Pelajar SMA di Jember Meninggal Seminggu Usai Divaksin, Dinkes: Tak Ada Hubungannya dengan Vaksinasi

Kompas.com - 05/10/2021, 12:24 WIB
Keluarga korban, Ananda Rahel Pratama yang meninggal dunia setelah divaksin di SMAN 1 Kencong   Kompas.com/dokumen LPK RI JEmber Keluarga korban, Ananda Rahel Pratama yang meninggal dunia setelah divaksin di SMAN 1 Kencong

KOMPAS.com- Seorang pelajar kelas X SMAN 1 Kencong, Jember, Jawa Timur bernama Ananda Rahel Pratama (15) meninggal dunia seminggu setelah divaksin.

Sebelum mengembuskan napas terakhirnya, Rahel sempat mengalami mual, muntah hingga kaki membengkak.

Dinas Kesehatan Kabupaten Jember memastikan jika siswa tersebut meninggal bukan karena vaksinasi.

"Hasil analisis tim medis, tidak ada hubungan dengan vaksinasi," tutur Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Jember dr Lilik Lailiyah, Senin (4/10/2021).

Lilik juga menyebutkan, jarak antara vaksin dan meninggalnya Rahel terpaut cukup lama yakni delapan hari.

Baca juga: Pelajar SMA di Jember Meninggal Seminggu Setelah Vaksin, Sempat Muntah dan Kaki Membengkak

Kesaksian kakek Rahel

Menurut keterangan keluarga, setelah disuntik vaksin, daya tahan tubuh Rahel menurun dalam kurun waktu sepekan.

"Setelah disuntik itu dia mulai tidak enak, muntah, perut mual, panas dingin dan perutnya kaku," tutur Ahmad Sholeh Yusuf, kakek Rahel.

Rahel kemudian merasa kram setelah bangun tidur. Kakinya juga membengkak.

"Masih bisa berjalan, namun kayak orang stroke itu," tutur dia.

Oleh nenek dan kakaknya, Rahel kemudian dibawa ke RSD Balung.

Namun nyawanya tidak tertolong.

Baca juga: Kisah Pilu 2 Bocah di Jember, Tinggal di Poskamling, Hidup Nomaden dan Terpaksa Berhenti Sekolah

Sang kakek mengaku menyesalkan ucapan petugas tenaga kesehatan Puskesmas Cakru yang sempat datang bertakziah ke kediamannya.

Ketika ditanya mengapa tidak ada keterangan nomor yang bisa dihubungi ketika ada keluhan dalam surat vaksin, petugas mengatakan hal yang tidak menyenangkan.

Kalimat itu bahkan diucapkan sebanyak empat kali.

"Petugas itu bilang, 'iya saya yang salah, terus mau minta apa'," kata dia menirukan ucapan Nakes itu.

Menindaklanjuti hal tersebut, Dinas Kesehatan telah memanggil tenaga kesehatan dan kepala Puskesmas untuk mendapatkan pembinaan.

Dinkes menyatakan tidak adanya nomor kontak dalam surat vaksinasi adalah kelalaian vaksinator.

Baca juga: Viral, Napi Baju Loreng di Lapas Jember Melakukan Penganiayaan, Korban Dituduh Mata-mata Polisi

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa M 5,3 Guncang Pangandaran, Getarannya Terasa hingga Kebumen

Gempa M 5,3 Guncang Pangandaran, Getarannya Terasa hingga Kebumen

Regional
3 SMP di Jateng Tutup Usai Temuan Kasus Covid-19

3 SMP di Jateng Tutup Usai Temuan Kasus Covid-19

Regional
Banding Ditolak, Bripka BT Pelaku Pemerkosa Mahasiswi di Banjarmasin Tetap Dipecat Tidak Hormat

Banding Ditolak, Bripka BT Pelaku Pemerkosa Mahasiswi di Banjarmasin Tetap Dipecat Tidak Hormat

Regional
Terseret Arus Sungai Saat Pulang dari Kebun, Petani di Bolaang Mongondow Ditemukan Tewas

Terseret Arus Sungai Saat Pulang dari Kebun, Petani di Bolaang Mongondow Ditemukan Tewas

Regional
Cerita Peserta yang Gagal Ikuti Tes Perades di Blora, Tidak Mau Ikut Permainan Uang

Cerita Peserta yang Gagal Ikuti Tes Perades di Blora, Tidak Mau Ikut Permainan Uang

Regional
21 Siswa dan 3 Guru Positif Covid-19 Hasil Tes Antigen, SMA Al Irsyad Purwokerto Ditutup Sementara

21 Siswa dan 3 Guru Positif Covid-19 Hasil Tes Antigen, SMA Al Irsyad Purwokerto Ditutup Sementara

Regional
Perayaan Hari Raya Imlek di Jateng Ditetapkan Sesuai Level di Daerah

Perayaan Hari Raya Imlek di Jateng Ditetapkan Sesuai Level di Daerah

Regional
Melawan Saat Akan Ditangkap Polisi, Pengedar Sabu Ini Ditembak, Begini Kronologinya

Melawan Saat Akan Ditangkap Polisi, Pengedar Sabu Ini Ditembak, Begini Kronologinya

Regional
Rekomendasi 4 Pulau Eksotis di Kalimantan Timur untuk Liburan, Ada yang Bisa Berenang Bareng Hiu

Rekomendasi 4 Pulau Eksotis di Kalimantan Timur untuk Liburan, Ada yang Bisa Berenang Bareng Hiu

Regional
Harga Tanah di Penajam Paser Utara Meroket, dari Rp 30 Juta Jadi Rp 300 Juta, bahkan sampai Miliaran Rupiah

Harga Tanah di Penajam Paser Utara Meroket, dari Rp 30 Juta Jadi Rp 300 Juta, bahkan sampai Miliaran Rupiah

Regional
Terlibat Korupsi Pembangunan Puskesmas, Kepala Dinkes TTU dan Kontraktor Ditahan

Terlibat Korupsi Pembangunan Puskesmas, Kepala Dinkes TTU dan Kontraktor Ditahan

Regional
Sejarah KPU serta Tugas dan Wewenang

Sejarah KPU serta Tugas dan Wewenang

Regional
Seniman Gelar Aksi Bakar Lilin Kenang 17 Korban Terbakar Bentrokan Sorong

Seniman Gelar Aksi Bakar Lilin Kenang 17 Korban Terbakar Bentrokan Sorong

Regional
5 Tahanan Kabur dari Rutan di Tanggamus, 3 Diserahkan oleh Keluarga

5 Tahanan Kabur dari Rutan di Tanggamus, 3 Diserahkan oleh Keluarga

Regional
Ngaku Anggota Brimob, Pemuda Ini Minta Video Call Seks dan Peras Korbannya

Ngaku Anggota Brimob, Pemuda Ini Minta Video Call Seks dan Peras Korbannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.