Kompas.com - 31/08/2021, 15:24 WIB
Sejumlah muda-mudi yang tergabung dalam komunitas Harvestmind menggarap sawah organik terintegrasi energi ramah lingkungan di Desa Karangpetir, Kecamatan Kalimanah, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah. KOMPAS.COM/HarvestmindSejumlah muda-mudi yang tergabung dalam komunitas Harvestmind menggarap sawah organik terintegrasi energi ramah lingkungan di Desa Karangpetir, Kecamatan Kalimanah, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah.

Ekosistem organik

Musim tanam pertama bagi muda-mudi Harvestmind benar-benar menguras tenaga dan pikiran.

Pola kerja petani yang keras mereka lakoni dengan tekun dan penuh dedikasi.

Mulai dari pembuat pematang, membajak, hingga mengolah pupuk dan pestisida organik adalah perkara yang tidak sederhana.

“Kami menggunakan limbah urine kelinci untuk memperkaya nitrogen dalam tanah. Sementara untuk kebutuhan fosfat dan kalium kami menggunakan fermentasi batang pisang dan sabut kelapa,” jelasnya.

Nikita sadar, satu-satunya cara untuk mencegah ledakan populasi hama adalah mempertahankan ekosistem tetap seimbang.

Baca juga: Mahasiswa UNS Olah Sekam Padi dan Cangkang Telur Jadi Bahan Pengganti Semen

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan menggunakan bahan-bahan nonkimia, ekosistem alami di areal sawah tetap terjaga.

Serangan hama serangga seperti wereng dapat diatasi oleh predator lain yang tetap hidup tanpa tersentuh pestisida sintetis.

“Untuk pestisida alami kami menggunakan mengkudu, daun papaya dan daun sirih yang difermentasi selama empat bulan,” jelasnya.

Dengan perawatan organik tersebut, Nikita menjamin produk beras yang dia produksi sehat dan terbebas dari residu kimia.

Seperti kata pepatah, keberuntungan selalu setia kepada mereka yang berusaha. Tiga bulan berjalan, tibalah saat yang ditunggu-tunggu, panen raya.

Musim tanam pertama Harvestmind berbuah manis.

Tidak kurang dari 1,7 ton gabah kering padi organik varietas mentik susu dipanen kala itu. Segala jerih payah petani muda ini terbayar lunas.

“Bobot dari gabah kering untuk menjadi beras bisa susut hingga 50 persen. tapi produk organik kian hari kian dapat tempat di pasar domestik,” ujarnya.

Baca juga: Atlet Angkat Besi Aceh Tembus Final Olimpade Tokyo, Pelatih: Bakat Nurul Akmal Ditemukan Saat Angkat Padi

Nikita mengakui, industri pertanian yang saat ini dia geluti merupakan sektor yang tidak terlalu terdampak oleh pandemi.

Harga pasar untuk beras organik AOB masih stabil di angka Rp20.000.

“Selain melalui koperasi AOB, kami juga menjual produk kami melalui media sosial, jadi pasarnya sudah terbentuk juga secara organik,” katanya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kontak Tembak dengan KKB, TNI Amankan Senjata Api Rampasan, Milik Prajurit TNI yang Dibunuh

Kontak Tembak dengan KKB, TNI Amankan Senjata Api Rampasan, Milik Prajurit TNI yang Dibunuh

Regional
Diduga Tersambar Petir, Pabrik Pengolahan Karet di Cilacap Terbakar, Karyawan Panik Berhamburan

Diduga Tersambar Petir, Pabrik Pengolahan Karet di Cilacap Terbakar, Karyawan Panik Berhamburan

Regional
Ibu Kandung yang Buang Bayinya di Kardus Bekas di Sukoharjo Jalani 23 Adegan Rekonstruksi

Ibu Kandung yang Buang Bayinya di Kardus Bekas di Sukoharjo Jalani 23 Adegan Rekonstruksi

Regional
Kabur Usai Cabuli Anaknya yang Berusia 10 Tahun, Pria Ini Ditangkap Anggota TNI Perbatasan

Kabur Usai Cabuli Anaknya yang Berusia 10 Tahun, Pria Ini Ditangkap Anggota TNI Perbatasan

Regional
Sulawesi Selatan Masih Akan Hadapi Cuaca Buruk hingga Awal Tahun 2022

Sulawesi Selatan Masih Akan Hadapi Cuaca Buruk hingga Awal Tahun 2022

Regional
Bocah 7 Tahun Luka-luka Diduga Didorong Bibinya ke Jurang, Ayahnya Lapor Polisi

Bocah 7 Tahun Luka-luka Diduga Didorong Bibinya ke Jurang, Ayahnya Lapor Polisi

Regional
Kasus Korupsi Masjid Sriwijaya, Eks Sekda Sumsel Dituntut 10 Tahun Penjara

Kasus Korupsi Masjid Sriwijaya, Eks Sekda Sumsel Dituntut 10 Tahun Penjara

Regional
Gedung Sekolah di Lembata Disegel, Begini Tanggapan Pemda

Gedung Sekolah di Lembata Disegel, Begini Tanggapan Pemda

Regional
Satu dari Dua Orang Nelayan yang Hilang Ditemukan Tewas di Perairan PLTU Rembang

Satu dari Dua Orang Nelayan yang Hilang Ditemukan Tewas di Perairan PLTU Rembang

Regional
Alasan Wali Kota Tegal Pasang Portal di Kawasan Alun-alun Meski Diprotes Warga

Alasan Wali Kota Tegal Pasang Portal di Kawasan Alun-alun Meski Diprotes Warga

Regional
Kawasan Cianjur Akan Menerapkan Ganjil Genap Saat Nataru

Kawasan Cianjur Akan Menerapkan Ganjil Genap Saat Nataru

Regional
Ratusan Warga Merantai Pagar Rumah Dinas Bupati Pamekasan dan Kantor Dewan, Ini Penyebabnya

Ratusan Warga Merantai Pagar Rumah Dinas Bupati Pamekasan dan Kantor Dewan, Ini Penyebabnya

Regional
Seorang Warga Dibakar karena Rebutan Lahan, Camat Akan Diperiksa Polisi

Seorang Warga Dibakar karena Rebutan Lahan, Camat Akan Diperiksa Polisi

Regional
Bupati Garut dan Pejabat RSU ke Lombok Diduga Bukan Rapat Evaluasi Covid-19

Bupati Garut dan Pejabat RSU ke Lombok Diduga Bukan Rapat Evaluasi Covid-19

Regional
Eks Kadishub Cilegon Sebut Uang Suap Pengelolaan Parkir Senilai Rp 530 Juta Diterima Sejumlah Pejabat

Eks Kadishub Cilegon Sebut Uang Suap Pengelolaan Parkir Senilai Rp 530 Juta Diterima Sejumlah Pejabat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.