Kompas.com - 28/09/2021, 21:33 WIB
Wali Kota Madiun, Maidi KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWIWali Kota Madiun, Maidi

MADIUN, KOMPAS.com - Maraknya penanaman porang memanfaatkan di kawasan hutan menjadi ancaman bencana banjir kiriman bagi Kota Madiun saat musim penghujan tiba.

Sebab, semak belukar di kawasan hutan yang biasa menghambat derasnya air hujan banyak yang hilang setelah ditanami porang.

“Yang kami khawatirkan begini, kalau hutan itu semakin gundul. Semak belukarnya sekarang kan ditanami porang semua. Kalau nanti air itu hujannya semakin lebat sehingga airnya turun semakin cepat. Maka kota harus semakin siap (menghadapi banjir kiriman) khususnya kota bagian wilayah timur,” ujar Wali Kota Madiun, Maidi saat membuka pelatihan mitigasi bencana di Embung Pilangbango, Kota Madiun, Selasa (28/9/2021).

Baca juga: Porang Jadi Prioritas Unggulan Pertanian Nasional, Bupati Madiun: Semua Petaninya Dibantu agar Mandiri

Maidi menuturkan, sebelum ditanami porang, semak belukar yang berada di kawasan hutan berfungsi menghambat air hujan turun ke wilayah Kota Madiun.

Namun, setelah ditanami porang, air hujan yang turun hanya dihambat oleh tanaman porang.

Hanya saja, keberadaan tanaman porang tidak bisa menggantikan fungsi semak belukar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terhadap potensi bencana itu, Maidi sudah meminta BPBD Kota Madiun mengantisipasi bila banjir kiriman itu menerjang wilayah timur Kota Pecel.

“Kalau dahulu ada semak belukar maka air hujan dihambat. Sekarang dengan adanya porang itu yang menghambat porang. Tetapai porang kan tidak seperti semak belukar. Kalau ada kiriman (banjir) itu dari timur maka kami siapkan (antisipasinya) semuanya,” ujar Maidi.

 

Agar warga tak kaget saat terjadi bencana, lanjut Maidi, Pemkot Madiun menggelar pelatihan bagi masyarakat agar siap siaga ketika terjadi bencana alam.

Dengan pelatihan itu, warga memiliki pengetahuan apa saja yang harus dilakukan bila bencana alam melanda Kota Madiun.

Baca juga: Cerita Sukses Petani Muda Kembangkan Porang, Butuh Jaminan Kestabilan Harga (Bagian 2)

“Masyarakat harus siap siaga. Bagian timur agak rawan bencana karena air kiriman tersebut. Dengan air kiriman itu kami siapkan semua. Jangan sampai kami bingung. BPBD sudah kami minta siapkan semuanya mulai dari perahu karet dan lain-lain,” ujar Maidi.

Kepala Pelaksana BPBD Kota Madiun, Jariyanto menyatakan, sebanyak 120 anggota perlindungan masyarakat (linmas) mengikuti pelatihan mitigasi bencana.

Linmas yang ikut berasal dari empat kelurahan rawan bencana yakni Kelun, Rejomulyo, Tawangrejo, dan Pilangbango.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekomendasi Kenaikan UMK Karawang Ditolak, Ini Kata Pengusaha

Rekomendasi Kenaikan UMK Karawang Ditolak, Ini Kata Pengusaha

Regional
Hilang Kontak 3 Hari, KM Subur Indah Ditemukan, Ini Cerita ABK yang Selamat

Hilang Kontak 3 Hari, KM Subur Indah Ditemukan, Ini Cerita ABK yang Selamat

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 1 Dsember 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 1 Dsember 2021

Regional
Ibu Penganiaya Anaknya yang Autis hingga Tewas Bakal Jalani Tes Kejiwaan

Ibu Penganiaya Anaknya yang Autis hingga Tewas Bakal Jalani Tes Kejiwaan

Regional
Cerita Wakil Ketua KPK Terima Ribuan Aduan soal Dana Desa, tapi Tak Bisa Diusut

Cerita Wakil Ketua KPK Terima Ribuan Aduan soal Dana Desa, tapi Tak Bisa Diusut

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 1 Desember 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 1 Desember 2021

Regional
Diduga Perkosa Remaja 18 Tahun, Guru SD di Maluku Ditangkap Polisi

Diduga Perkosa Remaja 18 Tahun, Guru SD di Maluku Ditangkap Polisi

Regional
Kecewa Putusan Ridwan Kamil soal UMK 2022, Buruh: Kami Akan Melawan

Kecewa Putusan Ridwan Kamil soal UMK 2022, Buruh: Kami Akan Melawan

Regional
Curhat Siswa SDN 99 Gresik yang Sekolahnya Kerap Kebanjiran: Kadang Setinggi Mata Kaki

Curhat Siswa SDN 99 Gresik yang Sekolahnya Kerap Kebanjiran: Kadang Setinggi Mata Kaki

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 1 Desember 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 1 Desember 2021

Regional
Aksi Peringatan 60 Tahun Deklarasi Kemerdekaan Papua Barat di Bali Berakhir Ricuh, Belasan Orang Dikabarkan Terluka

Aksi Peringatan 60 Tahun Deklarasi Kemerdekaan Papua Barat di Bali Berakhir Ricuh, Belasan Orang Dikabarkan Terluka

Regional
Pengungsi Perempuan Afganistan Demo di Batam, Mengaku Semakin Depresi

Pengungsi Perempuan Afganistan Demo di Batam, Mengaku Semakin Depresi

Regional
Seorang Sopir Taksi Online Tewas di Medan, Mobilnya Hilang

Seorang Sopir Taksi Online Tewas di Medan, Mobilnya Hilang

Regional
Banjir Kembali Terjang Kota Bima, 5 Kelurahan Terendam, 1 Rumah Warga Tertimpa Longsor

Banjir Kembali Terjang Kota Bima, 5 Kelurahan Terendam, 1 Rumah Warga Tertimpa Longsor

Regional
Bendera Bintang Kejora Berkibar di Samping Polda Papua, 8 Pemuda Ditangkap

Bendera Bintang Kejora Berkibar di Samping Polda Papua, 8 Pemuda Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.