Kompas.com - 07/09/2021, 19:48 WIB
Tangkapan layar video unggahan akun Instagram @medanheadlines.news yang memperlihatkan pelaku pemalakan mengacungkan dua jari bertanda V. Pelaku memalak pedagang buah di Jalan Gatot Subroto pada Sabtu (4/9/2021) yang sedang sepi jualannya. Tangkapan layar video Instagram @medanheadlines.newsTangkapan layar video unggahan akun Instagram @medanheadlines.news yang memperlihatkan pelaku pemalakan mengacungkan dua jari bertanda V. Pelaku memalak pedagang buah di Jalan Gatot Subroto pada Sabtu (4/9/2021) yang sedang sepi jualannya.

MEDAN, KOMPAS.com - Dua orang pria di atas sepeda motornya diduga melakukan pemalakan terhadap pedagang buah di Jalan Gatot Subroto, Medan untuk membeli minuman.

Pelaku dalam video itu sempat menyatakan diri sebagai preman dan mempersilakan video rekaman untuk dibagikan.

Selang beberapa hari setelah viralnya video tersebut, personel Polsek Sunggal menangkap kedua pelaku. 

Viral di media sosial

Video kedua pelaku preman ini mulanya diunggah di akun Instagram @medanheadlines.news.

Lantas, video itu viral dengan tayang lebih dari 22 ribu kali dan adanya ratusan komentar.

Tertulis "Preman Pungli Resahkan Pedagang" sebagai judul video dalam unggahan akun Instagram tersebut.

Dalam video itu, terdengar suara seorang perempuan mengatakan kepada kedua pelaku yang duduk di atas sepeda motornya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Apa. Enggak ada uang minum. Jualan kami pun sepi. Uang minum kami, kami minum pun air putih. Kayak mana mau ngasih abang minum," ucap perempuan itu.

Mendengar penjelasan perempuan yang merekam video, pria yang duduk di depan sembari senyum mengacungkan dua jari dan mengaku sebagai preman.

"Piss, kamera, mantap. Kami preman, silakan di-share," ucap salah satu pria itu.

Masih dalam unggahan akun tersebut, pedagang yang mengalami pemalakan itu ingin kedua preman itu untuk ditangkap.

Akun tersebut juga menuliskan lokasi kejadian terjadi di Tomangelok lewat Seikambing, tepat di depan kantor Jasaraharja.

"Bang mau nanya, gimana biar preman arogan ini kenak tangkap. Kami jualan pun susah kali sekarang. Dia kemarin maki-maki kami, sekarang suka-sukanya minta uang minum" keluh kesah pedagang buah pinggir jalan yang tertulis dalam unggahan akun tersebut. 

Kedua pelaku ditangkap polisi

Kanit Reskrim Polsek Sunggal AKP Budiman Simanjuntak mengatakan, peristiwa pemalakan itu terjadi pada Sabtu (4/9/2021) sekitar pukul 15.40 WIB di Jl. Gatot Subroto terhadap seorang pedagang buah.

Kedua pelaku berinisial AF (43) warga Desa Sukamaju dan RMP alias warga Kelurahan Sei Sikambing B.

Setelah viralnya video tersebut, Plt. Kapolsek Sunggal AKP P. Panjaitan langsung memerintahkan Tim Khusus Anti Bandit Polsek Sunggal untuk menyelidiki.

Berdasarkan hasil penyelidikan, sehari kemudian, sekitar pukul 23.00 WIB, dia bersama timnya mengamankan pelaku AF di Jalan Pasar Besar, Desa Sei Semayang dan RMP di rumahnya. 

Dijelaskannya, saat ditunjukkan video yang viral tersebut, kedua pelaku tak bisa mengelak dan akhirnya mengakui perbuatannya.

Kedua pelaku yang menyesal atas perbuatannya dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatannya itu kini diberi pembinaan. 

"Korban tidak membuat pengaduan ke Polsek Sunggal. Kami imbau kepada warga masyarakat, untuk tidak segan ataupun ragu-ragu melaporkan segala bentuk tindak pidana yang dialaminya, khususnya yang tempat kejadian berada di wilayah hukum Polsek Sunggal, agar dapat kita proses dan tindaklanjuti", ujar AKP Budiman dalam keterangan tertulisnya, Selasa (7/9/2021).  

