Kompas.com - 31/10/2021, 16:12 WIB

KOMPAS.com – Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jawa Barat (Jabar) menggelar forum bisnis “West Java Talkshow: Creative Economic, Tourism, and Halal Industry” di Paviliun Indonesia pada ajang Dubai Expo 2020.

Pada kegiatan tersebut, Pemdaprov Jabar memamerkan berbagai produk kerajinan khas dari Tanah Pasundan.

Salah satu produk yang paling menarik perhatian pengunjung di forum tersebut adalah produk fesyen.

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil mengatakan, keberadaan produk asli Jabar memegang peranan penting dalam perekonomian Indonesia.

“Jabar memiliki potensi besar. Kualitas produk-produk kami dapat bersaing di kancah internasional. Dubai Expo 2020 merupakan tempat strategis dan kami akan terus mendorong produk-produk Jabar agar dikenal di pasar global,” ujar Atalia dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Minggu (31/10/2021).

Atalia menambahkan, dengan jumlah populasi mencapai hampir 50 juta jiwa dan menjadi salah satu daerah percontohan untuk industri kreatif, Jabar tidak pernah berhenti memproduksi berbagai produk kerajinan.

Baca juga: Ini Produk UKM Indonesia yang Tampil di Dubai Expo 2020

Maka dari itu, katanya, perkembangan industri fesyen Jabar tidak lepas dari perkembangan industri kreatif yang semakin membaik.

Pada Dubai Expo 2020, terdapat beberapa produk kreatif Jabar yang dipamerkan di area rolling exhibition di Paviliun Indonesia, mulai dari batik hingga produk kerajinan, seperti jaket dan sepatu.

Untuk batik, terdapat beberapa jenis produk asli Jabar yang dipamerkan di event tersebut, seperti batik Megamendung, batik Garutan, batik Cianjur, dan batik Tasik yang menonjolkan penggunaan warna cerah.

Sementara, untuk produk fesyen kekinian, Jabar turut memamerkan hasil kerajinan, seperti jaket berbahan jeans dan sepatu kulit ramah lingkungan yang dibuat oleh salah satu produsen asal Jabar.

“Selama seminggu pameran, terdapat banyak pengunjung yang tertarik untuk mencoba semua produk tersebut. Tak hanya itu, produk dekorasi rumah, seperti wayang dan tempat makan berbahan dasar bambu, merupakan salah satu produk paling banyak diminati,” jelas Atalia.

Pamerkan produk halal

Selain produk kerajinan, produk potensial lain yang turut ditampilkan pada Dubai Expo 2020 oleh Pemdaprov Jabar adalah produk halal hasil polesan program One Pesantren One Product (OPOP) yang merupakan program kemandirian ekonomi berbasis pesantren.

Untuk diketahui, OPOP bertujuan untuk menciptakan kemandirian umat melalui para santri, masyarakat, serta pondok pesantren agar mampu mandiri secara ekonomi dan sosial.

Selain itu, keberadaan OPOP juga berfungsi untuk memacu pengembangan keterampilan, teknologi produksi, distribusi, dan pemasaran melalui pendekatan inovatif dan strategis dari Pemdaprov Jabar bersama Dinas Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (KUKM) Provinsi Jabar.

Sejak 2019, terdapat 1.574 pesantren dari 27 kota dan kabupaten di Jabar yang telah mengikuti program tersebut.

Baca juga: Bidik Pasar Ekspor dan Industri Halal, Kang Emil Promosikan Produk Unggulan Jabar di Dubai Expo 2021

Aneka bidang usaha yang terdapat pada program OPOP, mulai dari perikanan, pertanian, perdagangan, fesyen, konveksi, makanan dan minuman, serta jasa pelayanan.

Semua produk dari masing-masing bidang tersebut dikemas dengan menarik untuk kemudian dipasarkan melalui toko online.

Dampak inovasi dari program OPOP sendiri telah meningkatkan omzet unit usaha pesantren sebesar 133 persen.

Adapun transaksi penjualan dalam satu kali kegiatan temu bisnis juga meningkat hingga Rp 21 juta. Begitu juga dengan jumlah produk yang dihasilkan mengalami peningkatan dari 250 menjadi 500 produk.

Baca juga: 1.074 Pesantren di Jabar Terima Dana Rp 50 Miliar dari Program OPOP

Di sisi lain, rata-rata tenaga kerja yang terserap juga meningkat menjadi empat orang. Saat ini, terdapat minimal 20 pesantren yang terseleksi melaksanakan program pra-koperasi untuk pembentukan badan hukum koperasi tingkat provinsi.

Salah satu peserta program OPOP dari Pesantren Daarut Tauhid Ustaz Peri Risnandar mengatakan, program OPOP tak hanya mendorong pesantren punya kemandirian ekonomi, tetapi dapat membuka peluang lapangan kerja bagi masyarakat di lingkungan pesantren.

Sebagai informasi, selain memamerkan beragam produk potensial, Pemdaprov  Jabar juga memamerkan berbagai destinasi wisata potensial kepada calon investor dari Uni Emirat Arab dan Qatar.

Beberapa destinasi wisata yang dipamerkan adalah Tangkuban Parahu dan wisata sawah berundak di Majalengka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Regional
Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.