Kompas.com - 21/10/2021, 13:24 WIB
Tim BPCB saat memaparkan hasil survei laut dalam eksplorasi lanjutan kapal Van der Wijck di gedung Pemkab Lamongan, Kamis (21/10/2021). KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHTim BPCB saat memaparkan hasil survei laut dalam eksplorasi lanjutan kapal Van der Wijck di gedung Pemkab Lamongan, Kamis (21/10/2021).

LAMONGAN, KOMPAS.com - Tim dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Trowulan, Jawa Timur, masih membutuhkan proses lanjutan guna memastikan kapal yang ditemukan adalah Van der Wijck.

Kendati eksplorasi lanjutan pencarian kapal berjuluk Titanic of Indonesia ini, telah resmi berakhir pada akhir pekan kemarin (17/10/2021).

Arkeolog BPCB Trowulan Wicaksono Dwi Nugroho mengatakan, kendati tim yang turun dalam eksplorasi lanjutan kali ini sukses mendapat hasil menggembirakan, dengan berhasil mengabadikan gambar di bawah laut, namun itu dirasa belum mencukupi.

"Kalau saya secara pribadi, 75 persen yakin jika itu adalah kapal Van der Wijck. Tapi kan enggak bisa begitu, semua harus bisa dibuktikan secara ilmiah," ujar Wicaksono, kepada awak media, usai memberikan paparan hasil eksplorasi di gedung Pemkab Lamongan, Kamis (21/10/2021).

Baca juga: Eksplorasi Lanjutan Kapal Van der Wijck di Lamongan Berakhir, Ini Hasilnya...

Dalam paparan Wicaksono sempat mengatakan, jika agenda pencarian kapal Van der Wijck ini berawal dari rasa penasaran pihaknya guna mengungkap kebenaran mengenai kapal berjuluk Titanic of Indonesia tersebut tenggelam di perairan Lamongan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Apalagi tenggelamnya kapal Van der Wijck sempat ditulis dalam bentuk novel oleh Buya Hamka. Serta sempat dibuat film baru-baru ini," ucap Wicaksono.

Atas dasar tersebut, terlebih di sekitar pelabuhan Brondong terdapat monumen tugu mengenai tenggelamnya kapal Van der Wijck, tim kemudian melakukan eksplorasi.

Hanya saja, pada agenda pertama yang dilaksanakan pertengahan tahun ini terkendala cuaca bawah laut.

"Dari cerita, nelayan di situ waktu dulu sempat menolong. Itu dibenarkan oleh warga, bila orangtuanya sempat menolong. Cuma kan buktinya mana? mereka tidak bisa menjawab, hanya sekadar cerita," kata Wicaksono.

Setelah gagal pada edisi perdana, tim kemudian mengagendakan eksplorasi lanjutan dan berakhir pada akhir pekan kemarin.

Hasilnya, mereka berhasil mengidentifikasi adanya kapal yang tenggelam di lokasi tersebut, kendati belum dapat dipastikan bila itu adalah kapal Van der Wijck.

"Akhirnya kami menemukan kapal itu dan terlihat jelas, yang itu sempat kami dokumentasikan pada eksplorasi kemarin. Berada 54 sampai 55 meter di dasar laut. Cerobongnya kelihatan, begitu pula bagian-bagian kapal yang lain, termasuk adanya tangga," tutur Wicaksono.

Dalam eksplorasi lanjutan ini, tim terdiri dari lima penyelam BPCB, dua penyelam tenaga ahli (POSSI), dan satu penyelam yang merupakan warga lokal.

Mereka berhasil mendapatkan visual, mengenai keberadaan kapal di dasar lautan, kendati belum dapat memastikan apakah itu kapal Van der Wijck yang dimaksud.

"Walaupun nelayan dan masyarakat di sana meyakini itu Van der Wijck, tapi kami butuh acuan konkret secara metodologi keilmuan. Di situ kami juga melihat ada banyak peti dan properti berharga, di mana masyarakat sekitar tidak berani menyentuh," tutur Wicaksono.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nani Pengirim Sate Sianida Mohon Diringankan Hukuman, Curhat Ingin Berkeluarga

Nani Pengirim Sate Sianida Mohon Diringankan Hukuman, Curhat Ingin Berkeluarga

Regional
Korban Banjir Bandang Garut Dievakuasi, Dapur Umum Dibangun

Korban Banjir Bandang Garut Dievakuasi, Dapur Umum Dibangun

Regional
Hendak Selundupkan Ribuan Kayu Ilegal ke Malaysia, 4 Warga Riau Ditangkap Polisi

Hendak Selundupkan Ribuan Kayu Ilegal ke Malaysia, 4 Warga Riau Ditangkap Polisi

Regional
Banjir Rendam 7 Kecamatan di HST Kalsel, 2.208 Jiwa Mengungsi

Banjir Rendam 7 Kecamatan di HST Kalsel, 2.208 Jiwa Mengungsi

Regional
Muncul Varian Omicron, Koster Minta Pelaku Pariwisata di Bali Bersabar Sambut Kedatangan Wisman

Muncul Varian Omicron, Koster Minta Pelaku Pariwisata di Bali Bersabar Sambut Kedatangan Wisman

Regional
Gunung Api Ile Werung di Lembata Meletus, Air Laut Sempat Naik Sekitar 1 Meter

Gunung Api Ile Werung di Lembata Meletus, Air Laut Sempat Naik Sekitar 1 Meter

Regional
4 Daerah di Jambi Tanpa Kasus Aktif Covid-19

4 Daerah di Jambi Tanpa Kasus Aktif Covid-19

Regional
Kapolres Duga Pelaku Percobaan Pembakaran Omah PSS Sleman 4 Orang, Satu Siramkan Bensin

Kapolres Duga Pelaku Percobaan Pembakaran Omah PSS Sleman 4 Orang, Satu Siramkan Bensin

Regional
DPRD Padang Panjang Anggarkan Rp 800 Juta untuk Tablet Anggota Dewan

DPRD Padang Panjang Anggarkan Rp 800 Juta untuk Tablet Anggota Dewan

Regional
Hujan dan Angin Kencang Landa Nusa Penida Bali, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Hujan dan Angin Kencang Landa Nusa Penida Bali, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Regional
Gambar Bendera Merah Putih di Baliho HUT Kopri Terbalik, Sekda Mimika: Kami Mohon Maaf

Gambar Bendera Merah Putih di Baliho HUT Kopri Terbalik, Sekda Mimika: Kami Mohon Maaf

Regional
Ratusan Siswa Terpapar Covid-19, AIS Pekanbaru Tutup 14 Hari

Ratusan Siswa Terpapar Covid-19, AIS Pekanbaru Tutup 14 Hari

Regional
Ini Detik-detik Kantor PSS Sleman Dibakar Orang Tak Dikenal

Ini Detik-detik Kantor PSS Sleman Dibakar Orang Tak Dikenal

Regional
Sumur Bor di Tuban Keluarkan Lumpur dan Gas Mudah Terbakar, Kades Sebut Bukan Kejadian Pertama

Sumur Bor di Tuban Keluarkan Lumpur dan Gas Mudah Terbakar, Kades Sebut Bukan Kejadian Pertama

Regional
Pemkab Karawang Akan Evaluasi Ormas yang Terlibat Kerusuhan

Pemkab Karawang Akan Evaluasi Ormas yang Terlibat Kerusuhan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.