Perjuangan Anak Eks TKI demi Sekolah, Kerja Jadi Pengikat Rumput Laut dan Tak Pernah Jajan

Kompas.com - 12/11/2021, 19:04 WIB

Tidak pernah jajan

Noben dan Reon lebih banyak menghabiskan waktunya di mess tempat budidaya rumput laut.

Setiap pulang sekolah, kedua bocah ini, biasanya langsung berjalan kaki lumayan jauh menuju daerah pemukiman nelayan di pesisir Tanjung.

Orangtuanya sudah menyiapkan baju ganti dan ransum untuk makan siang sebelum menjalani aktivitas mengikat bibit rumput laut.

Anastasia, ibu dari keduanya, menuturkan kemauan sekolah anaknya bukan atas dasar paksaan, melainkan karena keinginan mereka sendiri demi menggapai cita-cita.

"Tidak ada anak-anakku mau keluarkan uangnya untuk jajan itu. Semua dia kasih masuk tabungan. Sering kami kasih uang kalau hasil mengikat banyak, masing-masing Rp 10.000, tetap saja mereka kasih masuk tabungan. Untuk kebutuhan sekolah, itu saja mereka selalu bilang," tuturnya.

Baca juga: Mengungkap Praktik Perdagangan Anak Buruh Migran di Indramayu, Pelaku Kadang Kerabat Dekat...

Sejauh ini, baik Reon ataupun Noben selalu membeli barang kebutuhan mereka dengan uang hasil keringat mereka sendiri.

Entah itu ponsel Android untuk ikut pelajaran daring dan sepeda bekas untuk mereka bermain bersama anak-anak sebayanya.

"Ndak ada pokoknya mereka minta jajan. Wajar sih karena pagi mereka jalan ke sekolah sudah makan. Pulang sekolah pergi mabettang (mengikat bibit rumput laut) sampai petang. Waktu habis di tempat rumput laut saja memang," lanjut Anastasia.

Ulet dan kreatif

Meski tidak pernah menikmati waktu bermain layaknya anak anak seumurannya, Reon dan Noben justru asik dan sangat menikmati pekerjaan mereka.

Keduanya selalu kompak mengerjakan semua hal, termasuk berinisiatif mencari penghasilan tambahan.

Leonardus sebagai ayah kedua bocah tersebut juga mengaku cukup bangga dengan keuletan anak anaknya.

Mereka tidak pernah disuruh melakukan sesuatu pekerjaan, tapi selalu bisa menghasilkan uang yang cukup banyak untuk anak seusianya.

"Dari Mabettang saja kalau digabungkan itu bisa dapat sekitar 12 tali sehari. Satu tali seharga Rp 9000, belum lagi mereka bantu masukkan rumput laut kering siap jual ke dalam karung, mereka biasa dikasih upah sampai Rp 70.000 itu. Dalam sehari bisa dapat sekitar Rp 170.000," kata Leonardus.

Baca juga: 11 TKI asal Blitar Meninggal, 1 Jenazah Belum Dipulangkan

Seakan tidak pernah kehabisan akal, si bocah kembali berinisiatif mengumpulkan uang lebih banyak.

Saat mereka melihat banyak rumput laut basah yang baru dipanen berjatuhan ke bawah lantai panggung penjemuran, mereka seakan tanggap dengan peluang tersebut.

Keduanya berinisiatif turun ke bawah panggung lantai penjemuran saat ombak surut, dan mengumpulkannya sedikit demi sedikit.

Hasilnya, mereka jemur sendiri dan meminta orangtuanya menjualkan rumput laut kering yang mereka jemur tersebut.

"Terakhir kali mereka jual rumput kering itu dikasih Rp 600.000 oleh pengepul. Ulet mereka, rajin memang, kalau digabung penghasilan sebulannya lumayan memang," imbuhnya.

Ingin menjadi pintar demi membalas kebaikan orang tua

Saat ditanya mengapa keduanya begitu tidak kenal lelah dalam bekerja, keduanya hanya terdiam dan menunduk semakin dalam.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perjuangan Teguh Terjang Rob di Pelabuhan demi Selamatkan Sepeda Motor Istrinya

Perjuangan Teguh Terjang Rob di Pelabuhan demi Selamatkan Sepeda Motor Istrinya

Regional
Ada 359 Aduan THR, Disnakertrans Banten: Perusahaan Utak-atik Perjanjian Kerja dan Aturan

Ada 359 Aduan THR, Disnakertrans Banten: Perusahaan Utak-atik Perjanjian Kerja dan Aturan

Regional
Usut Kematian Pria Bersimbah Darah di Lembata, Polisi Tunggu Hasil Visum

Usut Kematian Pria Bersimbah Darah di Lembata, Polisi Tunggu Hasil Visum

Regional
Korban Kecelakaan Bus Peziarah yang Dirawat di RSUD Ciamis Sudah Pulang

Korban Kecelakaan Bus Peziarah yang Dirawat di RSUD Ciamis Sudah Pulang

Regional
Pendaki Gunung Rinjani Terperosok ke Jurang 10 Meter, Ditemukan Selamat dengan Kondisi Patah Kaki

Pendaki Gunung Rinjani Terperosok ke Jurang 10 Meter, Ditemukan Selamat dengan Kondisi Patah Kaki

Regional
Petugas Kesulitan Tambal Tanggul yang Jebol di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Segini Tinggi Air Rob

Petugas Kesulitan Tambal Tanggul yang Jebol di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, Segini Tinggi Air Rob

Regional
Demi Konten 'Live' IG, Puluhan Remaja Konvoi Bawa Pedang dan Celurit di Jalan, Ini Akibatnya

Demi Konten "Live" IG, Puluhan Remaja Konvoi Bawa Pedang dan Celurit di Jalan, Ini Akibatnya

Regional
Persoalan Tambang Emas Ilegal di Gunung Botak Butuh Peran Semua Pihak

Persoalan Tambang Emas Ilegal di Gunung Botak Butuh Peran Semua Pihak

Regional
Proyek Air Baku untuk IKN di Intake Sepaku Baru Rampung 10 Persen

Proyek Air Baku untuk IKN di Intake Sepaku Baru Rampung 10 Persen

Regional
Seperangkat Alat Shalat dan Jam Tangan Jadi Maskawin Pernikahan Adik Jokowi

Seperangkat Alat Shalat dan Jam Tangan Jadi Maskawin Pernikahan Adik Jokowi

Regional
Diusir Guru Saat Masuk Sekolah karena Kasus Narkoba, Siswa: Saya Baru Selesai Rehab, Ingin Sekolah

Diusir Guru Saat Masuk Sekolah karena Kasus Narkoba, Siswa: Saya Baru Selesai Rehab, Ingin Sekolah

Regional
Kaca Bus DAMRI Sintang-Pontianak Pecah, Diduga Ditembak

Kaca Bus DAMRI Sintang-Pontianak Pecah, Diduga Ditembak

Regional
Banyak Permintaan Berkemah di Titik Nol IKN Ditolak, Ini Alasannya

Banyak Permintaan Berkemah di Titik Nol IKN Ditolak, Ini Alasannya

Regional
Ribuan Kendaraan Masih Terjebak Banjir Rob di Pelabuhan Tanjung Mas Semarang

Ribuan Kendaraan Masih Terjebak Banjir Rob di Pelabuhan Tanjung Mas Semarang

Regional
Jemput Bola Vaksinasi Covid-19 hingga ke Pos Ronda, Belajar dari Solo...(Bagian 3)

Jemput Bola Vaksinasi Covid-19 hingga ke Pos Ronda, Belajar dari Solo...(Bagian 3)

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.