Tangan Dingin Edi Santoso Menyulap Limbah Korek Api Jadi Miniatur Hewan hingga Robot

Kompas.com - 08/09/2021, 16:35 WIB
Miniatur robot rakitan Edi Santoso Kediri. Dokumen Edi Santoso Miniatur robot rakitan Edi Santoso Kediri.

KEDIRI, KOMPAS.com - Bagi kebanyakan orang, barang-barang yang sudah tidak bernilai karena habis masa pakainya merupakan rongsokan bahkan limbah.

Namun bagi Edi Santoso warga Dusun Bolawen, Desa Tiron, Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri, Jawa Timur ini, rongsokan seperti korek gas bekas itu adalah aset.

Dari rongsokan tersebut, pria usia 30 tahun ini bisa membuat kerajinan tangan bernilai ekonomis. Seperti, aneka kreasi robot, pesawat, hingga miniatur hewan.

Edi Santoso mampu merangkai mainan-mainan tersebut dari komponen-komponen yang ada pada korek api bekas. Kadang juga memanfaatkan gayung bekas.

"Ada beberapa komponen korek yang enggak cocok untuk part suatu robot, tapi bisa dipakai untuk part miniatur hewan. Jadi, satu bahan bisa untuk beberapa model," ujar Edi dalam percakapan telepon, Rabu (8/9/2021).

Hasil kreasinya itu pun cukup bagus dan detail. Penguatan estetikanya juga dilakukan dengan penambahan cat warna-warni.

Hasil kreasinya itu dijual dengan memanfaatkan media sosial maupun lokapasar dengan harga kisaran Rp 50.000 sampai Rp 200.000.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pola pemasarannya yang menggunakan internet tersebut mampu menembus sekat-sekat jarak dan pelanggannya cukup puas. Itu setidaknya terlihat dari adanya pembeli yang sampai dua kali memesan produknya.

Edi Santoso saat merakit robot mainan dari korek bekas.Dokumen Edi Santoso Edi Santoso saat merakit robot mainan dari korek bekas.

Edi Belajar Secara Otodidak

Edi mengaku sebenarnya belum lama berkecimpung dalam dunia kreasi itu, sekitar empat tahun lalu.

Keahlian itu pun menurutnya tidak ada yang melalui pendidikan formal. Semua dilakukannya secara otodidak berdasarkan percobaan.

Baca juga: Mahasiswa Unesa Sulap Limbah Spanduk Jadi Tas Unik, Ini Pesan di Balik Inovasi Mereka

"Kadang juga lihat model-model yang ada di YouTube, untuk inspirasi," lanjut pemuda lulusan sekolah menengah pertama itu.

Mulanya, Edi hanya membuat barang-barang sederhana. Ternyata, karya tersebut dibeli orang, meski dengan harga murah.

Dari situ, ia semakin semangat dan termotivasi terus memproduksi dan membenahi produknya.

Apalagi saat produk-produknya mulai dicari, ia semakin meyakini dan memantapkan diri terjun ke profesinya itu.

Kendala Pengembangan

Edi mengatakan, kendala terbesar adalah ketersediaan tabung korek gas. Apalagi dalam satu kreasi, miniatur kalajengking misalnya, bisa membutuhkannya sedikitnya 180 buah tabung korek gas.

Selama ini, bahan itu banyak disuplai para tetangga yang mendukung langkahnya itu. Namun jumlahnya tentu masih kurang dibandingkan kebutuhannya.

Korek gas bekas yang digunakan Edi Santoso untuk merakit aneka macan mainan.Dokumen Edi Santoso Korek gas bekas yang digunakan Edi Santoso untuk merakit aneka macan mainan.

Bahkan melalui bapaknya, Bejo, Edi sudah mencoba untuk menggali kemungkinan ketersediaan stok dari para pengepul rongsokan, tapi tetap saja kesulitan karena memang tidak ada pengepul khusus korek api.

