Diduga Gunakan Surat PCR Palsu, 23 Mahasiswa Jakarta Gagal Terbang di Bandara Haluoleo Kendari

Kompas.com - 23/08/2021, 23:12 WIB
Ilustrasi tes PCR dan CT value ShutterstockIlustrasi tes PCR dan CT value

KENDARI, KOMPAS.com - Sebanyak 23 mahasiswa gagal terbang menuju Jakarta karena kedapatan mengunakan surat keterangan swab polymerase chain reaction atau PCR palsu di Bandara Haluoleo Kendari.

Ke-23 mahasiswa itu diduga kuliah di Universitas Ibnu Chaldun Jakarta.

Koordinator Wilayah Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Bandara Haluoleo, Umi Mazidah, menjelaskan bahwa peristiwa itu terjadi pada Jumat (20/8/2021) pukul 09.00 Wita di Bandara Haluoleo Kendari.

Baca juga: Ganjar Ungkap Penyebab Kematian Akibat Covid-19 di Jawa Tengah

Saat itu, puluhan mahasiswa yang tengah berada di Kendari itu hendak pulang ke Jakarta menggunakan pesawat Lion Air JT 987.

Saat di pintu keberangkatan, pihak KKP Bandara memvalidasi dan mengecek data melalui aplikasi peduli lindungi pelaku perjalanan kepada 23 mahasiswa tersebut, dan ternyata tidak terdata.

"23 orang yang urus satu orang datang langsung bawakan surat 23 orang katanya ini rombongan mahasiswa. Yang ngecek itu kalau enggak salah ada tiga orang, supaya cepat karena datanya tidak ada satupun di Peduli Lindungi, akhirnya kami bicara ke pengurusnya tolong dikasih tahu dulu sama Kapaskes Bahteramas agar datanya diinput di outrecord supaya bisa connect di Peduli Lindungi," kata Umi, Senin (23/8/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah 45 menit, saat panggilan boarding, koordinator rombongan mahasiswa tersebut pun kembali untuk segera langsung naik pesawat.

Namun petugas KKP mencegahnya sebab belum ada informasi apakah sudah dilakukan penginputan data dari pihak rumah sakit atau tidak terkait kelengkapan PCR.

"Terus dia diam. Habis itu kami yang konfirmasi ke Bahteramas. Apakah suratnya valid atau tidak, kan memang ada rombongan mahasiswa ketahuan kalau rombongan itu sudah periksa PCR," ungkap Umi.

Baca juga: PPKM Level 4 Diperpanjang hingga 6 September, Wali Kota Banjarmasin Pasrah

Ia menambahkan, panggilan kedua boarding sekitar pukul 10.15 Wita baru ada konfirmasi dari pihak Rumah Sakit Bahteramas bahwa semua surat keterangan PCR yang dimiliki 23 mahasiswa itu palsu, termasuk nomor laboratorium juga palsu.

"Sudah difotokan 23 namanya kami kirim ke Bahteramas, nama-nama tidak teregistrasi di Bahteramas untuk pemeriksaan PCR-nya," terang Umi.

Hubungan Masyarakat (Humas) RSUD Bahteramas Kendari, Masyita, menyatakan pihaknya tidak pernah mengeluarkan surat keterangan PCR kepada 23 orang mahasiswa.

RSUD Bahteramas, kata Masyita, selalu memiliki dokumen daftar nama pasien yang telah melakukan PCR, dan daftar nama 23 mahasiswa tersebut tidak ada.

"Kalau kita dari pihak rumah sakit tidak mengeluarkan nama-nama itu, karena memang bukan kami yang periksa," terangnya saat dihubungi via telpon, Senin (23/8/2021).

Masyita mengaku, setelah menerima informasi tentang 23 mahasiswa yang batal berangkat di Bandara Haluoleo Kendari, ia lansung konfirmasi ke laboratorium atau bidang yang bertugas menangani masalah tersebut.

"Kalau untuk yang masuk suratnya sampai ke saya belum ada, terus setelah saya dapat info itu saya teruskan ke bagian yang punya tupoksi. Saya kroscek untuk membenarkan apakah ada nama-nama itu, ternyata memang kami tidak punya nama-nama itu," jelasnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jamu yang Langsung Cespleng Belum Tentu Aman, Bisa Jadi Bahaya

Jamu yang Langsung Cespleng Belum Tentu Aman, Bisa Jadi Bahaya

Regional
Kontak Senjata dengan KKB Kembali Terjadi di Distrik Suru-suru, Satu Prajurit TNI Alami Luka Tembak

Kontak Senjata dengan KKB Kembali Terjadi di Distrik Suru-suru, Satu Prajurit TNI Alami Luka Tembak

Regional
Polisi Buru Perampok Bank di Karawang yang Gasak Uang Rp 300 Juta

Polisi Buru Perampok Bank di Karawang yang Gasak Uang Rp 300 Juta

Regional
Kronologi Penangkapan Pentolan KKB Temianus Magayang

Kronologi Penangkapan Pentolan KKB Temianus Magayang

Regional
Banjir Bandang Terjang 9 Desa di Garut, Ratusan Rumah Rusak dan 5 Jembatan Putus

Banjir Bandang Terjang 9 Desa di Garut, Ratusan Rumah Rusak dan 5 Jembatan Putus

Regional
Sempat Kabur, Sopir Truk Trailer Tabrakan Maut Kediri Ditangkap di Sidoarjo

Sempat Kabur, Sopir Truk Trailer Tabrakan Maut Kediri Ditangkap di Sidoarjo

Regional
1,8 Juta Warga NTT Belum Disuntik Vaksin Covid-19

1,8 Juta Warga NTT Belum Disuntik Vaksin Covid-19

Regional
Melihat Pengelolaan Sampah di 6 Desa Pesisir Banyuwangi, Bernilai Jual hingga Untungkan Warga Sekitar

Melihat Pengelolaan Sampah di 6 Desa Pesisir Banyuwangi, Bernilai Jual hingga Untungkan Warga Sekitar

Regional
Gara-gara Tak Sengaja Tendang Gelas Kopi, 2 Kelompok Pemuda Berkelahi hingga Berujung Penusukan

Gara-gara Tak Sengaja Tendang Gelas Kopi, 2 Kelompok Pemuda Berkelahi hingga Berujung Penusukan

Regional
Polda Lampung Gelar Lomba Orasi Unjuk Rasa Berhadiah Uang

Polda Lampung Gelar Lomba Orasi Unjuk Rasa Berhadiah Uang

Regional
Kronologi Kecelakaan Maut Minibus dan Truk di Kediri

Kronologi Kecelakaan Maut Minibus dan Truk di Kediri

Regional
Rekam Jejak Tokoh KKB Temianus Magayang, Terlibat Pembunuhan Staf KPU Yahukimo hingga Prajurit TNI

Rekam Jejak Tokoh KKB Temianus Magayang, Terlibat Pembunuhan Staf KPU Yahukimo hingga Prajurit TNI

Regional
Selama Satu Pekan, RS di Kulon Progo Nihil Kasus Covid-19

Selama Satu Pekan, RS di Kulon Progo Nihil Kasus Covid-19

Regional
PWNU Jatim Keluarkan SK Dukung Perintah Rais Aam Gelar Muktamar 17 Desember

PWNU Jatim Keluarkan SK Dukung Perintah Rais Aam Gelar Muktamar 17 Desember

Regional
Pemuda Dikeroyok Saat Berpapasan dengan Pendukung Calon Kades Lain, Ini Kronologinya

Pemuda Dikeroyok Saat Berpapasan dengan Pendukung Calon Kades Lain, Ini Kronologinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.