Perjuangan Anak Eks TKI demi Sekolah, Kerja Jadi Pengikat Rumput Laut dan Tak Pernah Jajan

Kompas.com - 12/11/2021, 19:04 WIB
Yohanes Gonzales Noben (8) anak eks TKI Malaysia saat diajar.membaca oleh komunitas Wahana Pendidikan Perbatasan (WPP) Nunukan Kaltara. Sejak mengenal huruf dan bisa.mengeja, Noben dan Kakaknya Reon sangat ingin sekolah Kompas.com/Ahmad DzulviqorYohanes Gonzales Noben (8) anak eks TKI Malaysia saat diajar.membaca oleh komunitas Wahana Pendidikan Perbatasan (WPP) Nunukan Kaltara. Sejak mengenal huruf dan bisa.mengeja, Noben dan Kakaknya Reon sangat ingin sekolah

Noben si kecil melirik sesekali pada ibu dan bapaknya disusul tatapan lekat Reon pada kedua orangtua mereka.

Dengan suara lirih dan hampir tak terdengar, keduanya mengatakan ingin membalas kebaikan orangtuanya yang sudah susah payah membesarkannya.

"Mau bantu orangtua supaya tidak capek mereka," jawabnya.

Meski selalu kompak, dalam hal cita-cita, keduanya berbeda pilihan, Reon ingin menjadi guru, sementara si kecil Noben ingin menjadi polisi.

Baca juga: Diduga Jadi Korban Sindikat TKI Ilegal, 5 Warga NTB Nekat Kabur dari Tahanan Imigrasi Malaysia

Air mata mereka hampir jatuh, ketika lagi lagi ditanya, apakah mereka menyesal tinggal di rumah kecil di tengah kebun dan tidak pernah jajan ataupun bermain layaknya anak anak sebayanya.

"Tidak ada (tidak menyesal), kami mau simpan uang saja biar tidak minta sama bapak ibu. Kami mau sekolah terus," kata mereka.

Keluarga Leonardus dan Anastasia, merupakan keluarga eks TKI Malaysia yang sudah tinggal di Nunukan sejak 2016.

Mereka tidak pulang kampung dan memilih tinggal di kebun orang dan merawatnya.

Meraka pun diizinkan membangun tempat tinggal kecil sebagai tempat berteduh sekeluarga.

Baca juga: Ambil Paket Sabu Dalam Termos, 2 Pemuda Sampang Mengaku Dibayar Rp 10 Juta, Diduga Libatkan TKI di Malaysia

Tatapan bocah bocah polos tersebut terlihat berbinar saat ditanya apakah mereka ingin memberikan rumah untuk orangtuanya dengan tabungannya.

Keduanya langsung mengangkat kepalanya dan menunjukkan senyum termanis sembari menjawab.

"Mau om," kata mereka kompak dan tersenyum cerah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiba di Manokwari, Paulus Waterpauw Disambut Tarian Adat Papua Barat

Tiba di Manokwari, Paulus Waterpauw Disambut Tarian Adat Papua Barat

Regional
Kapolda Sulteng: Laporan Densus, DPO MIT Poso Tersisa 1 Orang

Kapolda Sulteng: Laporan Densus, DPO MIT Poso Tersisa 1 Orang

Regional
Polisi Tangkap Dokter Gadungan di Sumsel, Praktik 4 Bulan, Sempat Infus Pasien

Polisi Tangkap Dokter Gadungan di Sumsel, Praktik 4 Bulan, Sempat Infus Pasien

Regional
Belasan Siswa SD di Gowa Diduga Keracunan Usai Makan Jajanan Nasi Kuning di Depan Sekolah

Belasan Siswa SD di Gowa Diduga Keracunan Usai Makan Jajanan Nasi Kuning di Depan Sekolah

Regional
ABK KM Juneayo Maru V yang Hilang Tenggelam di Merauke Ditemukan Tewas

ABK KM Juneayo Maru V yang Hilang Tenggelam di Merauke Ditemukan Tewas

Regional
Polisi Sebut Terduga Pelaku Narkoba yang Tewas di Makassar Melawan Saat Ditangkap

Polisi Sebut Terduga Pelaku Narkoba yang Tewas di Makassar Melawan Saat Ditangkap

Regional
Cium Bau Tak Sedap, Pemancing Temukan Mayat Bayi Perempuan di Tumpukan Sampah Sungai Bengawan Solo

Cium Bau Tak Sedap, Pemancing Temukan Mayat Bayi Perempuan di Tumpukan Sampah Sungai Bengawan Solo

Regional
Seluas 138.661,42 Hektar Perairan di Bintan Ditetapkan Jadi Kawasan Konservasi

Seluas 138.661,42 Hektar Perairan di Bintan Ditetapkan Jadi Kawasan Konservasi

Regional
24.722 Ekor Sapi dan 75.042 Ekor Kambing di Kendal Diklaim Bebas PMK

24.722 Ekor Sapi dan 75.042 Ekor Kambing di Kendal Diklaim Bebas PMK

Regional
Kedapatan Bawa Penumpang, 7 Mobil Pikap Dipajang di Alun-alun Nunukan

Kedapatan Bawa Penumpang, 7 Mobil Pikap Dipajang di Alun-alun Nunukan

Regional
Bayi Tanpa Dinding Perut Lahir di Rejang Lebong Bengkulu, Butuh Dirujuk tetapi Tak Ada Biaya

Bayi Tanpa Dinding Perut Lahir di Rejang Lebong Bengkulu, Butuh Dirujuk tetapi Tak Ada Biaya

Regional
12 SMA Terbaik di Solo Versi LTMPT untuk Referensi PPDB 2022

12 SMA Terbaik di Solo Versi LTMPT untuk Referensi PPDB 2022

Regional
3 SMA Terbaik di Makassar Versi LTMPT untuk Referensi PPDB 2022

3 SMA Terbaik di Makassar Versi LTMPT untuk Referensi PPDB 2022

Regional
Umbul Pelem Waterpark: Jam Buka, Harga Tiket, dan Daya Tarik

Umbul Pelem Waterpark: Jam Buka, Harga Tiket, dan Daya Tarik

Regional
[POPULER NUSANTARA] Takut, Pemilik Rumah KKN di Desa Penari Pindah | Balita 1,5 Tahun yang Hilang Ditemukan Tewas

[POPULER NUSANTARA] Takut, Pemilik Rumah KKN di Desa Penari Pindah | Balita 1,5 Tahun yang Hilang Ditemukan Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.