Tarif Tol Balikpapan-Samarinda di 2 Seksi Tak Lagi Gratis, Pengguna Jalan Tol Mendadak Sepi

Kompas.com - 09/09/2021, 20:49 WIB
Pintu masuk Simpang Pasir, Palaran, Tol Samarinda – Balikpapan, Kaltim, Jumat (19/6/2020). KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONPintu masuk Simpang Pasir, Palaran, Tol Samarinda – Balikpapan, Kaltim, Jumat (19/6/2020).

SAMARINDA, KOMPAS.com – Pengguna Jalan Tol Balikpapan–Samarinda (Balsam) terpaksa merogoh kocek tambahan setelah dua pekan menikmati layanan gratis dua seksi usai diresmikan Jokowi, Selasa (24/8/2021). Diketahui, Tol Balsam terdiri dari lima seksi.

Seksi I dan V penghubung Manggar (Balikpapan) ke Samboja (Kutai Kartanegara) digratiskan sejak Rabu (25/8/2021) pukul 14.00 Wita hingga Rabu (8/9/2021) pukul 14.00 Wita.

Manager Area Jasa Marga Tollroad Operation (JMTO) Tol Balsam, Ronny Hendrawan bilang sejak kemarin pihaknya sudah memberlakukan tarif utuh lima seksi. 

“Tarif dari ujung Mahkota II (Samarinda) sampai Manggar (Balikpapan) sebesar Rp 125.500 untuk (kendaraan) golongan I,” ungkap Roni saat dihubungi Kompas.com, Kamis (9/9/2021). 

Baca juga: Terima Ganti Rugi Rp 4 M Proyek Jalan Tol Solo-Yogya, Agung Bangun Padepokan Seni

Tarif tersebut mengalami penambahan sekitar Rp 42.000 dari sebelumnya Rp 83.500 untuk tiga seksi dari simpang Mahkota II ke Samboja untuk kendaraan golongan I yakni sedan, jip, pikap, dan bus. Tiga seksi II, III dan IV telah beroperasi Desember 2019.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perubahan harga itu juga berlaku untuk jenis kendaraan golongan II sampai V yang memiliki lebih dari dua gandar.

Roni mengaku tidak hafal perubahan tarif untuk empat golongan kendaraan tersebut karena tak memegang daftar tarif.

Dampak perubahan tarif itu, membuat pengguna tol mendadak sepi.

Roni memperkirakan penurunan pengguna berkisar 20 sampai 30 persen dari biasanya 5.000 sampai 7.000 pengguna sehari.

“Waktu gratis ramai. Begitu diberlakukan tarif agak sepi. Memang semua begitu. Hampir semua pengoperasian tol begitu. Kalau free berduyun-duyun orang. Biasalah. Mereka bakal sadar nanti, waktu tempuh, BBM dan keamanannya efisiensi begitu lewat tol,” terang Roni.
Baca juga: Dapat Rp 2,4 Miliar dari Kompensasi Tol Yogya-Bawen, Warga Sleman Beli Rumah, Mobil, dan Tanah

Meski demikian, Roni memaklumi penurunan pengguna jasa tol sebagai sifat manusiawi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pendaki Gunung Andong Ditemukan Selamat di Dasar Jurang 30 Meter Usai Hilang 2 Hari

Pendaki Gunung Andong Ditemukan Selamat di Dasar Jurang 30 Meter Usai Hilang 2 Hari

Regional
Olah TKP Susur Sungai di Ciamis, Polisi: Arus Tenang, 11 Jenazah Berkumpul di Satu Tempat Berkedalaman 2 Meter

Olah TKP Susur Sungai di Ciamis, Polisi: Arus Tenang, 11 Jenazah Berkumpul di Satu Tempat Berkedalaman 2 Meter

Regional
Status PPKM Karawang Turun ke Level 2, Satgas: Vaksinasi Lansia Tercapai Baik

Status PPKM Karawang Turun ke Level 2, Satgas: Vaksinasi Lansia Tercapai Baik

Regional
Misteri Wanita Bertato Bunga Mawar Tewas di Kamar Hotel, Polisi Temukan 17 Luka Tusukan

Misteri Wanita Bertato Bunga Mawar Tewas di Kamar Hotel, Polisi Temukan 17 Luka Tusukan

Regional
19-20 Oktober Berlaku Ganjil Genap di Puncak Bogor dan Sentul, Antisipasi Libur Maulid Nabi

19-20 Oktober Berlaku Ganjil Genap di Puncak Bogor dan Sentul, Antisipasi Libur Maulid Nabi

Regional
Koruptor Dana Bantuan Gempa Jogja 2007 Tertangkap di Bandung, Buron Sejak 2013

Koruptor Dana Bantuan Gempa Jogja 2007 Tertangkap di Bandung, Buron Sejak 2013

Regional
Belum Capai Target 70 Persen, IDI Banyuwangi Sebut Tingkat Kehadiran Warga untuk Vaksin Menurun

Belum Capai Target 70 Persen, IDI Banyuwangi Sebut Tingkat Kehadiran Warga untuk Vaksin Menurun

Regional
Warga Polewali Mandar Nyaris Terkena Peluru Nyasar Saat Tidur di Kamar

Warga Polewali Mandar Nyaris Terkena Peluru Nyasar Saat Tidur di Kamar

Regional
KMP Wicitra Dharma Kandas Terseret Arus di Perairan Lombok Timur, 35 Penumpang Dievakuasi

KMP Wicitra Dharma Kandas Terseret Arus di Perairan Lombok Timur, 35 Penumpang Dievakuasi

Regional
Polisi Ungkap Modus Operasi Teror Pinjol yang Digerebek di Yogyakarta, Pemiliknya Masih Diburu

Polisi Ungkap Modus Operasi Teror Pinjol yang Digerebek di Yogyakarta, Pemiliknya Masih Diburu

Regional
Anggotanya Diduga Terlibat Aksi Perampokan Mobil Milik Mahasiswa, Ini Kata Kapolresta Bandar Lampung

Anggotanya Diduga Terlibat Aksi Perampokan Mobil Milik Mahasiswa, Ini Kata Kapolresta Bandar Lampung

Regional
Status PPKM Banyumas Turun ke Level 2, Bupati: Jangan Euforia, Tetap Patuhi Prokes

Status PPKM Banyumas Turun ke Level 2, Bupati: Jangan Euforia, Tetap Patuhi Prokes

Regional
'Mak, Kalau Jadi Juara di PON, Aku Mau Lari dari Salatiga ke Rumah'

"Mak, Kalau Jadi Juara di PON, Aku Mau Lari dari Salatiga ke Rumah"

Regional
Mobilitas Masyarakat di Jabar Meningkat, Ridwan Kamil Ingatkan Warga Disiplin Prokes

Mobilitas Masyarakat di Jabar Meningkat, Ridwan Kamil Ingatkan Warga Disiplin Prokes

Regional
Jasad Perempuan Dalam Karung di Blitar Ternyata Dibunuh Kekasih, Pelaku Sempat Ancam Lewat 'Chat' WhatsApp

Jasad Perempuan Dalam Karung di Blitar Ternyata Dibunuh Kekasih, Pelaku Sempat Ancam Lewat "Chat" WhatsApp

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.