Kompas.com - 12/09/2021, 08:18 WIB
Hiu tutul berenang di perairan utara Lamongan, yang berhasil diabadikan oleh Andik Sunaryo. Dok. Andik SunaryoHiu tutul berenang di perairan utara Lamongan, yang berhasil diabadikan oleh Andik Sunaryo.

LAMONGAN, KOMPAS.com - Beberapa hari lalu, kawanan hiu tutul sempat terlihat di perairan utara Lamongan.

Bahkan, seekor hiu tutul sempat terdampar di pinggir pantai yang masuk wilayah Desa Paloh, Kecamatan Paciran, Lamongan, sekitar tiga jam.

Menanggapi fenomena tersebut, Koordinator di Balai Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut (BPSPL) Denpasar wilayah kerja Jawa Timur Kiki Riski Arisandy mengatakan, peristiwa itu merupakan pertama kali terjadi di Lamongan.

Meski, Kiki menyebut fenomena penampakan mamalia itu sudah biasa dijumpai di tempat lain.

"Belum pernah terjadi di Lamongan. Tapi kalau penampakan itu sudah biasa, sebab hiu itu kan kadang ke bibir pantai cari makanan," ujar Kiki saat dihubungi, Sabtu (11/9/2021).

Kiki menjelaskan, ada beberapa faktor yang mempengaruhi hiu tutul itu sampai terdampar di pantai. Salah satunya, mencari sumber makanan.

"Kalau terdampar itu kan, ya mungkin pas berada di situ cari makanan kemudian terjebak. Jadi kebetulan pas air pasang mengikuti makanannya, kemudian saat berada di situ arus surut, sehingga tidak bisa keluar (terdampar)," ucap Kiki.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Profil dan Sejarah Kabupaten Lamongan


Menurut Kiki, penampakan kawanan hiu tutul di perairan Jawa Timur sebenarnya cukup lumrah. Mengingat, perairan Jawa Timur merupakan habitat hiu tutul.

Bahkan, kata Kiki, hiu tutul beberapa kali terdampar di Kabupaten Gresik. Seperti di pinggiran Pantai Balai Keling pada 2017 dan pantai Desa Sukorejo pada 2018.

"Gresik sudah sering (hiu tutul terdampar). Jadi mulai Banyuwangi, Situbondo, Probolinggo, Pasuruan, itu tempatnya sampai Tuban. Di perairan Jawa Timur itu banyak hiu itu," kata dia.

Di perairan selatan Jawa Timur, tambah Kiki, juga banyak terdapat hitu tutul.

"Kumpulan terbanyak (habitat) itu ya di Selat Madura. Itu memang banyak di situ," kata Kiki.

Hiu tutul biasa menyantap ikan kecil seperti udang rebon hingga ikan teri. Mamalia itu diprediksi mengejar makanan itu hingga ke pinggir pantai di perairan utara Lamongan.

"Kalau jumlahnya (hiu tutul) masih stabil, masih banyak juga. Cuma kejadian terdampar, itu sudah mulai agak sering," tutur Kiki.

 

Sementara itu, Kepala Bidang Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah II Jawa Timur RM Wiwied Widodo tak menampik, hiu tutul yang terdampar di pantai Desa Paloh merupakan bagian dari kawanan yang terlihat di perairan utara Lamongan.

"Mamalia laut itu kan rata-rata hidupnya koloni. Kalau sendiri terdampar kan lepas dari koloni itu. Bisa karena usia tua atau menyimpang dari perilaku koloni, akhirnya hidup sendiri. Tapi bisa saja tertarik makanan yang ada di pinggir," kata Wiwied.

Wiwied membenarkan, peristiwa hiu tutul terdampar merupakan baru pertama kali terjadi di Lamongan. Namun, kejadian itu sempat beberapa kali terjadi di daerah lain.

Jika yang terdampar seekor hewan laut, bisa jadi terjadi karena beberapa faktor. Namun, jika dalam jumlah banyak, perlu penelitian lebih lanjut. Seperti fenomena terdamparnya puluhan paus yang terjadi di Pantai Desa Patereman, Kecamatan Modung, Bangkalan, pada Februari 2021.

"Kalau berbarengan, itu fenomena yang perlu dilakukan penelitian lebih lanjut, contoh beberapa waktu lalu Paus yang ada di Madura. Itu satu koloni," tutur Wiwied.

Baca juga: Hiu Tutul Sepanjang 7 Meter Terdampar di Pantai Desa Paloh Lamongan, Sempat Jadi Tontonan Warga

Wiwied mengatakan, Paus dan kebanyakan mamalia laut termasuk hiu tutul, dilengkapi dengan sonar atau alat navigasi. Koloni akan bergerak mengikuti jalur sonar (navigasi track), butuh penelitian lebih lanjut untuk mencari tahu penyebab hal itu berubah.

