Kompas.com - 06/09/2021, 17:36 WIB
Sebanyak dua orang terkapar setelah menjadi korban begal di depan Kantor Wali Kota Semarang, Minggu (5/9/2021) dini hari. DOK POLRESTABES SEMARANGSebanyak dua orang terkapar setelah menjadi korban begal di depan Kantor Wali Kota Semarang, Minggu (5/9/2021) dini hari.

SEMARANG, KOMPAS.com - Sebanyak tiga pemuda nekat melakukan aksi begal di depan kantor Wali Kota Semarang pada Minggu (5/9/2021).

Akibat aksi tersebut, satu korban warga Manyaran, SB (20) tewas karena diduga alami pendarahan saat terjatuh dari motor.

Sementara, satu korban warga Mayangsari Selatan, SR (19) mengalami luka-luka dan masih dirawat di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Kariadi.

Baca juga: 4 Fakta Wanita Pengusaha Asal Jakarta Sewa Komplotan Begal Culik Sopir Taksi Online di Makassar

Usai mendapati laporan, polisi langsung menangkap pelaku yakni AP (27) dan MHM (22). Sementara satu pelaku AS (22) masih dalam pengejaran polisi.

Kapolrestabes Semarang, Kombes Irwan Anwar mengatakan peristiwa terjadi di Jalan Pemuda Kota Semarang tepatnya di depan Balai Kota Semarang sekitar pukul 03.41 WIB kemarin.

Saat itu, kedua korban sedang berboncengan setelah pulang dari angkringan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Korban merasa diikuti dua kendaraan yang diawaki 3 orang. Persis di Jalan Pemuda tersangka yang masih pengejaran (buron) menendang kendaraan korban. Dan mengakibatkan korban jatuh dan meninggal," kata Irwan kepada wartawan di Mapolrestabes Semarang, Senin (6/8/2021).

Baca juga: 7 Begal Culik Sopir Taksi Online di Makassar, Ternyata Disewa Rp 70 Juta oleh Wanita Pengusaha Asal Jakarta, Ini Faktanya

Setelah kendaraan ditendang oleh salah satu pelaku yakni AS, kedua korban terjatuh di jalan. Lantas, pelaku AP langsung mengambil ponsel dan dompet.

Kemudian, ketiga pelaku langsung kabur meninggalkan kedua korban yang salah satunya telah meninggal dunia.

"Kondisi korban atas nama SB meninggal di tempat kejadian. Korban kedua, SR masih penanganan medis, belum sadar," ujarnya.

Selanjutnya, polisi langsung menelusuri dan menangkap AP dan MHM pada Minggu (5/9/2021) malam.

"Kurang lebih kejadian jam 03.41 subuh. Jam 20.00 malam satu tersangka ditangkap. Kemudian jam 03.00 subuh tadi," ucapnya.

Diketahui, AP dalam kondisi mabuk saat melakukan aksi begal di Jalan Pemuda.

Baca juga: Viral, Rekaman Kamera CCTV Aksi Begal Sekelompok Pria di Padang, Seorang Wanita Dikejar Pakai Parang

Sebelumnya, ia juga sudah pernah diproses hukum terkait perampasan handphone.

Atas perbuatannya, para pelaku dapat dijerat dengan pasal 365 KUHPidana ayat 4 tentang pencurian dengan kekerasan  dengan ancaman hukuman paling lama 20 tahun penjara.

Selain penangkapan dua pelaku aksi begal di Jalan Pemuda, Polrestabes Semarang juga menangkap dua pelaku begal yang beraksi di Jalan Raya Kaligawe, Genuk.

Kedua pelaku yakni RNK (27) dan MF (26) nekat mengambil tas seorang wanita dengan cara paksa disertai pemukulan terhadap korban dengan sebilah bambu.

Ada juga penangkapan pelaku begal oleh Polda Jawa Tengah yang sudah beraksi berkali-kali di Kota Semarang.

Direktur Reserse Kriminal Umum Podla Jawa Tengah, Kombes Djuhandani Rahardjo Puro mengatakan pelaku Y ditangkap karena melakukan aksi begal di enam lokasi di Kota Semarang.

Baca juga: Buron Satu Tahun Usai Begal Motor Pelajar, AR Dihadiahi Timah Panas

Dalam aksinya, pelaku nekat menggunakan senjata tajam yang mengakibatkan korban terluka sehingga dilarikan ke rumah sakit.

Dari kejadian tersebut, satu pelaku D masih dalam pengejaran polisi.

"Jadi modus mendatangi meminta barang dan tidak segan melakukan penusukan. Luka korban di perut. Dia (pelaku) residivis, sudah 4 kali. Yang diakui 6 TKP, Semarang semua," ujarnya.

