Bersiap Buka Pariwisata Bali, Pemprov Targetkan Wisman dari 4 Negara Ini

Kompas.com - 27/09/2021, 14:00 WIB
Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati Humas Pemprov BaliWakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati

BALI, KOMPAS.com - Pintu pariwisata Bali untuk wisatawan mancanegara (wisman) rencananya akan dibuka pada Oktober 2021.

Pemerintah Provinsi Bali terus melakukan sejumlah persiapan termasuk membidik sejumlah negara yang ditargetkan berkunjung ke Pulau Dewata.

“Kami sudah mencatat beberapa negara berdasarkan length of stay di Bali. Ada sekitar empat negara, yaitu Amerika, Inggris, Jerman, dan Rusia yang rata-rata tinggal di Bali dua minggu," kata Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati alias Cok Ace dalam keterangan tertulis, Senin (27/9/2021).

Baca juga: Bersiap Sambut Wisatawan Mancanegara, Ini 3 Skema yang Disiapkan Pemprov Bali

Cok Ace menyebut, target empat negara itu akan disesuaikan dengan regulasi yang akan dikeluarkan oleh pemerintah pusat.

Pihaknya menegaskan akan lebih selektif dalam memilih wisman yang diperbolehkan masuk ke Bali.

Apalagi, perkembangan kasus Covid-19 mulai kembali meningkat di sejumlah negara.

Kesiapan Bali dalam menyambut wisman, kata dia, juga dapat dilihat dari berbagai capaian Bali dalam menangani Covid-19.

Baca juga: Jelajahi 6 Surga Indonesia, Bali Salah Satunya

Dari segi kesehatan, menurut Cok Ace, Bali telah menjadi salah satu provinsi dengan capaian vaksinasi yang paling tinggi di Indonesia.

Data terakhir, capaian vaksinasi di Bali sudah mencapai hampir 97 persen untuk vaksinasi dosis pertama dan lebih dari 75 persen untuk vaksinasi dosis kedua.

"Kita akan terus genjot agar bisa tuntas bulan ini atau paling lambat awal bulan depan, baik vaksin dosis pertama maupun kedua," kata dia.

Selain itu, kesiapan Bali menyambut wisman juga terlihat dari kesiapan fasilitas kesehatan.

Menurutnya, terdapat sekitar 62 rumah sakit rujukan Covid-19 dan 25 laboratorium PCR dengan kemampuan uji lebih dari 4.000 sampel per hari.

Baca juga: Bali Bersiap Sambut Wisatawan Mancanegara, Sandiaga Siapkan Paket Wisata

Di luar itu, tenaga kesehatan, obat-obatan, hingga oksigen juga sudah sangat memadai.

"Kita juga telah menyiapkan grand design skema wisatawan mancanegara di Bali mulai dari pintu kedatangan, testing, bagi yang positif akan dirujuk ke RS, sementara yang negatif melanjutkan perjalanan ke hotel karantina, skema berwisata hingga keberangkatan ke negara asal,” kata dia.

Selain itu, kesiapan Bali menyambut wisman juga tergambar dari kesiapan pelaku industri pariwisata di Bali.

Menurut Cok Ace, pelaku pariwisata juga telah menyiapkan diri dengan baik apabila pariwisata Bali dibuka untuk wisman.

Baca juga: RSUP Sanglah Denpasar Kremasi 25 Jenazah Telantar

Hingga saat lebih dari 2.000 hotel, restoran, dan destinasi pariwisata sudah mengantongi sertifikat cleanliness health safety and environment sustainability (CHSE) dari Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Atas dasar itu, pihaknya terus menyiapkan sejumlah skema untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk jika kasus Covid-19 di Bali kembali meningkat.

“Kita harus siapkan plan A, plan B dan C. Tentu saja kita tidak ingin seperti negara lain seperti Singapura yang awalnya sudah mau berdamai dengan Covid-19 namun sekarang menghadapi situasi buruk lagi,” terangnya.

