Bukan Museum Biasa, Museum Anak Bajang Tempat Berbagi Pengetahuan dan Simbol Kebhinekaan

Kompas.com - 27/09/2021, 19:09 WIB
Suasana Museum Anak Bajang saat Launching, dan Romo Sindhu saat menandatangani sampul baru buku Anak Bajang Menggiring Angin, Senin (27/9/2021) KOMPAS.COM/WISANG SETO PANGARIBOWOSuasana Museum Anak Bajang saat Launching, dan Romo Sindhu saat menandatangani sampul baru buku Anak Bajang Menggiring Angin, Senin (27/9/2021)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Peluncuran Museum Anak Bajang di Dusun Karangkletak, Hargobinangun, Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman sekaligus memperingati 40 tahun karya tulis Budayawan Sindhunata yakni "Anak Bajang Menggiring Angin".

Sindhunata atau akrab disapa Romo Sindhu mengatakan, selama 40 tahun karya tulisan cerita bersambung yakni Anak Bajang Menggiring Angin yang menjadi simbol seseorang yang selalu mencari kesempurnaan. 

Di dalam Museum Anak Bajang ini para seniman memberikan ilustrasi serta menjadikan museum ini sebagai kampus terbuka di mana ide-ide gagasan digodok sebelum melakukan eksekusi.

Baca juga: Museum Anak Bajang Resmi Dibuka, Masyarakat Bebas Interpretasi Karya Seniman

Salah satu area bernama Sindhu Sekoel didedikasikan untuk mengabadikan karya Romo Sindhu selama menjadi wartawan.

Di mana dirinya mengabadikan peristiwa, mengabadikan orang-orang kecil, hingga mengabadikan seniman-seniman ternama. Sebut saja mendiang dalang kondang Ki Manteb, Gito Gati, hingga mengabadikan para pengrawit.

Penggunaan nama sekoel bukanlah mengacu pada school yang berarti sekolah, tetapi mengacu pada bahasa jawa sekul atau nasi. Berarti membaca adalah kebutuhan sehari-hari seperti manusia Indonesia yang memakan nasi setiap harinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sindhu sekoel, sekoel itu bukan sekolah tetapi sego (nasi). Membaca itu bagaikan memakan nasi. Seluruh wilayah ini akhirnya jadi museum taman jurnalistik," kata Romo Sindhu saat ditemui di lokasi, Senin (27/9/2021).

Di dalam ruangan Sindhu Sekoel ini terdapat berbagai macam lukisan dari para seniman lukis. Mereka melukiskan berbagai macam dari mulai seorang dewi hingga wajah-wajah pemain sepak bola seperti Cristiano Ronaldo, dan Lionel Messi.

Terdapat pula patung-patung berukuran anak-anak, lukisan Nietzsche beserta bukunya, dan alat-alat yang digunakan wartawan pada masa ke masa seperti kamera analog, telepon genggam, alat perekaman dan lainnya.

Di sebelah gedung Sindhu Sekoel ada gedung yang dinamakan Kapujanggan, di tempat ini majalah tua yang sudah berumur 70 tahun yakni Basis ditampilkan edisi-edisinya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harapan Bupati Ibrahim Ali Usai Presiden Jokowi Tanam Mangrove di Tana Tidung

Harapan Bupati Ibrahim Ali Usai Presiden Jokowi Tanam Mangrove di Tana Tidung

Regional
Penjual 14 Kg Sisik Trenggiling Didenda Rp 100 Juta dan Terancam Penjara 5 Tahun

Penjual 14 Kg Sisik Trenggiling Didenda Rp 100 Juta dan Terancam Penjara 5 Tahun

Regional
Urus Sertifikat Tanah lewat Calo, 3 Warga Kampar Kena Tipu

Urus Sertifikat Tanah lewat Calo, 3 Warga Kampar Kena Tipu

Regional
Seorang Polisi di Lampung Terlibat Perampokan Mobil Mahasiswa, Kapolda: Pasti Saya Pecat!

Seorang Polisi di Lampung Terlibat Perampokan Mobil Mahasiswa, Kapolda: Pasti Saya Pecat!

Regional
Kapolsek Parigi Diduga Perkosa Anak Tersangka, Janji Sang Ayah Dibebaskan, Pelaku Dicopot dari Jabatannya

Kapolsek Parigi Diduga Perkosa Anak Tersangka, Janji Sang Ayah Dibebaskan, Pelaku Dicopot dari Jabatannya

Regional
Jembatan di Melawi Ambruk Diterjang Banjir Bandang, Akses Transportasi Putus

Jembatan di Melawi Ambruk Diterjang Banjir Bandang, Akses Transportasi Putus

Regional
Atlet Banyuwangi yang Berlaga di PON Papua Diguyur Bonus Rp 193 Juta

Atlet Banyuwangi yang Berlaga di PON Papua Diguyur Bonus Rp 193 Juta

Regional
Bocah SD di Surabaya Lolos dari Penculikan, Berhasil Kabur Saat Mobil Pelaku Berhenti di SPBU

Bocah SD di Surabaya Lolos dari Penculikan, Berhasil Kabur Saat Mobil Pelaku Berhenti di SPBU

Regional
Diduga Hina Rizieq Shihab dalam Video Viral, McDanny Dilaporkan ke Polrestabes Bandung

Diduga Hina Rizieq Shihab dalam Video Viral, McDanny Dilaporkan ke Polrestabes Bandung

Regional
Seorang Polisi dan ASN di Lampung Berkomplot Rampok Mobil Mahasiswa yang Sedang Nongkrong

Seorang Polisi dan ASN di Lampung Berkomplot Rampok Mobil Mahasiswa yang Sedang Nongkrong

Regional
Praktik Perguruan Tinggi Ilegal, 1 Ijazah Dibanderol Rp 7,5 Juta, Rektor Jadi Tersangka

Praktik Perguruan Tinggi Ilegal, 1 Ijazah Dibanderol Rp 7,5 Juta, Rektor Jadi Tersangka

Regional
2 Warga Ditangkap Bawa 14 Kilogram Sisik Trenggiling, KLHK: Itu untuk Pasar Luar Negeri

2 Warga Ditangkap Bawa 14 Kilogram Sisik Trenggiling, KLHK: Itu untuk Pasar Luar Negeri

Regional
Todongkan Senjata Api ke Pelajar, Begal di Prabumulih Rampas 2 Ponsel

Todongkan Senjata Api ke Pelajar, Begal di Prabumulih Rampas 2 Ponsel

Regional
Tak Hanya Belum Vaksin, Laporan Pemerkosaan Ditolak Polisi karena Korban Tak Kenali Pelakunya, Ini Ceritanya

Tak Hanya Belum Vaksin, Laporan Pemerkosaan Ditolak Polisi karena Korban Tak Kenali Pelakunya, Ini Ceritanya

Regional
PPKM Level 2 di Solo Diperpanjang, Resepsi Pernikahan Boleh Dihadiri Maksimal 250 Orang

PPKM Level 2 di Solo Diperpanjang, Resepsi Pernikahan Boleh Dihadiri Maksimal 250 Orang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.