Dalam pengungkapan kasus begal di Kota Semarang itu tak lepas dari keberadaan CCTV yang tersebar di beberapa titik.

Baca juga: Polisi Janjikan Hadiah ke Warga yang Beri Info 6 Begal Ambulans di Bengkulu

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi (Hendi) akan berupaya menambah pemasangan CCTV di wilayahnya untuk tahun depan sebanyak 10.500 buah.

"Tahun ini anggarkan untuk monitor. Tahun depan akan ada tambahan lagi CCTV," kata Hendi yang turut hadir di Mapolrestabes Semarang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jembatan Gladak Perak Bakal Dibangun Lagi, Khofifah: Keberadaannya Vital untuk Masyarakat

Jembatan Gladak Perak Bakal Dibangun Lagi, Khofifah: Keberadaannya Vital untuk Masyarakat

Regional
Dugaan Korupsi Pemotongan Upah THL PDAM Madiun, Dirut Teknik PDAM Magetan Ditahan

Dugaan Korupsi Pemotongan Upah THL PDAM Madiun, Dirut Teknik PDAM Magetan Ditahan

Regional
PT INKA dan Bukit Asam Sepakat Kembangkan Kendaraan Tambang Berbasis Listrik, Target Lulus Sertifikasi Akhir 2022

PT INKA dan Bukit Asam Sepakat Kembangkan Kendaraan Tambang Berbasis Listrik, Target Lulus Sertifikasi Akhir 2022

Regional
Gunung Merapi Keluarkan 11 Kali Lava Pijar dalam 6 Jam

Gunung Merapi Keluarkan 11 Kali Lava Pijar dalam 6 Jam

Regional
Cari Korban Erupsi Gunung Semeru, Tim SAR Gali Kedalaman 1 Meter dari Awan Panas Guguran

Cari Korban Erupsi Gunung Semeru, Tim SAR Gali Kedalaman 1 Meter dari Awan Panas Guguran

Regional
Siswa SMA Jadi Korban Salah Tangkap Oknum Polisi dan Dianiaya, Kapolres Palu: Saya Minta Maaf

Siswa SMA Jadi Korban Salah Tangkap Oknum Polisi dan Dianiaya, Kapolres Palu: Saya Minta Maaf

Regional
Temukan Makanan Berformalin Saat Sidak Pasar, Nakes di Sulsel Malah Didenda Rp 2 Miliar

Temukan Makanan Berformalin Saat Sidak Pasar, Nakes di Sulsel Malah Didenda Rp 2 Miliar

Regional
BMKG Ingatkan Gelombang Tinggi Ekstrem Masih Berpotensi Terjadi di Sulawesi

BMKG Ingatkan Gelombang Tinggi Ekstrem Masih Berpotensi Terjadi di Sulawesi

Regional
Kronologi Video Viral Siswa SMA Jadi Korban Salah Tangkap Oknum Polisi dan Dianiaya

Kronologi Video Viral Siswa SMA Jadi Korban Salah Tangkap Oknum Polisi dan Dianiaya

Regional
4 Tips OJK jika Warga Terpaksa Pinjam Duit ke Pinjol

4 Tips OJK jika Warga Terpaksa Pinjam Duit ke Pinjol

Regional
Trauma Letusan Gunung Semeru, Darmuji Pilih Mengungsi ke Jember: Kami Bingung dan Ketakutan

Trauma Letusan Gunung Semeru, Darmuji Pilih Mengungsi ke Jember: Kami Bingung dan Ketakutan

Regional
Tiga Kepsek SMA dan SMK Berprestasi di Tasikmalaya Kaget Diberhentikan Tanpa Alasan Jelas, Kini Bingung Bertugas di Mana

Tiga Kepsek SMA dan SMK Berprestasi di Tasikmalaya Kaget Diberhentikan Tanpa Alasan Jelas, Kini Bingung Bertugas di Mana

Regional
Kominfo Bilang Tak Usah Bayar Utang Pinjol Ilegal, Ini Kata OJK

Kominfo Bilang Tak Usah Bayar Utang Pinjol Ilegal, Ini Kata OJK

Regional
Memilukan, Pengakuan Bocah R: Diusir Mamak Aku, Kalau Tidak Pergi, Mau Dipotong Aku...

Memilukan, Pengakuan Bocah R: Diusir Mamak Aku, Kalau Tidak Pergi, Mau Dipotong Aku...

Regional
Dicabuli Ayah Kandung, Siswi SMP di Kupang Alami Trauma Berat

Dicabuli Ayah Kandung, Siswi SMP di Kupang Alami Trauma Berat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.