Mural di Yogyakarta Dihapus Sebelum Jokowi Datang, Wali Kota Mengaku Tak Pernah Instruksikan

Kompas.com - 10/09/2021, 16:07 WIB
Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti, saat ditemui di kompleks Kepatihan Kota Yogyakarta setelah rapat bersama Presiden Jokowi, Jumat (10/9/2021) KOMPAS.COM/WISANG SETO PANGARIBOWOWali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti, saat ditemui di kompleks Kepatihan Kota Yogyakarta setelah rapat bersama Presiden Jokowi, Jumat (10/9/2021)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti mengaku dirinya tidak pernah memberikan instruksi untuk menghapus mural di Simpang Empat Wirobrajan, Kota Yogyakarta sebelum kunjungan Jokowi ke Yogyakarta.

"Ndak ada. Jangan suudzon, kalau dihapus apa-apa pemerintah. Enggak ada, mungkin itu inisiatif warga," kata Haryadi, Jumat (10/9/2021).

"Kecuali yang dihapus itu resmi saya akan menanyakan siapa yang menghapus," tambah dia.

Baca juga: Jokowi Datang, Mural di Dinding Kota Yogyakarta Dihapus

Menurut dia, pembersihan wilayah dilakukan secara berkala di Kota Yogyakarta dan jangan ada hal-hal yang sifatnya provokatif di Kota Yogyakarta.

"Kita bersihkan lingkungan rutin bukan muralnya lho, jangan sampai ada hal-hal yang provokatif," kata dia.

Haryadi menambahkan, Kota Yogyakarta menjunjung tinggi harmoni antara warga dengan warga, antara warga dengan seniman, dan harmoni antara warga dengan pemerintah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Yang jelas itu mungkin warga tidak sependapat dan itu bukan karya seni. Kita kedepankan harmoni," kata dia.

Baca juga: Jelang Kedatangan Jokowi, Aparat Kelurahan Tergesa-gesa Hapus Mural Bernada Kritik pada Pemerintah

Diberitakan sebelumnya, jelang kedatangan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), Kemantren Wirobrajan bersama Pol PP Kota Yogyakarta menghapus vandalisme di tembok sisi timur simpang empat Wirobrajan, Kota Yogyakarta.

Mantri Pamong Praja Wirobrajan, Sarwanto mengatakan, setiap Jumat pihaknya berkeliling untuk melakukan penghapusan vandalisme-vandalisme yang ada di Wirobrajan terutama vandalisme yang memuat provokasi.

"Kami dari kemantren (Kecamatan) Wirobrajan ini melihat banyak tulisan vandalisme menjurus provokatif, Minggu lalu sebelah selatan sudah dihapus tetapi sekarang di pojok sini karena tulisannya besar-besar pagi ini kita bersihkan," katanya saat ditemui di lokasi, Jumat (10/9/2021).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baru Kerja 2 Minggu, ART di Sidoarjo Curi Perhiasan hingga Uang Majikan, Aksinya Terekam CCTV

Baru Kerja 2 Minggu, ART di Sidoarjo Curi Perhiasan hingga Uang Majikan, Aksinya Terekam CCTV

Regional
Pembelian Tiket Kereta Api Kini Wajib Pakai NIK, Ini Ketentuannya

Pembelian Tiket Kereta Api Kini Wajib Pakai NIK, Ini Ketentuannya

Regional
Melihat Konservasi Kantong Semar, Tanaman Langka Pemakan Serangga Endemik Gunung Slamet

Melihat Konservasi Kantong Semar, Tanaman Langka Pemakan Serangga Endemik Gunung Slamet

Regional
Polisi Gelar Razia Vaksin di Rawa Pening Semarang, Jaring 200 Nelayan dan Pemancing

Polisi Gelar Razia Vaksin di Rawa Pening Semarang, Jaring 200 Nelayan dan Pemancing

Regional
8 Wilayah di NTT Alami 60 Hari Tanpa Hujan, Mana Saja?

8 Wilayah di NTT Alami 60 Hari Tanpa Hujan, Mana Saja?

Regional
Cerita di Balik Anak Bernama ABCDEF GHIJK Zuzu, Ada Hobi dan Cita-cita Sang Ayah

Cerita di Balik Anak Bernama ABCDEF GHIJK Zuzu, Ada Hobi dan Cita-cita Sang Ayah

Regional
Penggerebekan Kantor 'Debt Collector' Pinjol di Kalsel, Puluhan Orang dan 1 WNA Diamankan

Penggerebekan Kantor "Debt Collector" Pinjol di Kalsel, Puluhan Orang dan 1 WNA Diamankan

Regional
Kantor Jasa Penagihan Pinjol di Kotabaru Kalsel Digerebek Polisi, 40 Orang Ditangkap

Kantor Jasa Penagihan Pinjol di Kotabaru Kalsel Digerebek Polisi, 40 Orang Ditangkap

Regional
OJK Terima 62 Aduan Soal Pinjol Ilegal di Kota Tegal, Kapolres: Tak Perlu Malu dan Takut, Laporkan...

OJK Terima 62 Aduan Soal Pinjol Ilegal di Kota Tegal, Kapolres: Tak Perlu Malu dan Takut, Laporkan...

Regional
Mengingat Kembali Lonjakan Covid-19 di Kudus

Mengingat Kembali Lonjakan Covid-19 di Kudus

Regional
Video Viral Pria Kendarai Motor Sambil Masturbasi di Banyuwangi, Polisi Buru Pelaku

Video Viral Pria Kendarai Motor Sambil Masturbasi di Banyuwangi, Polisi Buru Pelaku

Regional
Ditinggal Keluarga ke Luar Kota, Seorang Remaja Tega Perkosa Adik Kandungnya

Ditinggal Keluarga ke Luar Kota, Seorang Remaja Tega Perkosa Adik Kandungnya

Regional
184 Desa di Banyuwangi Rawan Banjir Jelang Musim Hujan, BPBD Imbau Waspada

184 Desa di Banyuwangi Rawan Banjir Jelang Musim Hujan, BPBD Imbau Waspada

Regional
Dinsos Kabupaten Semarang Bagikan Ribuan Paket Sembako ke Warga Terdampak Covid-19

Dinsos Kabupaten Semarang Bagikan Ribuan Paket Sembako ke Warga Terdampak Covid-19

Regional
Video Viral Bupati Jember Nyanyi di Pesta Pernikahan, Satgas Covid-19 Panggil Ketua Panitia dan Pengelola Gedung

Video Viral Bupati Jember Nyanyi di Pesta Pernikahan, Satgas Covid-19 Panggil Ketua Panitia dan Pengelola Gedung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.