Terkendala Hasil Otopsi, Kematian Mahasiswa UHO Kendari Yusuf Kardawi Masih Misteri

Kompas.com - 27/09/2021, 18:10 WIB
Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sultra AKBP Bambang Wijanarko saat menerima mahasiswa yang menuntut kematian rekannya Muhammad Yusuf Kardawi 2 tahun lalu KOMPAS.COM/KIKI ANDI PATIDirektur Reserse Kriminal Umum Polda Sultra AKBP Bambang Wijanarko saat menerima mahasiswa yang menuntut kematian rekannya Muhammad Yusuf Kardawi 2 tahun lalu

KENDARI, KOMPAS.com- Ratusan mahasiswa di Kendari memperingati dua tahun tewasnya dua mahasiswa Universitas Haluoleo (UHO) Kendari, yakni Randi dan Muhammad Yusuf Kardawi, atau dikenal dengan peristiwa September Berdarah (Sedarah).

Mahasiswa berunjuk rasa di jalan Haluoleo atau perempatan Mapolda Sulawesi Tenggara (Sultra), Senin (27/9/2021).

Aksi yang awalnya berlangsung tertib, lalu memanas dan berakhir ricuh setelah salah satu mahasiswa melempar batu kepada pihak kepolisian yang mengamankan unjuk rasa mahasiswa.

Petugas kepolisian kemudian membalas dengan melepas tembakan gas air mata ke arah mahasiswa hingga mereka mundur.

Baca juga: Demonstrasi Peringatan 2 Tahun Tewasnya Randi dan Yusuf di Kendari Berakhir Ricuh

Ratusan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Kendari itu diterima Direktur Reserse dan Kriminal Umum ( Reskrimum) AKBP Bambang Wijanarko.

Dia menyatakan bahwa proses penyelidikan atas kematian Yusuf Kardawi belum dapat ditingkatkan ke tahap penyidikan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pasalnya, kata Bambang, hingga saat ini penyidik belum mengetahui penyebab kematian korban Yusuf karena tidak adanya hasil otopsi.

"Penyidik kami sudah datangi orangtua saudara Yusuf untuk minta izin dapat dilakukan otopsi, namun orangtua Yusuf tidak berkenan atau tidak mengizinkan makam anaknya digali. Itu yang menjadi kendala kami," ungkap Bambang di hadapan mahasiswa di perempatan Mapolda Sultra, Senin (27/9/2021).

Akibat kondisi ini, kata Bambang, semua pihak tidak bisa menuduh atau berasumsi bahwa korban Yusuf meninggal akibat tembakan anggota.

Sebab, saat itu dokter belum mengidentifikasi luka yang ada pada almarhum Yusuf itu luka tembus atau tidak, hal ini berbeda pada almarhum Randi.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Videonya Menyanyi di Pesta Pernikahan Viral, Bupati Jember: Saya Minta Maaf

Videonya Menyanyi di Pesta Pernikahan Viral, Bupati Jember: Saya Minta Maaf

Regional
Mobil Travel Terperosok Parit di Tol Cipali, Satu Penumpang Tewas

Mobil Travel Terperosok Parit di Tol Cipali, Satu Penumpang Tewas

Regional
Detik-detik Bocah SD di Surabaya Nyaris Diculik, Berhasil Kabur Saat Pelaku Lengah, Mulut Terluka karena Jatuh

Detik-detik Bocah SD di Surabaya Nyaris Diculik, Berhasil Kabur Saat Pelaku Lengah, Mulut Terluka karena Jatuh

Regional
Unik, Tentara Pink Squid Game Jaga Tes SKD Kemenkumham di Surabaya

Unik, Tentara Pink Squid Game Jaga Tes SKD Kemenkumham di Surabaya

Regional
Pemuda Mabuk Panjat Tower SUTET, Evakuasinya Berlangsung Menegangkan

Pemuda Mabuk Panjat Tower SUTET, Evakuasinya Berlangsung Menegangkan

Regional
Harapan Bupati Ibrahim Ali Usai Presiden Jokowi Tanam Mangrove di Tana Tidung

Harapan Bupati Ibrahim Ali Usai Presiden Jokowi Tanam Mangrove di Tana Tidung

Regional
Penjual 14 Kg Sisik Trenggiling Didenda Rp 100 Juta dan Terancam Penjara 5 Tahun

Penjual 14 Kg Sisik Trenggiling Didenda Rp 100 Juta dan Terancam Penjara 5 Tahun

Regional
Urus Sertifikat Tanah lewat Calo, 3 Warga Kampar Kena Tipu

Urus Sertifikat Tanah lewat Calo, 3 Warga Kampar Kena Tipu

Regional
Seorang Polisi di Lampung Terlibat Perampokan Mobil Mahasiswa, Kapolda: Pasti Saya Pecat!

Seorang Polisi di Lampung Terlibat Perampokan Mobil Mahasiswa, Kapolda: Pasti Saya Pecat!

Regional
Kapolsek Parigi Diduga Perkosa Anak Tersangka, Janji Sang Ayah Dibebaskan, Pelaku Dicopot dari Jabatannya

Kapolsek Parigi Diduga Perkosa Anak Tersangka, Janji Sang Ayah Dibebaskan, Pelaku Dicopot dari Jabatannya

Regional
Jembatan di Melawi Ambruk Diterjang Banjir Bandang, Akses Transportasi Putus

Jembatan di Melawi Ambruk Diterjang Banjir Bandang, Akses Transportasi Putus

Regional
Atlet Banyuwangi yang Berlaga di PON Papua Diguyur Bonus Rp 193 Juta

Atlet Banyuwangi yang Berlaga di PON Papua Diguyur Bonus Rp 193 Juta

Regional
Bocah SD di Surabaya Lolos dari Penculikan, Berhasil Kabur Saat Mobil Pelaku Berhenti di SPBU

Bocah SD di Surabaya Lolos dari Penculikan, Berhasil Kabur Saat Mobil Pelaku Berhenti di SPBU

Regional
Diduga Hina Rizieq Shihab dalam Video Viral, McDanny Dilaporkan ke Polrestabes Bandung

Diduga Hina Rizieq Shihab dalam Video Viral, McDanny Dilaporkan ke Polrestabes Bandung

Regional
Seorang Polisi dan ASN di Lampung Berkomplot Rampok Mobil Mahasiswa yang Sedang Nongkrong

Seorang Polisi dan ASN di Lampung Berkomplot Rampok Mobil Mahasiswa yang Sedang Nongkrong

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.