"Di tempat rosok juga susah," lanjut Edi yang didukung penuh bapaknya itu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisatawan yang Terjebak Banjir di Kawasan Senggigi Berhasil Dievakuasi

Wisatawan yang Terjebak Banjir di Kawasan Senggigi Berhasil Dievakuasi

Regional
Komplotan Pemalsu Kartu Prakerja di Bandung Ternyata Curi Data dari Situs BPJS Ketenagakerjaan

Komplotan Pemalsu Kartu Prakerja di Bandung Ternyata Curi Data dari Situs BPJS Ketenagakerjaan

Regional
Kadis ESDM Sultra Jadi Tersangka Korupsi Izin Pertambangan

Kadis ESDM Sultra Jadi Tersangka Korupsi Izin Pertambangan

Regional
Jembatan Gladak Perak Putus akibat Erupsi Semeru, Khofifah Sebut Kemungkinan Bangun Jembatan Gantung Sementara

Jembatan Gladak Perak Putus akibat Erupsi Semeru, Khofifah Sebut Kemungkinan Bangun Jembatan Gantung Sementara

Regional
Wanita Ini Tertipu Rp 115 Juta oleh Kenalan dari Aplikasi Kencan Online

Wanita Ini Tertipu Rp 115 Juta oleh Kenalan dari Aplikasi Kencan Online

Regional
Pengirim 2 Peti Mati dan Salib di Dairi Akhirnya Terungkap

Pengirim 2 Peti Mati dan Salib di Dairi Akhirnya Terungkap

Regional
Nyalakan Lilin dan Tabur Bunga, Mahasiswa Blitar Tuntut Polri Terbuka Ungkap Kasus Bunuh Diri Mahasiswi UB

Nyalakan Lilin dan Tabur Bunga, Mahasiswa Blitar Tuntut Polri Terbuka Ungkap Kasus Bunuh Diri Mahasiswi UB

Regional
Gunung Semeru Masih Potensi Keluarkan Awan Panas Guguran dan Banjir Lahar, Warga Diimbau Waspada

Gunung Semeru Masih Potensi Keluarkan Awan Panas Guguran dan Banjir Lahar, Warga Diimbau Waspada

Regional
Jelang PPKM Level 3 Serentak, Lampu PJU di Kota Tegal Dipadamkan

Jelang PPKM Level 3 Serentak, Lampu PJU di Kota Tegal Dipadamkan

Regional
Rekomendasi Kementerian ESDM dan PVMBG, Pengungsian Ditempatkan Berdasarkan Peta KRB

Rekomendasi Kementerian ESDM dan PVMBG, Pengungsian Ditempatkan Berdasarkan Peta KRB

Regional
Lelang Moge untuk Korban Banjir Bandang dan Erupsi Semeru, YouTuber Doni Salmanan Kumpulkan Rp 2 Miliar

Lelang Moge untuk Korban Banjir Bandang dan Erupsi Semeru, YouTuber Doni Salmanan Kumpulkan Rp 2 Miliar

Regional
Dosen Unsri Jadi Tersangka Pelecehan Mahasiswi, Terancam 9 Tahun Penjara

Dosen Unsri Jadi Tersangka Pelecehan Mahasiswi, Terancam 9 Tahun Penjara

Regional
Misteri Truk Kosong Usai Gunung Semeru Meletus, Keberadaan Sopirnya Masih Jadi Teka-teki

Misteri Truk Kosong Usai Gunung Semeru Meletus, Keberadaan Sopirnya Masih Jadi Teka-teki

Regional
3 Kapal Pencuri Ikan Berbendera Malaysia Ditangkap di Selat Malaka dan Laut Sulawesi

3 Kapal Pencuri Ikan Berbendera Malaysia Ditangkap di Selat Malaka dan Laut Sulawesi

Regional
Ganjar Peringatkan Penambang di Lereng Gunung Merapi: Minggir Dulu, Bahaya

Ganjar Peringatkan Penambang di Lereng Gunung Merapi: Minggir Dulu, Bahaya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.