Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS DAERAH

Masuk Zona Merah Rawan Bencana, Bupati Wonogiri Bentuk Desa Tangguh Bencana

Kompas.com - 20/11/2021, 18:22 WIB
Aningtias Jatmika,
Agung Dwi E

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memetakan Kabupaten Wonogiri sebagai salah satu zona merah rawan bencana.

Oleh karena itu, Bupati Wonogiri Joko Sutopo mewajibkan seluruh pemerintah desa atau kelurahan membentuk desa atau kelurahan tangguh bencana.

“Pembentukan desa atau kelurahan tangguh bencana merupakan salah satu langkah kewaspadaan hingga ke pelosok desa bila terjadi bencana,” ujar pria yang akrab disapa Jekek itu dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (20/11/2021).

Jekek menyebut, saat ini, Wonogiri sudah membentuk 175 desa tangguh bencana dari total 294 desa atau kelurahan di Kabupaten Wonogiri.

(Baca juga: Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 8,4 Miliar untuk 21.000 Seragam Sekolah Gratis)

Oleh karena itu, Jekek menginstruksikan pemerintah desa atau kelurahan untuk segera membentuk desa tangguh bencana. Pasalnya, pemerintah juga memiliki anggaran yang cukup untuk operasional kelompok tersebut.

Bagi Jekek, kehadiran desa atau kelurahan tangguh bencana merupakan bentuk kewaspadaan dan kesiapsiagaan warga di desa dan kelurahan bila terjadi bencana setiap waktu.

Dengan demikian, korban dan kerusakan yang berpotensi timbul akibat bencana dapat dihindari.

“Kita tidak menginginkan bencana terjadi. Namun, sikap waspada dan siaga harus selalu dikedepankan. Terlebih, potensi bencana dapat muncul setiap waktu,” jelas Jekek.

Jekek menuturkan, Kabupaten Wonogiri memiliki potensi bencana alam sangat tinggi, baik di musim kemarau maupun musim hujan. Hal ini disebabkan letak geografis Kabupaten Wonogiri yang berada di zona merah bencana alam.

Jekek mengatakan, jumlah kejadian bencana alam dan kerugian akibat bencana menunjukkan kecenderungan menurun.

(Baca juga: Capaian Vaksinasi Covid-19 Sudah di Atas 90 Persen, Wonogiri Bakal PTM 100 Persen)

Pihaknya mencatat, terdapat 93 kejadian bencana dengan total kerugian mencapai Rp 1.287.100.000 pada 2020. Sementara, pada 2021 hingga awal November, tercatat tujuh kejadian bencana dengan taksiran nilai kerugian sebesar Rp 22.000.000.

Kendati menurun, masyarakat tetap diminta waspada, mengingat bencana banjir sudah terjadi di sejumlah wilayah pada awal musim hujan tahun ini.

Selain banjir, bencana yang juga sering terjadi di Kabupaten Wonogiri adalah longsor dan angin puting beliung.

Untuk itu, Jekek meminta semua wilayah rawan bencana di Wonogiri agar tidak lengah menghadapi situasi apa pun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Indeks Infrastruktur Kalbar Meningkat, Anggota DPR Syarif Abdullah Dorong Pembangunan Lebih Merata

Indeks Infrastruktur Kalbar Meningkat, Anggota DPR Syarif Abdullah Dorong Pembangunan Lebih Merata

Regional
Inovasi Faspol 5.0 Milik Warga Banjarnegara Berhasil Masuk Nominasi IGA 2023

Inovasi Faspol 5.0 Milik Warga Banjarnegara Berhasil Masuk Nominasi IGA 2023

Regional
Jaga Ketahanan Pangan di Semarang, Mbak Ita Luncurkan Program Perdu Semerbak

Jaga Ketahanan Pangan di Semarang, Mbak Ita Luncurkan Program Perdu Semerbak

Regional
Salurkan Rp 6,4 Triliun untuk 7.719 Desa, Khofifah: Demi Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat

Salurkan Rp 6,4 Triliun untuk 7.719 Desa, Khofifah: Demi Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat

Regional
Didoakan Jusuf Kalla Jadi Gubernur, Bang Zaki: Saya Konsentrasi Kerja di Jakarta

Didoakan Jusuf Kalla Jadi Gubernur, Bang Zaki: Saya Konsentrasi Kerja di Jakarta

Regional
Lantik 5 Pj Bupati dan Walkot, Gubernur Sulut Minta Mereka Jaga Integritas dan Tak Lupa Diri

Lantik 5 Pj Bupati dan Walkot, Gubernur Sulut Minta Mereka Jaga Integritas dan Tak Lupa Diri

Regional
Ikuti Verifikasi KKS, Bupati Kediri Paparkan Upaya Peningkatan Kesehatan Masyarakat

Ikuti Verifikasi KKS, Bupati Kediri Paparkan Upaya Peningkatan Kesehatan Masyarakat

Regional
Kediri Dholo KOM Challenge 2023 Diikuti Peserta Mancanegara, Mas Dhito Dukung agar Jadi Event Tahunan

Kediri Dholo KOM Challenge 2023 Diikuti Peserta Mancanegara, Mas Dhito Dukung agar Jadi Event Tahunan

Regional
Bersama Membangun Pulau Rempang

Bersama Membangun Pulau Rempang

Regional
Pemkot Medan Jalankan Pembangunan Infrastrukur, Bobby: Insya Allah Hasilnya Bermanfaat bagi Masyarakat

Pemkot Medan Jalankan Pembangunan Infrastrukur, Bobby: Insya Allah Hasilnya Bermanfaat bagi Masyarakat

Regional
Memahami Kereta Cepat Whoosh Lewat Tahu Bandung

Memahami Kereta Cepat Whoosh Lewat Tahu Bandung

Regional
Herman Deru Apresiasi 49 Inovator Penyumbang Kemajuan Pembangunan di Sumsel

Herman Deru Apresiasi 49 Inovator Penyumbang Kemajuan Pembangunan di Sumsel

Regional
Masyarakat Respons Positif Program Penanganan Banjir Walkot Semarang

Masyarakat Respons Positif Program Penanganan Banjir Walkot Semarang

Regional
Perayaan HUT Ke-59 Provinsi Sulut, Begini Pesan Gubernur Olly

Perayaan HUT Ke-59 Provinsi Sulut, Begini Pesan Gubernur Olly

Regional
Harmoni Budaya dan Agama di Banyuwangi Jadi Inspirasi Indonesia

Harmoni Budaya dan Agama di Banyuwangi Jadi Inspirasi Indonesia

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com