Dua Spesies Burung Migran Asia Timur Ditemukan Mampir di Pegunungan Sanggabuana

Kompas.com - 11/10/2021, 13:36 WIB

KARAWANG, KOMPAS.com - Dua spesies burung migran Asia Timur ditemukan mampir ke Pengunungan Sanggabuana.

Hal itu didapati oleh Peneliti dari Yayasan Konservasi Ekosistem Alam Nusantara (Kiara) bersama Sanggabuana Wildlife Expedition dan tim Ranger dari Sanggabuana Conservation Foundation (SCF) yang tengah melakukan pengamatan.

"Keduanya yakni Alap Alap Cina atau China Sparrowhawk (Accipiter soloensis) dan Elang Alap Nipon (Accipiter gularis)," kata Hery Sudarno, Peneliti dari Yayasan Kiara dalam keterangannya kepada Kompas.com, Senin (11/10/2021).

Baca juga: Deforestasi, Burung Migran dan Ancaman Bird Strike di Bandara Kualanamu

Sebenarnya, kata Hery, lima peneliti Kiara dan SCF sedang melihat aktivitas Primata yang ada di Sanggabuana. Ia tak meduga ada migrasi dua raptor di Sanggabuana yang dinilai mengejutkan dan menjadi spot baru untuk pengamatan burung migran.

"Biasanya kita melakukan pengamatan di kawasan Puncak, Bogor, Jawa Barat. Ternyata ada juga di Sanggabuana," ujar peneliti Primata ini.

Dalam pengamatan pada 9 September 2021 tercatat tiga koloni burung migran yang terdiri dari 57 individu terbang di atas area Cikoleangkak Birdwatching Trek atau jalur pengamatan burung Cikoleangkak.

Baca juga: Fenomena Keindahan Burung Migran Saat Mengunjungi Danau Limboto

Pada awal kemunculannya, terpantau empat alap alap nipon pada sore hari sekitar pukul 16.00 WIB. Kemudian muncul lagi flock besar berjumlah 20 ekor alap-alap china. Lalu pada pengamatan selesai pukul 16.30 WIB tercatat ada sekitar 43 burung raptor yang melintas.

Jika saja pengamatan dilakukan sejak pagi, menurut Hery, bisa saja jumlah burung migran yang mampir dan terpantau di Sanggabuana jumlahnya ratusan

Pada tanggal 10 September 2021, pemantauan kembali dilakukan. Pada pagi hari, terpantau 102 individu yang kembali melintas di Sanggabuana, di jalur pengamatan burung Cikoleangkak.

Baca juga: Burung Migran yang Singgah di Gorontalo Tak Sebanyak Tahun Lalu

Migrasi ke Indonesia September-Oktober

 

Alap Alap China merupakan burung pemangsa dengan panjang tubuh sekitar 25 sampai 35 sentimeter. Burung migran ini biasa melanglang buana pada saat di tempat asalnya sedang musim dingin. Tidak hanya di Indonesia, alap-alap china ini juga migrasi sampai di Philipina dan Papua New Guinea.

Sedangkan elang alap nippon merupakan raptor pemakan burung kecil dari keluarga Accipitridae, dan merupakan burung migran dari Jepang, Asia Tenggara atau Sunda Besar.

Dua raptor ini biasanya migrasi ke Indonesia pada bulan September-Oktober sebelum kembali ke negeri asalnya.

 

50 jenis burung

Uce Sukendar, pemandu Cikoleangkak Birdwatching Trek dari SCF mengatakan, di jalur pengamatan burung ini bisa ditemui sekitar 50 jenis burung, baik burung kicauan maupun burung pemangsa.

Maskotnya adalah elang jawa atau Nisaetus bartelsi. Selain burung, juga bisa ditemui tiga jenis primata, yaitu owa jawa, surili, dan lutung jawa.

“Tapi kalau burung migran, dan segini banyaknya saya baru tau. Dan ini juga dikasih tahu sama teman-teman dari Kiara yang hari ini ke hutan bareng kita," kata Uce.

Jalur pengamatan burung cikoleangkak merupakan jalur wisata terbatas yang belum lama ini viral setelah tim “Sanggabuana Wildlife Expedition” dan Kang Dedi Mulyadi, wakil ketua komisi 4 DPR RI merilis hasil temuan macan tutul jawa direkam kamera trap. Tim Ekspedisi dan Kang Dedi, menjadikan jalur Cikoleangkak ini sebagai basecamp dan starting point espedisi.

Populasi macan tutul jawa dan primata diyakina masih banyak di sekitar kawasan hutan di Pegunungan Sanggabuana ini.

