Kompas.com - 10/09/2021, 23:14 WIB
Presiden Jokowi sebelum memberikan sambutan pada kegiatan vaksinasi massal di area parkir PIPP, Kota Blitar, Selasa (7/9/2021) KOMPAS.COM/ASIP HASANIPresiden Jokowi sebelum memberikan sambutan pada kegiatan vaksinasi massal di area parkir PIPP, Kota Blitar, Selasa (7/9/2021)

 

BLITAR, KOMPAS.com - Sekretaris Daerah Kota Blitar Priyo Suhartono menyatakan, penurunan status PPKM Kota Blitar dari level 4 ke 3 bukan terkait kunjungan Presiden Joko Widodo.

Presiden Jokowi berkunjung ke Kota Blitar pada Selasa (7/9/2021), di mana sehari sebelumnya atau Senin (6/9/2021), status PPKM Kota Blitar turun menjadi level 3.

Status PPKM Kota Blitar turun menjadi level 3 setelah sejak awal Juli Kota Blitar menjalankan PPKM level 4 tanpa jeda.

Priyo menegaskan, penilaian dan keputusan penentuan level PPKM sepenuhnya ada di tangan Satgas Covid-19 pusat.

Baca juga: Kunjungi Blitar, Presiden Jokowi Tinjau Vaksinasi Covid-19 dan Ziarah ke Makam Bung Karno

"Beberapa hari sebelumnya (sebelum Senin) memang ada indikator yang belum memenuhi kriteria turun level, tapi mendekati Senin dapat kami upayakan indikator membaik," ujar Priyo, kepada wartawan, Jumat (10/9/2021) sore.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Priyo mengatakan, berdasarkan sejumlah indikator yang digunakan dalam penentuan level PPKM, Kota Blitar sudah memenuhi kriteria untuk turun ke level 3.

Meskipun diakuinya, skor yang diperoleh Kota Blitar tidak terlalu baik dan mendekati skor yang diterima daerah yang menjalankan PPKM level 4.

Karena itu, lanjut dia, Satgas Covid-19 Kota Blitar harus bekerja keras untuk terus memperbaiki beberapa indikator penanganan Covid-19 yang skor atau nilainya mendekat skor penilaian level 4.

"Karena posisi skor kami mendekati level 4. Kalau sampai situasi penyebaran Covid-19 di Kota Blitar sedikit saja memburuk, maka kami rawan balik lagi ke level 4," ujar dia.

Rasio pasien Covid-19

Menurut Priyo, salah satu indikator penilaian dalam penentuan status level PPKM suatu daerah adalah angka rasio antara jumlah pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit dengan jumlah penduduk.

Kota Blitar, kata Priyo, menghadapi masalah yang berat untuk menurunkan angka rasio perawatan pasien Covid-19 karena di satu sisi rumah sakit rujukan Covid-19 di Kota Blitar tidak hanya merawat pasien asal Kota Blitar, tapi juga dari daerah lain terutama dari Kabupaten Blitar.

"Di sisi lain, pembandingnya kan kecil kami ini. Jumlah penduduk Kota Blitar kan kecil, hanya 150.000, otomatis angka rasio perawatan pasien cenderung tinggi," ujar dia.

Angka rasio perawatan pasien Covid-19 yang cenderung tinggi, ujar Priyo, sebenarnya tidak hanya dihadapi Kota Blitar tapi juga daerah-daerah lain yang rumah sakitnya menjadi tumpuan wilayah di sekitarnya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kontak Tembak dengan KKB, TNI Amankan Senjata Api Rampasan, Milik Prajurit TNI yang Dibunuh

Kontak Tembak dengan KKB, TNI Amankan Senjata Api Rampasan, Milik Prajurit TNI yang Dibunuh

Regional
Diduga Tersambar Petir, Pabrik Pengolahan Karet di Cilacap Terbakar, Karyawan Panik Berhamburan

Diduga Tersambar Petir, Pabrik Pengolahan Karet di Cilacap Terbakar, Karyawan Panik Berhamburan

Regional
Ibu Kandung yang Buang Bayinya di Kardus Bekas di Sukoharjo Jalani 23 Adegan Rekonstruksi

Ibu Kandung yang Buang Bayinya di Kardus Bekas di Sukoharjo Jalani 23 Adegan Rekonstruksi

Regional
Kabur Usai Cabuli Anaknya yang Berusia 10 Tahun, Pria Ini Ditangkap Anggota TNI Perbatasan

Kabur Usai Cabuli Anaknya yang Berusia 10 Tahun, Pria Ini Ditangkap Anggota TNI Perbatasan

Regional
Sulawesi Selatan Masih Akan Hadapi Cuaca Buruk hingga Awal Tahun 2022

Sulawesi Selatan Masih Akan Hadapi Cuaca Buruk hingga Awal Tahun 2022

Regional
Bocah 7 Tahun Luka-luka Diduga Didorong Bibinya ke Jurang, Ayahnya Lapor Polisi

Bocah 7 Tahun Luka-luka Diduga Didorong Bibinya ke Jurang, Ayahnya Lapor Polisi

Regional
Kasus Korupsi Masjid Sriwijaya, Eks Sekda Sumsel Dituntut 10 Tahun Penjara

Kasus Korupsi Masjid Sriwijaya, Eks Sekda Sumsel Dituntut 10 Tahun Penjara

Regional
Gedung Sekolah di Lembata Disegel, Begini Tanggapan Pemda

Gedung Sekolah di Lembata Disegel, Begini Tanggapan Pemda

Regional
Satu dari Dua Orang Nelayan yang Hilang Ditemukan Tewas di Perairan PLTU Rembang

Satu dari Dua Orang Nelayan yang Hilang Ditemukan Tewas di Perairan PLTU Rembang

Regional
Alasan Wali Kota Tegal Pasang Portal di Kawasan Alun-alun Meski Diprotes Warga

Alasan Wali Kota Tegal Pasang Portal di Kawasan Alun-alun Meski Diprotes Warga

Regional
Kawasan Cianjur Akan Menerapkan Ganjil Genap Saat Nataru

Kawasan Cianjur Akan Menerapkan Ganjil Genap Saat Nataru

Regional
Ratusan Warga Merantai Pagar Rumah Dinas Bupati Pamekasan dan Kantor Dewan, Ini Penyebabnya

Ratusan Warga Merantai Pagar Rumah Dinas Bupati Pamekasan dan Kantor Dewan, Ini Penyebabnya

Regional
Seorang Warga Dibakar karena Rebutan Lahan, Camat Akan Diperiksa Polisi

Seorang Warga Dibakar karena Rebutan Lahan, Camat Akan Diperiksa Polisi

Regional
Bupati Garut dan Pejabat RSU ke Lombok Diduga Bukan Rapat Evaluasi Covid-19

Bupati Garut dan Pejabat RSU ke Lombok Diduga Bukan Rapat Evaluasi Covid-19

Regional
Eks Kadishub Cilegon Sebut Uang Suap Pengelolaan Parkir Senilai Rp 530 Juta Diterima Sejumlah Pejabat

Eks Kadishub Cilegon Sebut Uang Suap Pengelolaan Parkir Senilai Rp 530 Juta Diterima Sejumlah Pejabat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.