Viral, Video Kepala Buaya Mengapung di Sungai Resahkan Warga Labura, BKSDA Sebut 5 Kasus Warga Digigit Buaya

Kompas.com - 29/09/2021, 20:13 WIB
Petugas BBKSDA Sumut mengevakuasi buaya yang ditangkap warga di Sungai Aek Natas, Kelurahan Bandar Durian, Labuhanbatu Utara. Buaya ini muncul dan meresahkan warga. Konflik buaya dengan warga di kabupaten ini sudah terjadi sejak lama. Korban mengalami luka gigitan hingga tewas mengenaskan. Dok. BBKSDA SumutPetugas BBKSDA Sumut mengevakuasi buaya yang ditangkap warga di Sungai Aek Natas, Kelurahan Bandar Durian, Labuhanbatu Utara. Buaya ini muncul dan meresahkan warga. Konflik buaya dengan warga di kabupaten ini sudah terjadi sejak lama. Korban mengalami luka gigitan hingga tewas mengenaskan.

MEDAN, KOMPAS.com - Sebuah video viral di media sosial memperlihatkan seekor buaya terlihat mengapung di Sungai Kualuh Tanjung Pasir, Kecamatan Kualuh Selatan, Kabupaten Labuhanbatu Utara.

Sekitar dua minggu sebelumnya, warga berhasil menangkap buaya yang sudah meresahkan warga selama sepekan.

Di kabupaten ini, konflik buaya dengan warga sudah terjadi sejak lama dan tak jarang memakan korban jiwa. Warga diimbau lebih berhati-hati karena lokasi tersebut merupakan habitat buaya. 

Video itu diunggah di akun Instagram @laburaku. 

Baca juga: Buaya Sepanjang 4 Meter Berkeliaran Dekat Perumahan di Muarojambi

Tertulis di unggahannya, "Pemandangan malam di sunge Kualuh. Tag kawanmu yang buaya. Lokasi Sunge Kualuh Tanjung Pasir Bawah dekat pertemuan sungai Aek Natas? Pamingke. Hati hati buat para pemancing, apalagi kalau mancing malem yaaa.

Terlihat video itu diambil di malam hari. Warga yang merekam menyoroti buaya tersebut dengan senter. Terlihat kepala buaya tersebut mengapung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Gemeteran bah nengoknya. Pasti mau ambil itu. Bangke itu. Memang dah lain ini bang tu ha. Yang besaran ni. Besar gais.  Gilo gais. Gilo, gilo. Luar biasa," ujar suara di video. 

Baca juga: Mencari Ikan Bersama Istri, Seorang Ketua RT di Babel Ditemukan Meninggal Usai Diterkam Buaya

Akun yang sama, pada 16 September yang lalu mengunggah foto buaya yang berhasil ditangkap warga. Foto itu mendapat lebih dari 6.000 'likes'.

Pengunggah menulis keterangan, "Tag kawanmu yg buaya Penemuan buaya di sungai bandar durian siang tadi. Belum diketahui darimana buaya ini berasal. Saat ini buaya diamankan di kantor Lurah. Hati hati ya yg suka mancing ataupun yg mandi mandi sungee.

Buaya itu dipegang seorang pria di bagian moncongnya yang diikat dengan karet ban. Sejumlah anak mengerumuninya di belakangnya.

Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara masih melakukan penelusuran. 

Baca juga: Heboh, Buaya 2 Meter Berkeliaran di Selokan Puskesmas Tuban, Peserta Vaksinasi Geger

 

Penampakan buaya resahkan warga, BKSDA: hindari lokasi-lokasi itu...

Dikonfirmasi melalui telepon pada Rabu (29/9/2021) sore, Humas Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BBKSDA Sumut), Handoko Hidayat mengatakan, mengenai buaya yang ditangkap warga pada pertengahan September, pihaknya sudah turun ke lokasi dan mengevakuasinya. 

"Informasi yang didapatkan, buaya muara (Crocodylus porosus) telah terlihat sekitar 1 minggu yang lalu di Sungai Aek Natas Kelurahan Bandar Durian di Lingkungan I," kata Handoko melalui telepon pada Rabu (29/9/2021) sore.

Baca juga: Viral Foto TKA Asal China Potong dan Kuliti Buaya untuk Disantap, BKSDA Sultra: Dijadikan Sop

Penampakan buaya meresahkan warga karena tingginya aktivitas masyarakat di pinggir sungai. Warga berinisiatif menangkapnya denga peralatan seadanya.

Setelah ditangkap, warga melaporkannya ke Kelurahan dan BPBD Kabupaten Labuhanbatu Utara serta mengamankan buaya di kolam milik seorang warga bernama Abdul Gani Ritonga. 

