Klaster Takziah Bantul Meluas, Guru Positif Covid-19 Nekat Mengajar Tulari Santri TPA dan Keluarganya

Kompas.com - 08/11/2021, 11:39 WIB
Ilustrasi Covid-19 KOMPAS.COM/HANDOUTIlustrasi Covid-19

YOGYAKARTA,KOMPAS.com- Rentetan kasus Covid-19 klaster takziah di Bantul, DI Yogyakarta, terus terjadi.

Salah satunya yang meningkat di Kapanewon Sanden yang menyebabkan beberapa santri TPA terkonfirmasi positif Covid-19, karena guru yang positif virus corona nekat mengajar.

Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Kabupaten Bantul yang juga Wakil Ketua Bupati Bantul, Joko B Purnomo mengatakan penambahan kasus di Bantul rentetan dari klaster takziah di Kapanewon Sedayu.

"Jadi di Kapanewon Sedayu ada 47 kasus, Kasihan 31 kasus, Pajangan 18 kasus, Srandakan empat kasus dan Kapanewon Sanden 16 kasus, semuanya berawal dari kasus klaster takziah," kata Joko saat dihubungi wartawan, Senin (8/11/2021).

Baca juga: HB X Pantau Klaster Takziah di Bantul, jika Kasus Covid-19 Meningkat PTM Dihentikan

Dijelaskan, angka kasus aktif Covid-19 mencapai 149 kasus, sebagian besar merupakan kasus dari rentetan klaster takziah.

Panewu Sanden Deni Ngajis Hartono membenarkan adanya 15 warga kalurahan Srigading yang terkonfirmasi positif Covid-19.

"Nuwun sewu (mohon maaf). Salah satu guru itu rodo ngeyel (agak bandel) sebelum diisolasi mandiri itu sempat mengajar di rumahnya," kata Deni.

Dikatakannya, saat mengajar TPA sudah diberitahu oleh puskesmas jika guru yang bersangkutan positif Covid-19 pada pagi hari akhir Oktober lalu.

"Sorenya mengajar TPA," kata Deni.

Baca juga: Klaster Takziah di Bantul Menyebar ke 3 Kabupaten Lain, Ini Langkah Pemkab

Adapun kasus kontak erat guru tersebut di-tracing 30 orang, Setelah dilakukan tes swab PCR, akhirnya muncul 6 murid TPA yang positif.

Total ada 15 orang dari siswa TPA usia SD dan keluarganya.

Untuk 1 orang lain yang masih positif merupakan kasus lama.

"Ketemu lagi,(9 orang) total ada 15," kata Deni. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.