Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jalani Tes Cepat Antigen Sebelum PTM, 3 Siswa SMP di Kota Madiun Dinyatakan Reaktif

Kompas.com - 27/09/2021, 23:37 WIB
Muhlis Al Alawi,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

MADIUN, KOMPAS.com - Sebanyak tiga siswa sekolah menengah pertama (SMP) di Kota Madiun diketahui terpapar Covid-19 saat hendak mengikuti pembelajaran tatap muka.

Ketiganya diketahui terpapar corona saat menjalani tes cepat antigen ketika screening pembelajaran tatap muka (PTM).

Baca juga: 36 SD di Kota Madiun Mulai Gelar PTM Terbatas, Semua Siswa Wajib Tes Antigen

Wali Kota Madiun Maidi menyatakan, tiga dari 9.538 siswa yang hendak mengikuti PTM diketahui terpapar Covid-19. Dari ketiga siswa, dua orang berasal dari luar daerah, satu orang tingal di Madiun.

“Dari 9.538 ada yang positif tiga (siswa). Satu siswa yang positif (asal Kota Madiun) sudah dibawa ke isolasi terpusat.” kata Maidi, Senin (27/9/2021).

Sementara dua siswa yang berasal dari luar daerah langsung diserahkan kepada puskesmas asal untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut. Ketiga siswa untuk sementara tidak diperbolehkan mengikuti PTM hingga dinyatakan sembuh.

Khusus untuk siswa yang berasal di Kota Madiun, kata Maidi, dilakukan tracing kontak erat mulai dari keluarga hingga lingkungan.

“Sekitar sudah kami tracing semua. Bahkan tracing kami mencapai 100 (kontak erat),” ungkap Maidi.

Mantan Sekda Kota Madiun itu mengaku sangat ekstra hati-hati untuk pelaksanaan PTM siswa SD maupun SMP.

Agar tak terjadi klaster PTM, Maidi mewajibkan seluruh siswa yang akan mengikuti PTM menjalani tes cepat antigen.

Bahkan Pemkot Madiun sudah mengkontrak 14 laboratorium kesehatan swasta guna melakukan tes cepat antigen bagi seluruh siswa yang hendak mengikuti PTM.

“Saya sangat hati-hati. Jangan sampai nanti jadi klaster seperti di daerah lain,” kata Maidi.

Tak hanya itu, Pemkot Madiun juga menyediakan alat tes cepat antigen di unit kesehatan sekolah (UKS).

Keberadaan alat tes cepat antigen di UKS menjadi penting untuk memastikan anak yang tiba-tiba sakit terpapar tidaknya covid-19 saat mengikuti PTM. Dengan demikian anak yang sakit tidak menular ke teman-temannya.

Untuk memudahkan pengambilan spesimen, kata Maidi, Pemkot Madiun akan menugaskan guru bertugas di UKS.

Baca juga: Sepasang Kekasih di Madiun Curi Sepeda Motor Warga, Hasil Curiannya Laku Dijual Seharga Rp 5 Juta

“Nanti ada pelatihan guru yang megang UKS akan dididik di puskesmas. Dan itu tidak sulit karena alatnya sudah ada. Dengan pelatihan itu, seluruh petugas UKS di sekolah dapat melakukan antigen semua di bawah bimbingan puskesmas,” kata Maidi.

Ia menambahkan jika mengandalkan petugas puskesmas untuk melakukan tes cepat antigen dikhawatirkan pelayanannya tidak maksimal. Terlebih jumlah sekolah yang menggelar PTM tidak sedikit di Kota Madiun.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Penyelundupan 7 Kg Sabu Asal Malaysia Digagalkan di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan, 2 Orang Ditangkap

Penyelundupan 7 Kg Sabu Asal Malaysia Digagalkan di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan, 2 Orang Ditangkap

Regional
Ketagihan Judi 'Online', 2 Pria di Sintang Nekat Jual Emas Palsu Rp 24 Juta

Ketagihan Judi "Online", 2 Pria di Sintang Nekat Jual Emas Palsu Rp 24 Juta

Regional
Tangis Mbah Siyem Bersaudara, Tanah 1,7 Hektar Warisan Bapak Berubah Jadi Aset Desa di Grobogan

Tangis Mbah Siyem Bersaudara, Tanah 1,7 Hektar Warisan Bapak Berubah Jadi Aset Desa di Grobogan

Regional
Jadi Narsum di Rakerkesda Banten, Pj Walkot Nurdin Bagikan Strategi Kebijakan Kesehatan

Jadi Narsum di Rakerkesda Banten, Pj Walkot Nurdin Bagikan Strategi Kebijakan Kesehatan

Kilas Daerah
Dijodohkan dengan Kader PKB pada Pilkada Kota Semarang, Begini Respons Bos PSIS

Dijodohkan dengan Kader PKB pada Pilkada Kota Semarang, Begini Respons Bos PSIS

Regional
Gunung Marapi Meletus Lagi, Lontarkan Abu Setinggi 2 Kilometer

Gunung Marapi Meletus Lagi, Lontarkan Abu Setinggi 2 Kilometer

Regional
Viral, Video Pengeroyokan di Pantura Brebes, Polisi Tangkap 2 Pelaku

Viral, Video Pengeroyokan di Pantura Brebes, Polisi Tangkap 2 Pelaku

Regional
Akui Punya Tim Tak Kasatmata, Gibran: Rahasia, Namanya Juga Tidak Terlihat

Akui Punya Tim Tak Kasatmata, Gibran: Rahasia, Namanya Juga Tidak Terlihat

Regional
Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Kamis 30 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah

Prakiraan Cuaca Manado Hari Ini Kamis 30 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah

Regional
Sederet Fakta Teror Penembakan 3 Pria di Surabaya, Terobsesi 'Game Online' Berujung Penjara

Sederet Fakta Teror Penembakan 3 Pria di Surabaya, Terobsesi "Game Online" Berujung Penjara

Regional
Penemuan Mayat Siswi SMK di Mesuji Lampung, Wakasek: Pagi Masih Terlihat Ikut Ujian

Penemuan Mayat Siswi SMK di Mesuji Lampung, Wakasek: Pagi Masih Terlihat Ikut Ujian

Regional
Mayat Pria Ditemukan di Selokan Jalan Urip Sumoharjo Semarang, Ada Luka di Kepala

Mayat Pria Ditemukan di Selokan Jalan Urip Sumoharjo Semarang, Ada Luka di Kepala

Regional
Wali Kota Semarang dan Bos PSIS Ikut Penjaringan Pilkada, PKS : Cari yang Pengalaman

Wali Kota Semarang dan Bos PSIS Ikut Penjaringan Pilkada, PKS : Cari yang Pengalaman

Regional
 Pipa PDAM Pecah akibat Proyek Drainase, Warga Enam Desa di Brebes Kesulitan Air Bersih

Pipa PDAM Pecah akibat Proyek Drainase, Warga Enam Desa di Brebes Kesulitan Air Bersih

Regional
Berlibur Bersama Jokowi ke Candi Borobudur, Gibran Mengaku Tak Bahas Rakernas PDI-P

Berlibur Bersama Jokowi ke Candi Borobudur, Gibran Mengaku Tak Bahas Rakernas PDI-P

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com