Baca juga: Detik-detik Melkianus Bergulat dengan Buaya yang Menerkamnya, Selamat dengan Luka di Sekujur Tubuh

Buaya yang panjangnya 143 cm dan lebar sekitar 26 cm itu dievakuasi dan dititipkan di lokasi penangkaran buaya mitra kerja BBKSDA Sumut di Desa Simpang Gambus, Kecamatan Lima Puluh, Kabupaten Batubara. 

"Upaya pasti lah dilakukan. Sosialisasi, pre-emtif, preventif, diskusi. Karena itu kan habitat buaya, kita selalu imbau untuk tidak mendekati daerah rawannya. Hindari lah lokasi-lokasi itu. Kalau terpaksa ke situ, ya hati-hati, (tidak di waktu malam) iya," kata Handoko. 

Baca juga: Pulang dari Ladang Diserang Beruang Madu, Kakek Ini Selamat Berkat Kaleng Cat

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Bambang, Selamat Saat Mobilnya Tertimpa Pohon Tumbang, Melompat ke Parit

Cerita Bambang, Selamat Saat Mobilnya Tertimpa Pohon Tumbang, Melompat ke Parit

Regional
Ini Pengakuan Pelaku Pembakar Pria Hidup-hidup di Sumut, Terancam Hukum Mati

Ini Pengakuan Pelaku Pembakar Pria Hidup-hidup di Sumut, Terancam Hukum Mati

Regional
Kontak Tembak dengan KKB, TNI Amankan Senjata Api Rampasan, Milik Prajurit TNI yang Dibunuh

Kontak Tembak dengan KKB, TNI Amankan Senjata Api Rampasan, Milik Prajurit TNI yang Dibunuh

Regional
Diduga Tersambar Petir, Pabrik Pengolahan Karet di Cilacap Terbakar, Karyawan Panik Berhamburan

Diduga Tersambar Petir, Pabrik Pengolahan Karet di Cilacap Terbakar, Karyawan Panik Berhamburan

Regional
Ibu Kandung yang Buang Bayinya di Kardus Bekas di Sukoharjo Jalani 23 Adegan Rekonstruksi

Ibu Kandung yang Buang Bayinya di Kardus Bekas di Sukoharjo Jalani 23 Adegan Rekonstruksi

Regional
Kabur Usai Cabuli Anaknya yang Berusia 10 Tahun, Pria Ini Ditangkap Anggota TNI Perbatasan

Kabur Usai Cabuli Anaknya yang Berusia 10 Tahun, Pria Ini Ditangkap Anggota TNI Perbatasan

Regional
Sulawesi Selatan Masih Akan Hadapi Cuaca Buruk hingga Awal Tahun 2022

Sulawesi Selatan Masih Akan Hadapi Cuaca Buruk hingga Awal Tahun 2022

Regional
Bocah 7 Tahun Luka-luka Diduga Didorong Bibinya ke Jurang, Ayahnya Lapor Polisi

Bocah 7 Tahun Luka-luka Diduga Didorong Bibinya ke Jurang, Ayahnya Lapor Polisi

Regional
Kasus Korupsi Masjid Sriwijaya, Eks Sekda Sumsel Dituntut 10 Tahun Penjara

Kasus Korupsi Masjid Sriwijaya, Eks Sekda Sumsel Dituntut 10 Tahun Penjara

Regional
Gedung Sekolah di Lembata Disegel, Begini Tanggapan Pemda

Gedung Sekolah di Lembata Disegel, Begini Tanggapan Pemda

Regional
Satu dari Dua Orang Nelayan yang Hilang Ditemukan Tewas di Perairan PLTU Rembang

Satu dari Dua Orang Nelayan yang Hilang Ditemukan Tewas di Perairan PLTU Rembang

Regional
Alasan Wali Kota Tegal Pasang Portal di Kawasan Alun-alun Meski Diprotes Warga

Alasan Wali Kota Tegal Pasang Portal di Kawasan Alun-alun Meski Diprotes Warga

Regional
Kawasan Cianjur Akan Menerapkan Ganjil Genap Saat Nataru

Kawasan Cianjur Akan Menerapkan Ganjil Genap Saat Nataru

Regional
Ratusan Warga Merantai Pagar Rumah Dinas Bupati Pamekasan dan Kantor Dewan, Ini Penyebabnya

Ratusan Warga Merantai Pagar Rumah Dinas Bupati Pamekasan dan Kantor Dewan, Ini Penyebabnya

Regional
Seorang Warga Dibakar karena Rebutan Lahan, Camat Akan Diperiksa Polisi

Seorang Warga Dibakar karena Rebutan Lahan, Camat Akan Diperiksa Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.