9 SMP Negeri di Kota Blitar Terapkan Aplikasi PeduliLindungi, Bagaimana Nasib Pelajar yang Tak Punya Ponsel?

Kompas.com - 19/10/2021, 11:43 WIB
Seorang siswa SMPN 1 Kota Blitar memindai bar code dari aplikasi PeduliLindungi di smartphone miliknya, Senin (18/10/2021) KOMPAS.COM/ASIP HASANISeorang siswa SMPN 1 Kota Blitar memindai bar code dari aplikasi PeduliLindungi di smartphone miliknya, Senin (18/10/2021)

BLITAR, KOMPAS.com - Sembilan sekolah menengah pertama negeri (SMPN) yang ada di Kota Blitar, Jawa Timur, telah mulai menerapkan aplikasi PeduliLindungi sejak dua pekan lalu.

Plt Kepala Dinas Pendidikan Kota Blitar Samsul Hadi mengatakan, sembilan SMPN ini menjadi percontohan penerapan aplikasi PeduliLindungi bagi sekolah lain. 

"Sebagai program percontohan, seluruh SMP negeri saat ini sudah menerapkan aplikasi PeduliLindungi. Setelah ini, kami akan mulai ke sekolah swasta terutama jenjang SMP," ujar Samsul kepada Kompas.com, Selasa (19/10/2021).

Baca juga: Aplikasi PeduliLindungi Tersebar di Fasilitas Umum, Satgas Yakin Cakupan Vaksin di Blitar Bisa 100 Persen

Samsul mengatakan, persiapan penerapan aplikasi PeduliLindungi di 9 SMPN telah dilakukan sejak Kota Blitar ditetapkan sebagai daerah uji coba penerapan PPPKM Level 1 pada 5 Oktober lalu.

Penerapan aplikasi PeduliLindungi baru benar-benar dapat berjalan pada awal pekan kedua penerapan PPKM level 1 di Kota Blitar.

Lalu, bagaimana dengan nasib pelajar yang tak punya ponsel?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Samsul, terdapat sejumlah siswa yang memang tak memiliki ponsel pintar (smartphone) dan kompatibel dengan aplikasi PeduliLindungi. Namun jumlahnya diklaim sangat sedikit. 

Ia menilai, hal itu tak menghambat program percontohan penerapan aplikasi PeduliLindungi lantaran tujuan dari program ini terutama adalah fase pengenalan.

"Tujuan utamanya untuk pembiasaan siswa pada aplikasi PeduliLindungi. Kita harapkan mereka akan menyadari bahwa aplikasi ini akan menjadi bagian tidak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari," ujarnya.

Baca juga: Dua Pekan Uji Coba PPKM Level 1 di Blitar, Wali Kota: Kita Diapresiasi Pak Menko Marves

Samsul menegaskan, program tersebut tidak akan menghalangi siswa yang tidak memiliki ponsel untuk mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemeran Video Porno di Bandara YIA Terungkap dan Telah Ditangkap, Ini Fakta-faktanya

Pemeran Video Porno di Bandara YIA Terungkap dan Telah Ditangkap, Ini Fakta-faktanya

Regional
Dampak Letusan Gunung Semeru, Puluhan Orang Luka Bakar, Rumah dan Jembatan Ambruk

Dampak Letusan Gunung Semeru, Puluhan Orang Luka Bakar, Rumah dan Jembatan Ambruk

Regional
Polisi Pacar Mahasiswi yang Meninggal di Pusara Ayahnya Ditahan, Dijerat Pasal Aborsi

Polisi Pacar Mahasiswi yang Meninggal di Pusara Ayahnya Ditahan, Dijerat Pasal Aborsi

Regional
Korban Terdampak Erupsi Gunung Semeru Dapat 22.184 Paket Bantuan dari Pemprov Jatim

Korban Terdampak Erupsi Gunung Semeru Dapat 22.184 Paket Bantuan dari Pemprov Jatim

Regional
Erupsi Gunung Semeru, 8 Penambang Pasir Diduga Terjebak di Kantor, Disebut Sempat Kirim Video Minta Tolong

Erupsi Gunung Semeru, 8 Penambang Pasir Diduga Terjebak di Kantor, Disebut Sempat Kirim Video Minta Tolong

Regional
Kesetrum, Penjaga Sekolah di Ambon Tewas Terjatuh dari Plafon Sekolah

Kesetrum, Penjaga Sekolah di Ambon Tewas Terjatuh dari Plafon Sekolah

Regional
Dibantu Alat Berat dan Anjing Pelacak, Pencarian Pengemudi Truk Terseret Banjir Lahar Merapi Belum Berhasil

Dibantu Alat Berat dan Anjing Pelacak, Pencarian Pengemudi Truk Terseret Banjir Lahar Merapi Belum Berhasil

Regional
Dua Mahasiswi Unsri Dipanggil Rektorat, Pelaku Pelecehan Seksual Tak Dihadirkan

Dua Mahasiswi Unsri Dipanggil Rektorat, Pelaku Pelecehan Seksual Tak Dihadirkan

Regional
Erupsi Gunung Semeru, 30 Rumah di Sekitar Jalur Aliran Lahar Ambruk

Erupsi Gunung Semeru, 30 Rumah di Sekitar Jalur Aliran Lahar Ambruk

Regional
Erupsi Semeru, Dinkes Jatim Perkirakan Ada Warga Tertimbun Sulit Dievakuasi, 45 Korban Luka Bakar

Erupsi Semeru, Dinkes Jatim Perkirakan Ada Warga Tertimbun Sulit Dievakuasi, 45 Korban Luka Bakar

Regional
Ahli Sebut Potensi Gunung Semeru yang Paling Berbahaya adalah Awan Panas Guguran

Ahli Sebut Potensi Gunung Semeru yang Paling Berbahaya adalah Awan Panas Guguran

Regional
37 Warga Alami Luka Bakar Dampak Awan Panas Gunung Semeru Dilarikan ke Puskesmas dan RS

37 Warga Alami Luka Bakar Dampak Awan Panas Gunung Semeru Dilarikan ke Puskesmas dan RS

Regional
Gunung Semeru Erupsi: Dari Data, Hikayat, sampai Peta Bencana

Gunung Semeru Erupsi: Dari Data, Hikayat, sampai Peta Bencana

Regional
35 Warga Luka Bakar Akibat Awan Panas Guguran Semeru, 11 Orang Dirujuk ke RS

35 Warga Luka Bakar Akibat Awan Panas Guguran Semeru, 11 Orang Dirujuk ke RS

Regional
Erupsi Semeru Putus Jembatan Penghubung Malang-Lumajang, Ini Pengalihan Arus Lalu Lintas

Erupsi Semeru Putus Jembatan Penghubung Malang-Lumajang, Ini Pengalihan Arus Lalu Lintas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.