Solihin Fuadi, Direktur Eksekutif SCF mengatakan, mampirnya burung migran menjadi kabar baik di dunia konservasi Sanggabuana. Apalagi kini tengah diajukan perubahan status kawasan Sanggabuana menjadi Taman Nasional.

"Paling tidak, pilihan burung migran ini ke Sanggabuana merupakan indikator bahwa ekosistem di Sanggabuana masih relatif bagus, dan harus ada kebijakan pelestarian dan perlindungan di Sanggabuana," ujar Inong, sapaan akrab, Solihin Fuadi.

Kawasan wisata terbatas

Ke depan kawasan Cikoleangkak akan lebih difokuskan sebagai kawasan wisata terbatas. Yakni kawasan wisata edukasi berbasis konservasi. Salah satu atraksi yang bisa diihat di jalur pengamatan burung ini adalah warna-warni dan keeksotisan dari 50 jenis burung, berikut riuhnya kicauan mereka. Selain burung, primata pun masih banyak bergelantungan dan bernyanyi menghibur pengunjung.

keyword foto: Dua Spesies Burung Migran Asia Timur Ditemukan Mampir di Pegunungan Sanggabuana

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tragedi Bus Wisata Terjun ke Jurang di Magetan, Warga Manyaran Semarang Pasang Tenda Duka

Tragedi Bus Wisata Terjun ke Jurang di Magetan, Warga Manyaran Semarang Pasang Tenda Duka

Regional
Euforia Warga Maluku Saat Piala Dunia dan Fanatisme kepada Timnas Belanda

Euforia Warga Maluku Saat Piala Dunia dan Fanatisme kepada Timnas Belanda

Regional
Diduga Simpan 30 Paket Sabu, Pegawai Honorer di Manado Ditangkap Polisi

Diduga Simpan 30 Paket Sabu, Pegawai Honorer di Manado Ditangkap Polisi

Regional
Keluarga Napi Bunuh Diri di Lampung Sebut Ada Ancaman, Lapas Narkotika Investigasi Internal

Keluarga Napi Bunuh Diri di Lampung Sebut Ada Ancaman, Lapas Narkotika Investigasi Internal

Regional
5 Hari Pencarian, Siswa SD yang Tenggelam di Sungai Mahakam Ditemukan Meninggal

5 Hari Pencarian, Siswa SD yang Tenggelam di Sungai Mahakam Ditemukan Meninggal

Regional
2 Kecamatan di Kabupaten Malang Alami Hujan Abu akibat Erupsi Gunung Semeru

2 Kecamatan di Kabupaten Malang Alami Hujan Abu akibat Erupsi Gunung Semeru

Regional
Milad GAM, Polisi dan Satpol PP Jaga Kantor Partai Aceh

Milad GAM, Polisi dan Satpol PP Jaga Kantor Partai Aceh

Regional
Gempa Bumi Magnitudo 4,1 Guncang Alor NTT

Gempa Bumi Magnitudo 4,1 Guncang Alor NTT

Regional
Terdampak Hujan Abu, Warga Sekitar Lereng Gunung Semeru Mengungsi

Terdampak Hujan Abu, Warga Sekitar Lereng Gunung Semeru Mengungsi

Regional
Bayi Laki-laki Ditemukan Terbungkus Kardus di Banjarbaru, Diletakkan Bersama Uang dan Susu

Bayi Laki-laki Ditemukan Terbungkus Kardus di Banjarbaru, Diletakkan Bersama Uang dan Susu

Regional
Lompat ke Laut, Penumpang Kapal Rute Surabaya-Banjarmasin Asal Banten Hilang

Lompat ke Laut, Penumpang Kapal Rute Surabaya-Banjarmasin Asal Banten Hilang

Regional
Sepekan Jelang Pernikahan, Kaesang Disebut Jokowi Masih Bekerja di Jakarta

Sepekan Jelang Pernikahan, Kaesang Disebut Jokowi Masih Bekerja di Jakarta

Regional
UPDATE Erupsi Semeru, Status Naik Jadi Awas dan Hujan Abu di Kabupaten Malang

UPDATE Erupsi Semeru, Status Naik Jadi Awas dan Hujan Abu di Kabupaten Malang

Regional
Sebelum Dibunuh, Pelajar SMA Tewas di Gorong-gorong Sempat Diajak Mabuk Pelaku

Sebelum Dibunuh, Pelajar SMA Tewas di Gorong-gorong Sempat Diajak Mabuk Pelaku

Regional
Aipda AW di Kalteng Diduga Tewas Dibunuh, Polisi Temukan Bekas Luka Tembak dan Sayatan

Aipda AW di Kalteng Diduga Tewas Dibunuh, Polisi Temukan Bekas Luka Tembak dan Sayatan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.