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Pacar Mahasiswi yang Meninggal di Pusara Ayahnya Ditahan, Dijerat Pasal Aborsi

Polisi Pacar Mahasiswi yang Meninggal di Pusara Ayahnya Ditahan, Dijerat Pasal Aborsi

Regional
Korban Terdampak Erupsi Gunung Semeru Dapat 22.184 Paket Bantuan dari Pemprov Jatim

Korban Terdampak Erupsi Gunung Semeru Dapat 22.184 Paket Bantuan dari Pemprov Jatim

Regional
Erupsi Gunung Semeru, 8 Penambang Pasir Diduga Terjebak di Kantor, Disebut Sempat Kirim Video Minta Tolong

Erupsi Gunung Semeru, 8 Penambang Pasir Diduga Terjebak di Kantor, Disebut Sempat Kirim Video Minta Tolong

Regional
Kesetrum, Penjaga Sekolah di Ambon Tewas Terjatuh dari Plafon Sekolah

Kesetrum, Penjaga Sekolah di Ambon Tewas Terjatuh dari Plafon Sekolah

Regional
Dibantu Alat Berat dan Anjing Pelacak, Pencarian Pengemudi Truk Terseret Banjir Lahar Merapi Belum Berhasil

Dibantu Alat Berat dan Anjing Pelacak, Pencarian Pengemudi Truk Terseret Banjir Lahar Merapi Belum Berhasil

Regional
Dua Mahasiswi Unsri Dipanggil Rektorat, Pelaku Pelecehan Seksual Tak Dihadirkan

Dua Mahasiswi Unsri Dipanggil Rektorat, Pelaku Pelecehan Seksual Tak Dihadirkan

Regional
Erupsi Gunung Semeru, 30 Rumah di Sekitar Jalur Aliran Lahar Ambruk

Erupsi Gunung Semeru, 30 Rumah di Sekitar Jalur Aliran Lahar Ambruk

Regional
Erupsi Semeru, Dinkes Jatim Perkirakan Ada Warga Tertimbun Sulit Dievakuasi, 45 Korban Luka Bakar

Erupsi Semeru, Dinkes Jatim Perkirakan Ada Warga Tertimbun Sulit Dievakuasi, 45 Korban Luka Bakar

Regional
Ahli Sebut Potensi Gunung Semeru yang Paling Berbahaya adalah Awan Panas Guguran

Ahli Sebut Potensi Gunung Semeru yang Paling Berbahaya adalah Awan Panas Guguran

Regional
37 Warga Alami Luka Bakar Dampak Awan Panas Gunung Semeru Dilarikan ke Puskesmas dan RS

37 Warga Alami Luka Bakar Dampak Awan Panas Gunung Semeru Dilarikan ke Puskesmas dan RS

Regional
Gunung Semeru Erupsi: Dari Data, Hikayat, sampai Peta Bencana

Gunung Semeru Erupsi: Dari Data, Hikayat, sampai Peta Bencana

Regional
35 Warga Luka Bakar Akibat Awan Panas Guguran Semeru, 11 Orang Dirujuk ke RS

35 Warga Luka Bakar Akibat Awan Panas Guguran Semeru, 11 Orang Dirujuk ke RS

Regional
Erupsi Semeru Putus Jembatan Penghubung Malang-Lumajang, Ini Pengalihan Arus Lalu Lintas

Erupsi Semeru Putus Jembatan Penghubung Malang-Lumajang, Ini Pengalihan Arus Lalu Lintas

Regional
Abu Vulkanik Gunung Semeru Mengarah ke Barat Daya, Diperkirakan Sampai Besok

Abu Vulkanik Gunung Semeru Mengarah ke Barat Daya, Diperkirakan Sampai Besok

Regional
Polda Jatim Terjunkan 200 Personel Bantu Tangani Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Polda Jatim Terjunkan 200 Personel Bantu Tangani Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.