Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Banjir Luapan Kali Lamong Gresik Tahun Ini Terparah dalam 16 Tahun Terakhir

Kompas.com - 07/11/2021, 15:01 WIB
Hamzah Arfah,
Dony Aprian

Tim Redaksi

GRESIK, KOMPAS.com - Salah satu desa yang sampai saat ini masih terendam air akibat luapan Kali Lamong adalah Desa Cermen yang berada di Kecamatan Kedamean, Gresik, Jawa Timur.

Bahkan, warga masih banyak yang memilih tinggal di tempat pengungsian.

Beberapa tenda didirikan sebagai tempat pengungsian sementara, sebagian warga juga ada yang menempati bangunan sekolah di desa setempat yang tidak terendam air.

"Banjir tahun ini terparah dalam 16 tahun terakhir yang melanda Desa Cermen. Memang setiap tahun itu kadang banjir, kadang tidak, tapi tidak separah kali ini," ujar Kepala Desa (Kades) Cermen Mochammad Suhadi kepada wartawan, Minggu (7/11/2021).

Baca juga: 15 Desa di Gresik Diterjang Banjir Luapan Kali Lamong, 3 Tanggul Penahan Air Ikut Jebol

Desa Cermen terdiri atas lima dusun yakni, Dusun Gorekan Kidul, Gorekan Lor, Cermen, Medeo dan Kekbo.

Dari lima dusun tersebut, hanya Dusun Kekbo yang tidak sampai terendam air lantaran terletak di sebelah utara Kali Lamong.

Sementara empat dusun lainnya terdampak, mulai area persawahan hingga perumahan warga.

"Banjir ini karena Kali Lamong meluap, ditambah lagi ada beberapa tanggul yang jebol. Makanya dusun-dusun di Desa Cermen banyak yang kebanjiran, hanya Dusun Kekbo yang tidak," kata Suhadi.

Menurut data yang dimiliki Pemdes Cermen, total ada 1.766 warga dari sebanyak 600-an KK terdampak banjir di empat dusun tersebut.

Warga memilih tinggal di tempat pengungsian yang telah disediakan, lantaran rumah mereka masih terendam air.

"Pengungsi sedang kita tangani, bantuan juga ada yang sudah masuk berupa makanan siap saji, perlengkapan bayi, tenda, matras tempat tidur dan beberapa lainnya," ucap Suhadi.

Baca juga: Banjir Kali Lamong Gresik Mulai Surut di Sebagian Kecamatan Balongpanggang

Namun, Suhadi menjelaskan, kondisi banjir yang melanda empat dusun di Desa Cermen terpantau mulai surut. Kondisi ini juga turut terbantu dengan tidak turunnya hujan dalam dua hari terakhir.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hidup Tertatih di Tengah Abrasi Pesisir Utara Semarang

Hidup Tertatih di Tengah Abrasi Pesisir Utara Semarang

Regional
Pertemuan Satgas Cartenz dengan Pihak Selandia Baru dan Perkembangan Pembebasan Philip

Pertemuan Satgas Cartenz dengan Pihak Selandia Baru dan Perkembangan Pembebasan Philip

Regional
Pemprov Jateng Bakal Gelar 100 Pasar Murah hingga Lebaran

Pemprov Jateng Bakal Gelar 100 Pasar Murah hingga Lebaran

Regional
Cerita Mbah Tamsilah soal Banjir Demak, Tahun 2024 yang Paling Parah

Cerita Mbah Tamsilah soal Banjir Demak, Tahun 2024 yang Paling Parah

Regional
'Sedih, Rasanya sampai Mau Menangis, Semua Harga Barang Naik'

"Sedih, Rasanya sampai Mau Menangis, Semua Harga Barang Naik"

Regional
Mencicipi Mie Gepeng Pangsit Pak Totok, Kuliner Legendaris Semarang yang Harganya Rp 7.000 Saja

Mencicipi Mie Gepeng Pangsit Pak Totok, Kuliner Legendaris Semarang yang Harganya Rp 7.000 Saja

Regional
Hilang Usai Terjatuh dari KM Sabuk Nusantara, Bocah 3 Tahun di Tual Ditemukan Tewas

Hilang Usai Terjatuh dari KM Sabuk Nusantara, Bocah 3 Tahun di Tual Ditemukan Tewas

Regional
Tradisi 'Dugderan' di Semarang Akan Digelar Meriah, Bakal Banyak Beduk Raksasa

Tradisi "Dugderan" di Semarang Akan Digelar Meriah, Bakal Banyak Beduk Raksasa

Regional
Pesta Berujung Keributan di Muna Sultra, Seorang Remaja Tewas Ditikam, 2 Orang Kritis

Pesta Berujung Keributan di Muna Sultra, Seorang Remaja Tewas Ditikam, 2 Orang Kritis

Regional
Buaya Program Rehabilitasi Saling Bantai, Kendala di Kawasan Pelepasan

Buaya Program Rehabilitasi Saling Bantai, Kendala di Kawasan Pelepasan

Regional
Kronologi Pasutri di Bengkulu Dibacok Saat Tagih Utang Rp 60 Juta, Pelaku Serang Pakai Parang

Kronologi Pasutri di Bengkulu Dibacok Saat Tagih Utang Rp 60 Juta, Pelaku Serang Pakai Parang

Regional
Resmikan Terminal Samarinda Seberang, Jokowi Ingatkan Pentingnya Transportasi Massal

Resmikan Terminal Samarinda Seberang, Jokowi Ingatkan Pentingnya Transportasi Massal

Regional
3 Pembunuh Warga Serang Gara-gara Miras, Divonis 10 Tahun Bui

3 Pembunuh Warga Serang Gara-gara Miras, Divonis 10 Tahun Bui

Regional
Tetap Kawal Pembangunan di Solo, Gibran: Wapres Itu Tidak Cuma di Jakarta

Tetap Kawal Pembangunan di Solo, Gibran: Wapres Itu Tidak Cuma di Jakarta

Regional
Korupsi Rp 46 Miliar, 2 Mantan Pegawai BNI di Riau Ditangkap

Korupsi Rp 46 Miliar, 2 Mantan Pegawai BNI di Riau Ditangkap

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com