Dipanah

Regional
Soal Penemuan Mayat di Kampung Nendali Jayapura, Wajah Korban Tak Bisa Dikenali

Soal Penemuan Mayat di Kampung Nendali Jayapura, Wajah Korban Tak Bisa Dikenali

Regional
Harga Telur Ayam di Batam Capai Rp 55.000 per Papan, Lebih Mahal dari Lebaran

Harga Telur Ayam di Batam Capai Rp 55.000 per Papan, Lebih Mahal dari Lebaran

Regional
Pembacok Anggota Brimob di NTB Ternyata Residivis Kasus Pembunuhan

Pembacok Anggota Brimob di NTB Ternyata Residivis Kasus Pembunuhan

Regional
Kebakaran yang Tewaskan Anak Berkebutuhan Khusus Diduga Akibat Korsleting, Warga: Korban Suka Mainan Listrik

Kebakaran yang Tewaskan Anak Berkebutuhan Khusus Diduga Akibat Korsleting, Warga: Korban Suka Mainan Listrik

Regional
Edarkan Sabu, Seorang ASN di Lombok Barat Ditangkap

Edarkan Sabu, Seorang ASN di Lombok Barat Ditangkap

Regional
Ketersediaan Hewan Kurban Masih Kurang, Pemprov Kepri Bentuk Satgas Penanganan PMK

Ketersediaan Hewan Kurban Masih Kurang, Pemprov Kepri Bentuk Satgas Penanganan PMK

Regional
Juru Parkir 'Ngepruk' Tarif Saat CFD, Dishub Solo Ancam Cabut Keanggotaannya

Juru Parkir "Ngepruk" Tarif Saat CFD, Dishub Solo Ancam Cabut Keanggotaannya

Regional
Pulau Pahawang, Tempat Wisata Favorit di Lampung

Pulau Pahawang, Tempat Wisata Favorit di Lampung

Regional
Seorang Bapak Tangkap Pria yang Hendak Perkosa Anak Gadisnya di Kampar, Berawal Suara Teriakan Minta Tolong

Seorang Bapak Tangkap Pria yang Hendak Perkosa Anak Gadisnya di Kampar, Berawal Suara Teriakan Minta Tolong

Regional
Anak Berkebutuhan Khusus Tewas Terbakar di Kamar, Warga Sempat Dengar Teriakan Korban

Anak Berkebutuhan Khusus Tewas Terbakar di Kamar, Warga Sempat Dengar Teriakan Korban

Regional
Terekam CCTV, Dua Wanita di Medan Nekat Kejar Pencuri Motor hingga Terseret dan Luka-luka

Terekam CCTV, Dua Wanita di Medan Nekat Kejar Pencuri Motor hingga Terseret dan Luka-luka

Regional
Takut Ditembak, Pelaku Penembakan Polisi di Sumsel Menyerahkan Diri

Takut Ditembak, Pelaku Penembakan Polisi di Sumsel Menyerahkan Diri

Regional
Kantor BKPSDM Kapuas Hulu Terbakar, 4 Mobil Dinas dan Seluruh Berkas Ludes Dilalap Api

Kantor BKPSDM Kapuas Hulu Terbakar, 4 Mobil Dinas dan Seluruh Berkas Ludes Dilalap Api

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.