Uang Koin Rp 1.000 Bersarang di Tenggorokan Bocah Asal Brebes Ini, Begini Awal Mulanya

Kompas.com - 04/11/2021, 19:25 WIB

KOMPAS.com - Sudah hampir sebulan ini, FAZ terbaring lemas.

Bocah berusia 6 tahun asal Kelurahan Pasarbatang, Kecamatan Brebes, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah (Jateng), ini tak sengaja menelan uang koin Rp 1.000.

Uang koin itu kini bersarang di tenggorokannya.

Ibu FAZ, Ernawati (27), menceritakan awal mula FAZ menelan uang koin Rp 1.000.

Sekitar awal Oktober 2021 lalu, FAZ meminta uang kepada ibunya. Namun, Erna tak memberinya lantaran tidak punya uang.

Beberapa saat kemudian, FAZ tak sengaja menemukan uang koin Rp 1.000 di lantai. Dia sempat memainkan uang koin itu dengan cara dilempar-lempar.

Ia melempar-lemparkan uang itu sambil tiduran.

"Saat mainan dengan cara dilempar tak sengaja masuk ke dalam mulut hingga tertelan," ujar Ernawati, Rabu (3/11/2021) malam.

Baca juga: Telan Uang Koin Rp 1.000, Bocah 6 Tahun Hampir Sebulan Terbaring Lemas, Tak Ada Biaya

Sulit telan nasi

Akibat kejadian itu, FAZ kini terbaring lemas. Erna mengatakan, buah hatinya itu juga kesulitan untuk menelan nasi.

"Makannya bubur disuapin pakai sendok," ucapnya.

Peristiwa tersebut juga membuat FAZ mengalami penurunan berat badan. Sebelumnya, berat FAZ 20 kilogram. Kini, beratnya menjadi 16 kilogram.

"Khawatir kondisinya semakin memburuk jika tidak segera mendapatkan tindakan medis," ungkapnya.

Baca juga: Bocah yang Telan Koin Rp 1.000 Bakal Dirujuk ke RSUP Kariadi Semarang

 

Koin masih berada di tenggorakan

Perawat saat menangani FAZ bocah 6 tahun yang tak sengaja menelan koin saat menjalani pemeriksaan medis di IGD RSUD Brebes, Kamis (4/11/2021).Kompas.com/Tresno Setiadi Perawat saat menangani FAZ bocah 6 tahun yang tak sengaja menelan koin saat menjalani pemeriksaan medis di IGD RSUD Brebes, Kamis (4/11/2021).

Pada Kamis (4/11/2021), FAZ kembali dibawa oleh orangtuanya ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Brebes.

Direktur RSUD Brebes dr. Rasipin menuturkan, berdasarkan hasil rontgen, koin tersebut masih berada di tenggorakan FAZ.

Hal itu membuat bocah tersebut kesulitan menelan makanan.

"Hari ini pasien datang lagi. Dan setelah dirontgen ulang, benda asing masih ada. Namun, memang tidak mengganggu sistem pernapasan," jelasnya.

Rasipin menyampaikan, pihaknya memberikan rujukan supaya FAZ dibawa ke Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Kariadi, Semarang, Jateng, untuk mengangkat uang koin itu.

"Karena di kita alatnya belum ada. Jadi kita beri rujukan," terangnya.

Baca juga: Bocah 6 Tahun di Brebes Tak Sengaja Telan Koin Rp 1.000, Ini Cerita Sang Ibu

Terkendala biaya

Ernawati mengungkapkan, dirinya dan suaminya, Sandi (29), terkendala biaya untuk membawa anaknya ke RSUP Kariadi.

"Terus terang saya bingung harus bagaimana. Sedih lihat anak saya kesakitan seperti itu. Biaya juga tidak ada. Saya minta tolong pemerintah agar membantu anak saya," bebernya.

Demi anaknya bisa segera pulih kembali, Erna dan suaminya sempat mendatangi kantor Dinas Sosial Kabupaten Brebes.

Di sana, Dinas Sosial meminta agar pasangan suami istri tersebut membuat surat keterangan tidak mampu (SKTM) ke pihak kelurahan.

Baca juga: Tak Kunjung Pulang meski Sudah Malam, Bocah di Cilacap Ternyata Tenggelam

 

Didaftarkan sebagai penerima bantuan

Ilustrasi BPJSShutterstock Ilustrasi BPJS

Lurah Pasar Batang Kusuma Edi menjelaskan, pihaknya tengah mengurus administrasi agar FAZ bisa terdaftar sebagai penerima bantuan.

FAZ bakal didaftarkan sebagai Penerima Bantuan Iuran (PBI) dalam program Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) BPJS Kesehatan.

