Kompas.com - 07/09/2021, 15:05 WIB
Produk kue kering merek Guna Guna Snack KOMPAS.COM/ACHMAD FAIZALProduk kue kering merek Guna Guna Snack

SURABAYA, KOMPAS.com - Siang itu Achmad Bagus Nur Sandy sedang menunggu pembeli di rumahnya di Jalan Jajar Tunggal Utara Surabaya, Jawa Timur.

Pembeli tersebut sudah memesan melalui marketplace atau lapak jual beli online tempat dia mempromosikan produknya.

Baca juga: Tak Mau Ada Kesenjangan Sosial di Sekolah, Eri Cahyadi Ingin UMKM Surabaya Buat Seragam Siswa

Kata bapak satu anak ini, meski di depan rumahnya diberi tanda logo produk yang dijual, kadang pihak pengambil dan pengirim barang kerap salah alamat.

"Padahal sudah saya kasih lambang produk di depan rumah, tapi pengirim sering salah alamat ke rumah tetangga, jadi saya enggak enak ke tetangga," katanya kepada Kompas.com belum lama ini.

Bagus memang tidak memiliki kios khusus untuk memajang produk makanan ringannya.

Selain menggunakan ruang tamu rumahnya dan lapak jual beli online, Bagus menitipkan produknya untuk dipajang ke sejumlah tempat seperti hotel dan rumah makan di Surabaya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, sejak pandemi Covid-19, Bagus menarik semua produk dari hotel dan restoran.

"Tahu sendiri kan Mas, saat pandemi semua hotel dan restoran sepi, daripada nanti produknya kedaluwarsa akhirnya saya tarik semua," ujar dia.

Bagus adalah pemilik produk makanan ringan jenis roti kering dan basah dengan merek "Guna Guna Snack".

Untuk jenis snack kering ada empat varian yang diproduksi, dari Semprit Keju Ovomalt, Schuimpjes, Almond Crispy, hingga Soes Kering Renyah.

Baca juga: 3.190 UMKM Ikut Festival Kuliner #PejuangLokal, Blibli Pecahkan Rekor MURI

Sementara jenis snack basah, ada Macaroni Schotel, Spiku Ovomalt/Nutella, Ontbijtkoek w/Lotus Biscoff, Proll Tape, hingga Panada, Lumpia Macaroni hingga Misoa Goreng.

"Kalau produk snack kering stok ada banyak karena masa kedaluwarasa enam bulan, kalau snack basah harus pesan sehari sebelumnya," ujar Bagus.

Merintis usaha

Bagus mengembangkan usaha Guna Guna Snack sejak 2011.

Produk ini berawal dari resep keluarga sang istri, Francisca Fenny.

Ide usaha ini adalah menyediakan produk makanan ringan oleh-oleh khas Surabaya dengan cita rasa prima dilengkapi unsur resep ala negeri kincir angin Belanda.

"Kami juga  memasukkan unsur kekinian dalam produk kami dari sisi kemasan sehingga lebih menarik dan enak dibawa," jelasnya.

Mengangkat tagline "Mantra Snack", Bagus berharap para pembeli akan terkena guna-guna setelah menikmati produknya. Sehingga terus membayangkan rasa lalu kembali membeli produk tersebut

Modal sendiri

Bagus memulai usahanya dengan modal sendiri.

Pemilik usaha snack Guna Guna Snack menunjukkan produknya serta prestasi sebagai salah satu The big start Indonesia blibli.com 2018.KOMPAS.COM/ACHMAD FAIZAL Pemilik usaha snack Guna Guna Snack menunjukkan produknya serta prestasi sebagai salah satu The big start Indonesia blibli.com 2018.
"Saya ingat saat itu, modal patungan dari tunjangan hari raya saya dan istri total sebesar Rp 5 juta," ucapnya.

Untuk permodalan, dia memilih modal sendiri daripada mendapatkan kucuran dari bank.

"Lebih baik saya pinjam keluarga tanpa bunga, tapi bayarnya tepat waktu, daripada pinjam di bank dengan membayar bunga," ujarnya.

10 tahun menjalankan dan mengembangkan usahanya, Bagus mengaku mendapatkan layanan pembinaan dari sejumlah pihak seperti Dinas Perindustrian Dan Perdagangan Kota Surabaya hingga BUMN.

Dari pembinaan tersebut, Bagus mendapatkan banyak mendapatkan bantuan kemudahan pengurusan izin usaha seperti Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Tanda Daftar Perusahaan (TDP), hingga Nomor Induk Berusaha (NIB).

Ujian di tengah Pandemi

Pandemi Covid-19 melumpuhkan sendi-sendi perekonomian bangsa, tidak terkecuali usaha yang dijalankan Bagus.

Proses pembuatan produk makanan ringan merk Guna Guna.KOMPAS.COM/ACHMAD FAIZAL Proses pembuatan produk makanan ringan merk Guna Guna.

Setahun terakhir saat pandemi Covid-19 melanda, Bagus mengaku omzetnya turun drastis.

"Pandemi kemarin benar-benar ujian bagi kami. Omzet yang biasa Rp 20-Rp 30 juta per bulan turun menjadi Rp 3 juta per bulan, Rp 3 juta itu penghasilan kotor," kata Bagus.

Semua produk yang dipajang di sejumlah restoran dan hotel di Surabaya juga ditarik karena sepi pengunjung.

"Kami sempat drop dan berangan-angan untuk kembali bekerja untuk menopang penghasilan keluarga," jelasnya.

Bagus mengaku juga sempat memutus ikatan kerja dua pegawainya yang selama ini membantu produksi.

"Sebenarnya saya kasihan, tapi bagaimana lagi, kondisinya seperti ini. Akhirnya semua proses produksi kami jalankan sendiri," ucap Bagus.

