Viral Video Dugaan Perundungan Siswa SD di Jepara, Dinas Pendidikan: Sudah Damai

Kompas.com - 18/10/2021, 18:57 WIB
Video amatir yang mendokumentasikan seorang siswa SD di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah menerima perlakuan kasar dari beberapa temannya viral di media sosial baru-baru ini. TANGKAPAN LAYAR VIDEO TWITTERVideo amatir yang mendokumentasikan seorang siswa SD di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah menerima perlakuan kasar dari beberapa temannya viral di media sosial baru-baru ini.

JEPARA, KOMPAS.com - Video amatir yang mendokumentasikan seorang siswa SD di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah menerima perlakuan kasar dari beberapa temannya viral di media sosial baru-baru ini.

Salah satunya diunggah oleh akun Twitter @Bintang10264642. 

Dalam video rekaman kamera ponsel berdurasi 6 detik tersebut, terlihat seorang anak berseragam SD tak berdaya menerima tindakan kurang pantas dari teman-temannya yang juga masih berseragam.

Baca juga: 4 SD di Solo Ditutup Sebulan karena Puluhan Siswa Positif Covid-19

Siswa berkacamata itu duduk di bangku sekolah dengan kedua tangannya dipegangi seorang temannya, sementara beberapa orang temannya nampak sesekali menamparnya.

Dalam unggahan dugaan perundungan itu, akun Twitter @Bintang10264642 juga memposting keterangan

"Di bully temen sekelasnya, ortu yg bully tau dan malah ngedukung anaknya, sempet ngancem adek gw juga. Lapor pihak sekolah tapi seakan gamau tau karna perbedaan kasta sosial. Pliss bantu RT sebanyak banyaknya.Twitter please do your magic."

Hingga Senin (18/10/2020), postingan itu telah mendapat 32,7 ribu retweet dan 51 ribu like.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Jepara Agus Tri Harjono membenarkan perihal tersebut.

Hanya saja, Agus tidak berkenan jika peristiwa dalam video tersebut disebut perundungan atau bullying.

Menurutnya, kejadian tak etis di salah satu SD Negeri di Kabupaten Jepara tersebut berlangsung ketika PTM terbatas pada Rabu (13/10/2020).

Saat itu murid-murid kelas 6 diminta untuk pindah ruang kelas dengan fasilitas lebih lengkap untuk mata pelajaran tertentu.

"Nah saat itu mereka tiba-tiba rebutan bangku duduk. Dan siswa yang di video dikelilingi teman-temannya itu awal mulanya mukul salah satu temannya hingga luka. Kemudian yang dipukul itu dibela teman-temannya dan terjadilah seperti dalam video. Jadi bukan bullying ya, cuma salah paham anak-anak," terang Agus.

Baca juga: Kapolsek di Sulteng Diduga Lecehkan Anak Tersangka dengan Imbalan Bebas

Dijelaskan Agus, apa yang terekam di video tersebut tercatat berdurasi sangat pendek dan tentunya tidak bisa menggambarkan secara utuh peristiwa apa yang telah terjadi.

Sehingga hanya berujung membuat publik salah persepsi.

"Video itu direkam salah seorang siswa dan tersebar hingga sampai ke kakaknya siswa. Kakaknya itu kemudian memposting di akun Twitter @Bintang10264642 dengan keterangan yang tidak dia ketahui sebenarnya. Lihat saja itu mereka cuma menjawil bukan menampar apalagi bullying," jelas Agus.

Agus menyampaikan, saat ini kasus dugaan perundungan tersebut sudah diselesaikan secara kekeluargaan.

"Siswa-siswa dalam video itu sudah belajar dan bermain bersama. Orangtua juga sudah duduk bersama dan sepakat damai. Sudah jangan dibesar-besarkan, apalagi ini SD 4 Kota Jepara ini adalah sekolah favorit dan religius," jelas Agus.