Edi menerangkan, usai FAZ terdaftar sebagai peserta BPJS, dirinya akan kembali ke RSUD Brebes dan membawa FAZ ke RSUP Kariadi Semarang untuk menjalani operasi pengangkatan uang koin.

Baca juga: Bertaruh Nyawa Selamatkan Bocah 3 Tahun Saat Kapal Penyeberangan Terbalik, Novandi: Teringat Anak Saya yang Balita

"Harapan saya hari ini bisa selesai. Saya kembali ke RSUD untuk selanjutnya berangkat ke Semarang. Karena saya baru tahu sejak semalam, dan pagi-pagi langsung datang ke rumahnya untuk ditangani," tandasnya.

Mengenai biaya operasional kebutuhan FAZ dan keluarga selama di Semarang, Edi menyatakan bahwa pihaknya akan bergotong-royong dengan para relawan dan dermawan.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Tegal, Tresno Setiadi | Editor: Teuku Muhammad Valdy Arief, Khairina)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Warga Tewas Ditembak di Jalan Banda Aceh-Medan

Seorang Warga Tewas Ditembak di Jalan Banda Aceh-Medan

Regional
Serempet Belasan Pengendara Motor, Sopir Truk Ugal-ugalan di Lampung Ditangkap

Serempet Belasan Pengendara Motor, Sopir Truk Ugal-ugalan di Lampung Ditangkap

Regional
Cabuli 4 Jemaahnya dengan Modus Nikah Batin, Guru Spiritual di Kalsel Ditangkap

Cabuli 4 Jemaahnya dengan Modus Nikah Batin, Guru Spiritual di Kalsel Ditangkap

Regional
Aniaya Kades, Kepala Dusun di Kupang Terancam 2 Tahun 8 Bulan Penjara

Aniaya Kades, Kepala Dusun di Kupang Terancam 2 Tahun 8 Bulan Penjara

Regional
Diduga Terseret Penggelapan dan Penipuan Puluhan Juta Rupiah, Bos Bisnis Waralaba Kota Solo Ditahan

Diduga Terseret Penggelapan dan Penipuan Puluhan Juta Rupiah, Bos Bisnis Waralaba Kota Solo Ditahan

Regional
Korban Tawuran Antargeng di Kendal Sempat Minta Tolong Sebelum Tewas, Warga Tak Berani Buka Pintu

Korban Tawuran Antargeng di Kendal Sempat Minta Tolong Sebelum Tewas, Warga Tak Berani Buka Pintu

Regional
Ibu Anggota Geng Motor Kaget, Pagi Buta Anaknya yang Masih Kelas 2 SMK Diciduk Polisi

Ibu Anggota Geng Motor Kaget, Pagi Buta Anaknya yang Masih Kelas 2 SMK Diciduk Polisi

Regional
Pabrik Kosmetik Ilegal di Pekanbaru Digerebek, Barang Senilai Rp 1,5 Miliar Disita

Pabrik Kosmetik Ilegal di Pekanbaru Digerebek, Barang Senilai Rp 1,5 Miliar Disita

Regional
Minibus Terjun ke Jurang 200 Meter di Manggarai NTT, 1 Tewas, 4 Dilarikan ke RS

Minibus Terjun ke Jurang 200 Meter di Manggarai NTT, 1 Tewas, 4 Dilarikan ke RS

Regional
6 Kerajaan Islam di Kalimantan dan Sejarah Singkatnya

6 Kerajaan Islam di Kalimantan dan Sejarah Singkatnya

Regional
Jelang HUT Ke-77 Kemerdekaan RI, 15 Anggota Anshor Daulah Ikrar Setia kepada NKRI

Jelang HUT Ke-77 Kemerdekaan RI, 15 Anggota Anshor Daulah Ikrar Setia kepada NKRI

Regional
Diusir dari Rumah, Pria di Belu Tombak Istrinya hingga Terluka Parah

Diusir dari Rumah, Pria di Belu Tombak Istrinya hingga Terluka Parah

Regional
Wali Kota Makassar Danny Pomanto Turunkan Tim Investigasi Dampak Jalur Kereta Api

Wali Kota Makassar Danny Pomanto Turunkan Tim Investigasi Dampak Jalur Kereta Api

Regional
Densus 88 Geledah Rumah Pedagang Kerupuk di Jambi, Busur Panah Disita

Densus 88 Geledah Rumah Pedagang Kerupuk di Jambi, Busur Panah Disita

Regional
Ada Ruang Kelas SD Rusak, Kepala Dindik Banyumas Bungkam

Ada Ruang Kelas SD Rusak, Kepala Dindik Banyumas Bungkam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.