Untuk menjual stok produk yang ada, dia gencar memanfaatkan promosi online melalui media sosial hingga ke lapak-lapak jual beli online.

Beberapa waktu terakhir, semangat Bagus dan istrinya kembali bangkit setelah dia mendapatkan laporan surat elektronik bahwa ada 2.400 pencarian di Google yang mencari alamatnya.

Dapur produksi produk makanan ringan merk Guna Guna Snack di Surabaya.KOMPAS.COM/ACHMAD FAIZAL Dapur produksi produk makanan ringan merk Guna Guna Snack di Surabaya.

Ditambah pada bulan-bulan sebelumnya, banyak kunjungan dari kelompok keluarga hingga rombongan tim basket yang langsung datang ke rumahnya untuk memborong produk makanan ringan.

Dari situ dia yakin bahwa promosi melalui lapak jual beli online dan media sosial sangat efektif.

"Kami jadi terus mendalami ilmu digital marketing karena sangat membantu sekali," ucap dia.

Bagus belum memiliki keinginan membuka kios khusus.

Menurut dia, dengan memanfaatkan lapak jual beli online dan media sosial, sangat cukup untuk memasarkan produk buatannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibu Muda Diancam dan Diperkosa Teman Suami Berkali-kali di Samping Anak yang Sedang Tidur

Ibu Muda Diancam dan Diperkosa Teman Suami Berkali-kali di Samping Anak yang Sedang Tidur

Regional
Mi Kristal Rumput Laut Kreasi Warga Karawang Makin Diminati, Cocok untuk Diet Rendah Karbohidrat

Mi Kristal Rumput Laut Kreasi Warga Karawang Makin Diminati, Cocok untuk Diet Rendah Karbohidrat

Regional
Penumpang Pesawat dan Kapal ke Kalbar Cukup Tes Antigen, Bakal Ada Tes PCR Acak

Penumpang Pesawat dan Kapal ke Kalbar Cukup Tes Antigen, Bakal Ada Tes PCR Acak

Regional
Akhir Pelarian Wanita Pemeran Video Porno di Bandara YIA, Ditangkap di Bandung, Kini Jadi Tersangka

Akhir Pelarian Wanita Pemeran Video Porno di Bandara YIA, Ditangkap di Bandung, Kini Jadi Tersangka

Regional
Cerita Anak Kakek Muslim yang Hibahkan Tanah ke Gereja: Bapak Tak Bedakan Keyakinan untuk Berbagi

Cerita Anak Kakek Muslim yang Hibahkan Tanah ke Gereja: Bapak Tak Bedakan Keyakinan untuk Berbagi

Regional
Kisah Sukses Koperasi di Karawang, Olah Rumput Laut Jadi Produk Kering, Agar-agar Sampai Mie, Per Tahun Raup Untung Rp 6 Miliar

Kisah Sukses Koperasi di Karawang, Olah Rumput Laut Jadi Produk Kering, Agar-agar Sampai Mie, Per Tahun Raup Untung Rp 6 Miliar

Regional
KKB Pimpinan Lamek Taplo Diduga Bakar SMA 1 Oksibil, Kapolres: Sengaja Memancing Aparat agar Bisa Ditembaki

KKB Pimpinan Lamek Taplo Diduga Bakar SMA 1 Oksibil, Kapolres: Sengaja Memancing Aparat agar Bisa Ditembaki

Regional
Cerita Ibu Hamil di Padang, Harus Menunggu 6 Bulan agar Bisa Divaksin Covid-19

Cerita Ibu Hamil di Padang, Harus Menunggu 6 Bulan agar Bisa Divaksin Covid-19

Regional
Lasimin Lega Terima Kabar Keluarganya Selamat dari Letusan Semeru: Mereka di Pengungsian Berbeda

Lasimin Lega Terima Kabar Keluarganya Selamat dari Letusan Semeru: Mereka di Pengungsian Berbeda

Regional
[POPULER NUSANTARA] Polisi Pacar Mahasiswi yang Bunuh Diri di Makam Ayahnya Terancam Dipecat | Angkot Terobos Palang Kereta

[POPULER NUSANTARA] Polisi Pacar Mahasiswi yang Bunuh Diri di Makam Ayahnya Terancam Dipecat | Angkot Terobos Palang Kereta

Regional
Diberhentikan Secara Tidak Hormat, Bripda Randy Kini Ditahan di Polda Jatim

Diberhentikan Secara Tidak Hormat, Bripda Randy Kini Ditahan di Polda Jatim

Regional
Cerita Para Pemburu Harta Karun Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit, Nyawa Jadi Taruhannya

Cerita Para Pemburu Harta Karun Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit, Nyawa Jadi Taruhannya

Regional
Duka Erupsi Gunung Semeru, 14 Orang Meninggal, 2 Korban Jiwa Ditemukan Saling Berpelukan

Duka Erupsi Gunung Semeru, 14 Orang Meninggal, 2 Korban Jiwa Ditemukan Saling Berpelukan

Regional
Pelaku Diduga Mantan Pacar Korban Saat SMA, Ini Perjalanan Kasus Pembunuhan Ibu dan Bayi di Kupang

Pelaku Diduga Mantan Pacar Korban Saat SMA, Ini Perjalanan Kasus Pembunuhan Ibu dan Bayi di Kupang

Regional
Nasib Bripda RB Usai Pacarnya Tewas di Pusara Ayah, Dijerat Pasal Aborsi hingga Dipecat dari Polri

Nasib Bripda RB Usai Pacarnya Tewas di Pusara Ayah, Dijerat Pasal Aborsi hingga Dipecat dari Polri

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.