 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Ruas Jalan Tol Trans Sumatera Segera Beroperasi

4 Ruas Jalan Tol Trans Sumatera Segera Beroperasi

Regional
Sudah 4 Hari, 3 Napi yang Kabur dari Rutan Ruteng NTT Belum Ditemukan

Sudah 4 Hari, 3 Napi yang Kabur dari Rutan Ruteng NTT Belum Ditemukan

Regional
Berkat Facebook, Warga Purbalingga Ini Dapatkan Motornya yang Hilang Dicuri

Berkat Facebook, Warga Purbalingga Ini Dapatkan Motornya yang Hilang Dicuri

Regional
Penjelasan Sandiaga soal Jadwal Uji Coba Travel Bubble Batam-Bintan-Singapura

Penjelasan Sandiaga soal Jadwal Uji Coba Travel Bubble Batam-Bintan-Singapura

Regional
449 Kasus Demam Berdarah Ditemukan di NTT Selama Januari, 2 Orang Meninggal

449 Kasus Demam Berdarah Ditemukan di NTT Selama Januari, 2 Orang Meninggal

Regional
Tragedi Kecelakaan Rapak dari Masa ke Masa, Tanjakan Maut di Dekat Titik Nol Kilometer Balikpapan

Tragedi Kecelakaan Rapak dari Masa ke Masa, Tanjakan Maut di Dekat Titik Nol Kilometer Balikpapan

Regional
Buka Layanan Vaksinasi Covid-19 Booster, RSUD Mataram: Warga Luar Kota Juga Kami Layani

Buka Layanan Vaksinasi Covid-19 Booster, RSUD Mataram: Warga Luar Kota Juga Kami Layani

Regional
Warga Purbalingga Kelimpungan, Minyak Goreng Lenyap di Toko Modern Ternyata Disembunyikan Dalam Gudang

Warga Purbalingga Kelimpungan, Minyak Goreng Lenyap di Toko Modern Ternyata Disembunyikan Dalam Gudang

Regional
Warung di Pelabuhan Jembatan Batu Baubau Hancur Diterjang Ombak

Warung di Pelabuhan Jembatan Batu Baubau Hancur Diterjang Ombak

Regional
Warga Ceritakan Detik-detik Kecelakaan Balikpapan, Awalnya Dengar Benturan Keras, lalu Lihat Kendaraan Berserakan

Warga Ceritakan Detik-detik Kecelakaan Balikpapan, Awalnya Dengar Benturan Keras, lalu Lihat Kendaraan Berserakan

Regional
Didakwa Terima Fee Proyek Rp 2,3 M, 10 Anggota DPRD Muara Enim Terancam 20 Tahun Penjara

Didakwa Terima Fee Proyek Rp 2,3 M, 10 Anggota DPRD Muara Enim Terancam 20 Tahun Penjara

Regional
15 Siswa Terinfeksi Covid-19, Belajar Tatap Muka di Pontianak Dihentikan Sementara

15 Siswa Terinfeksi Covid-19, Belajar Tatap Muka di Pontianak Dihentikan Sementara

Regional
Diduga Caplok Tanah Warga untuk Bangun Hotel, Rektor UNP Digugat

Diduga Caplok Tanah Warga untuk Bangun Hotel, Rektor UNP Digugat

Regional
Kecelakaan di Rapak, Balikpapan, Truk Tronton Tabrak 6 Mobil dan 14 Motor

Kecelakaan di Rapak, Balikpapan, Truk Tronton Tabrak 6 Mobil dan 14 Motor

Regional
Kecelakaan Maut di Rapak, Balikpapan, Diawali Pelanggaran Lalu Lintas, Berakhir dengan 5 Pengendara Taat Aturan Tewas

Kecelakaan Maut di Rapak, Balikpapan, Diawali Pelanggaran Lalu Lintas, Berakhir dengan 5 Pengendara Taat Aturan Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.