"Itu macam-macam penyebabnya, bisa seismik (gelombang tsunami), misalnya ada patahan di dasar laut yang menyebabkan sonar mereka berubah karena tekanan yang tinggi," kata dia.

"Bisa juga berubah karena kondisi alam yang tidak nyaman bagi mereka, atau bisa pula karena di jalur lama sumber makanan mulai berkurang sehingga mencari tempat baru," tambah Wiwied.

Namun, tak menutup kemungkinan kawanan mamalia laut itu berubah jalur karena kadar oksigen di atas perairan itu kurang bagus.

Sehingga, kawanan itu memutuskan mencari tempat baru yang dianggap memiliki kandungan oksigen lebih baik.

"Kalau mamalia laut kan ada fenomena mengambil oksigen ke atas. Ada indikasi kalau sampai keluar jalur, itu kan berarti sepanjang navigasi track udara itu bisa jadi kurang baik," kata Wiwied.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Pembobol Mesin ATM di Pontianak Ditangkap, Polisi: Modus Cabut Listrik

2 Pembobol Mesin ATM di Pontianak Ditangkap, Polisi: Modus Cabut Listrik

Regional
Mulai November, 10 Sekolah di Kota Ambon Terapkan Kurikulum Musik

Mulai November, 10 Sekolah di Kota Ambon Terapkan Kurikulum Musik

Regional
Kabur 7 Tahun, Buronan Kasus Korupsi Rp 1,3 M Proyek Tol Semarang-Solo Ditangkap, Ini Kronologinya

Kabur 7 Tahun, Buronan Kasus Korupsi Rp 1,3 M Proyek Tol Semarang-Solo Ditangkap, Ini Kronologinya

Regional
Ada Badik untuk Buat Seolah Buronan yang Ditembak 5 Kali Melawan, Ini Kata Polda Sulsel

Ada Badik untuk Buat Seolah Buronan yang Ditembak 5 Kali Melawan, Ini Kata Polda Sulsel

Regional
Dengar Jeritan Minta Tolong, Seorang Anak Temukan Ayahnya Tewas Usai Ditikam OTK

Dengar Jeritan Minta Tolong, Seorang Anak Temukan Ayahnya Tewas Usai Ditikam OTK

Regional
Pemilik Anjing Canon Minta Maaf karena Buat Kegaduhan, Tak Permasalahkan Peliharaannya Mati

Pemilik Anjing Canon Minta Maaf karena Buat Kegaduhan, Tak Permasalahkan Peliharaannya Mati

Regional
Pohon Tumbang Menimpa Kabel Listrik dan Mobil di Pekanbaru

Pohon Tumbang Menimpa Kabel Listrik dan Mobil di Pekanbaru

Regional
YouTuber, Sinta-Jojo, dan Pentingnya Mengetahui Konten YouTube yang Ingin Dibuat

YouTuber, Sinta-Jojo, dan Pentingnya Mengetahui Konten YouTube yang Ingin Dibuat

Regional
Sudah Diperingatkan Masih Ngeyel, Sejumlah PSK Diamankan Satpol PP

Sudah Diperingatkan Masih Ngeyel, Sejumlah PSK Diamankan Satpol PP

Regional
Bantah Oknum Pegawai PMI Surabaya Jual Beli Plasma Konvalesen, Kuasa Hukum: Itu Bentuk Ucapan Terima Kasih Pasien

Bantah Oknum Pegawai PMI Surabaya Jual Beli Plasma Konvalesen, Kuasa Hukum: Itu Bentuk Ucapan Terima Kasih Pasien

Regional
5 Bangunan Terbakar di Pasar Lhoksukon, 2 Orang Diperiksa Polisi

5 Bangunan Terbakar di Pasar Lhoksukon, 2 Orang Diperiksa Polisi

Regional
Siswi SMP di Kalbar Melahirkan Sendiri di Toilet Sekolah

Siswi SMP di Kalbar Melahirkan Sendiri di Toilet Sekolah

Regional
Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron Jelaskan Alasan Raker Digelar di Hotel Mewah Yogyakarta

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron Jelaskan Alasan Raker Digelar di Hotel Mewah Yogyakarta

Regional
Tarif Tes PCR Turun Jadi Rp 250.000, Pemkot Blitar Segera Kirim Edaran ke Instansi Terkait

Tarif Tes PCR Turun Jadi Rp 250.000, Pemkot Blitar Segera Kirim Edaran ke Instansi Terkait

Regional
Menanti Kesawan yang Menawan di Kota Medan

Menanti Kesawan yang Menawan di Kota Medan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.