Baca juga: Bali Bukan Satu-satunya Surga Wisata Indonesia, Jelajahi Juga 5 Surga Destinasi Super Prioritas Ini

Tiga skema yang dimaksud, pertama, jika kasus Covid-19 terus bisa dikendalikan, pembukaan pariwisata untuk wisatawan asing akan dilakukan di seluruh Bali.

Skema itu berdasarkan pertimbangan bahwa program vaksinasi Covid-19 dosis lengkap di Bali.

Skema kedua, jika kasus Covid-19 meningkat, wisatawan asing hanya akan diperbolehkan berkunjung ke kawasan zona hijau Covid-19 di Bali.

Zona hijau yang dimaksud, di antaranya wilayah Sanur di Kota Denpasar, Ubud di Kabupaten Gianyar dan ITDC Nusa Dua di Kabupaten Badung.

Baca juga: Patung Bung Karno Setinggi 8 Meter Dibangun di Buleleng Bali, Bakal Jadi Destinasi Wisata Nasional

Skema ketiga, jika kawasan zona hijau bisa menerima wisatawan asing karena terjadi lonjakan kasus Covid-19, maka pihaknya akan mempersempit cakupan wilayah yang bisa menerima wisman.

"Karena kita tentu tidak ingin pariwisata menjadi klaster baru penyeberan Covid-19," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Keracunan Makanan di Lebak Bertambah Jadi 172 Orang, 3 di Antaranya Dirujuk ke RS

Korban Keracunan Makanan di Lebak Bertambah Jadi 172 Orang, 3 di Antaranya Dirujuk ke RS

Regional
Biografi Singkat Raden Saleh dan Makna Lukisan Penangkapan Pangeran Diponegoro

Biografi Singkat Raden Saleh dan Makna Lukisan Penangkapan Pangeran Diponegoro

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 23 Januari 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 23 Januari 2022

Regional
Sejumlah Warga di Bogor Deklarasi Dukung Ridwan Kamil Maju di Pilpres 2024

Sejumlah Warga di Bogor Deklarasi Dukung Ridwan Kamil Maju di Pilpres 2024

Regional
Sejarah Vaksin di Indonesia, dari Pandemi Cacar hingga Covid-19

Sejarah Vaksin di Indonesia, dari Pandemi Cacar hingga Covid-19

Regional
5 Fakta E-KTP Digital, dari Syarat dan Cara Pembuatan hingga Dilengkapi QR Code

5 Fakta E-KTP Digital, dari Syarat dan Cara Pembuatan hingga Dilengkapi QR Code

Regional
Detik-detik Ambulans Polisi di NTT Terbalik Saat Antar Pelayat, Seorang Bocah Tewas di Lokasi

Detik-detik Ambulans Polisi di NTT Terbalik Saat Antar Pelayat, Seorang Bocah Tewas di Lokasi

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Januari 2022

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 23 Januari 2022

Regional
Truk Bermuatan Kertas Terguling di Jalan Kota Malang, Sopir Terancam Pidana

Truk Bermuatan Kertas Terguling di Jalan Kota Malang, Sopir Terancam Pidana

Regional
2 Hari Kabur dari Lapas Bengkulu Utara, Narapidana Ini Ditangkap di Mukomuko

2 Hari Kabur dari Lapas Bengkulu Utara, Narapidana Ini Ditangkap di Mukomuko

Regional
Karyawan BRI Link Tewas Saat Kejar Perampok, Polisi: Pelaku Menembakkan Senjata ke Kepala Korban

Karyawan BRI Link Tewas Saat Kejar Perampok, Polisi: Pelaku Menembakkan Senjata ke Kepala Korban

Regional
Dua Warga di NTB Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Dua Warga di NTB Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 23 Januari 2022

Regional
Seorang Siswa SD di Garut Diduga Meninggal Dunia Usai Divaksin

Seorang Siswa SD di Garut Diduga Meninggal Dunia Usai Divaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.