Kompas.com - 23/08/2021, 15:21 WIB
Hasil kerajinan songkok bambu milik Untung Hermawan (50), di Desa Gintangan, Banyuwangi. Dok Untung Hernawan.Hasil kerajinan songkok bambu milik Untung Hermawan (50), di Desa Gintangan, Banyuwangi.

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Siapa sangka, jika diolah dan dipoles dengan keahlian, bambu pun bisa menghasilkan kerajinan dengan nilai ekonomi tinggi.

Banyak produk yang bisa dihasilkan dari anyaman bambu misalnya songkok, tas, dan kap lampu.

Namun tidak semua bambu bisa digunakan untuk membuat kerajinan.

Untuk kerajinan, biasanya digunakan jenis bambu batu yang banyak tumbuh di lereng Gunung Ijen.

Hal ini disampaikan oleh Untung Hermawan (50), pengrajin anyaman bambu yang terbilang sukses asal Desa Gintangan, Banyuwangi, Jawa Timur.

Baca juga: Cerita Sukses Petani Muda Bertanam Porang, Panen Omzet Ratusan Juta dan Tips untuk Pemula (Bagian 1)

Rp 20.000 bisa jadi Rp 1 juta

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hermawan menyebutkan, satu pohon bambu yang dibeli Rp 20.000 jika diolah seadanya nilainya tak akan naik berlipat-lipat.

Namun jika diolah menjadi songkok, bisa menghasilkan hingga Rp 1 juta.

"Memang unik bambu itu, tergantung bagaimana pengolahan. Saya asumsikan satu batang pohon seharga Rp 20.000 bisa menghasilkan Rp 1 juta," kata Untung usai memberikan pelatihan kerajinan bambu di Lingkungan Papring, Banyuwangi, Minggu (22/8/2021).

Untung mengatakan, bambu bisa dibuat bermacam-macam produk. Misalnya untuk kap lampu, tas, hingga frame kaca.

Namun untuk menjadikan songkok bernilai ekonomi tinggi memang dibutuhkan manajemen industri yang matang dan melibatkan banyak orang.

Baca juga: Cerita Sukses Petani Muda Kembangkan Porang, Butuh Jaminan Kestabilan Harga (Bagian 2)

Misalnya satu kelompok cukup bertugas mengerat atau memotong bambu menjadi bagian yang tipis dan menjemurnya hingga siap dianyam.

Lalu kelompok lain fokus untuk menganyam. Kemudian ada kelompok yang melakukan pembentukan misalnya songkok dan tas.

Jika semua dilakukan sendiri maka satu orang sehari belum tentu bisa menghasilkan satu barang berbahan bambu.

"Harus dengan sistem klaster industri, kalau satu orang mengerjakan A-Z, ya tak bisa," katanya.

Baca juga: Kisah Hendrikus, ASN di Sikka yang Isi Waktu Luang dengan Bertani Hortikultura, Raup Omzet Jutaan Rupiah

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aniaya PKL, 8 Oknum Suporter di Batang Ditangkap Polisi

Aniaya PKL, 8 Oknum Suporter di Batang Ditangkap Polisi

Regional
Kata Pemkot Malang soal Joko Santoso yang Tidak Bisa Melihat Setelah Divaksin Covid-19

Kata Pemkot Malang soal Joko Santoso yang Tidak Bisa Melihat Setelah Divaksin Covid-19

Regional
2 Bulan Buron, Eks Kacab Bank Sultra yang Jadi Tersangka Korupsi Ditangkap di Jakarta

2 Bulan Buron, Eks Kacab Bank Sultra yang Jadi Tersangka Korupsi Ditangkap di Jakarta

Regional
Cerita Warga di Blitar Sembelih Kambing, Syukuran karena Sekdes Jadi Tersangka Penggelapan Dana PBB

Cerita Warga di Blitar Sembelih Kambing, Syukuran karena Sekdes Jadi Tersangka Penggelapan Dana PBB

Regional
Tagih Cicilan Utang Rp 75.000, 2 Pegawai Koperasi di Bolmut Sulut Malah Ditusuk

Tagih Cicilan Utang Rp 75.000, 2 Pegawai Koperasi di Bolmut Sulut Malah Ditusuk

Regional
Berawal Diminta Pindah dari Gubuk yang Ditempati, Pria di Sumut Dibakar Hidup-hidup oleh Sekelompok Orang

Berawal Diminta Pindah dari Gubuk yang Ditempati, Pria di Sumut Dibakar Hidup-hidup oleh Sekelompok Orang

Regional
DPRD Jember Pertanyakan Kelanjutan Kasus Dugaan Penyalahgunaan Anggaran Pemakaman Covid-19

DPRD Jember Pertanyakan Kelanjutan Kasus Dugaan Penyalahgunaan Anggaran Pemakaman Covid-19

Regional
Rugi akibat Gagal Panen, Sekdes di Blitar Nekat Gelapkan Dana PBB untuk Keperluan Pribadi

Rugi akibat Gagal Panen, Sekdes di Blitar Nekat Gelapkan Dana PBB untuk Keperluan Pribadi

Regional
Eks Kacab Bank Sultra, Borun Kasus Korupsi, Ditangkap di Apartemen Kalibata Jakarta

Eks Kacab Bank Sultra, Borun Kasus Korupsi, Ditangkap di Apartemen Kalibata Jakarta

Regional
Atap Aula Kelurahan di Probolinggo Ambruk, Ruangan Sudah 3 Bulan Tak Digunakan

Atap Aula Kelurahan di Probolinggo Ambruk, Ruangan Sudah 3 Bulan Tak Digunakan

Regional
Detik-detik Tahanan Kabur dari Kantor Polisi, Izin ke Toilet dan Sempat Berkelahi dengan Petugas

Detik-detik Tahanan Kabur dari Kantor Polisi, Izin ke Toilet dan Sempat Berkelahi dengan Petugas

Regional
Serda Putra Rahadi Gugur, Praka Suheri Terluka dalam Kontak Senjata dengan KKB

Serda Putra Rahadi Gugur, Praka Suheri Terluka dalam Kontak Senjata dengan KKB

Regional
Buruh Tolak Besaran UMK 2022, Ini Respons Gubernur Banten

Buruh Tolak Besaran UMK 2022, Ini Respons Gubernur Banten

Regional
Kisah Pilu Bayi di Kulon Progo, Tewas Tenggelam di Kolam Ikan Sedalam 80 Sentimeter

Kisah Pilu Bayi di Kulon Progo, Tewas Tenggelam di Kolam Ikan Sedalam 80 Sentimeter

Regional
Warga Magelang Antusias Disuntik Vaksin Covid-19 Janssen yang Hanya Perlu 1 Dosis

Warga Magelang Antusias Disuntik Vaksin Covid-19 Janssen yang Hanya Perlu 1 Dosis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.