Wabup Garut Optimistis Status PPKM Turun ke Level 2 atau 1, Kini Bersiap Antisipasi "Ledakan" Wisatawan

Kompas.com - 23/08/2021, 12:36 WIB
Wakil Bupati Garut Helmi Budiman (kanan) saat mendampingi Menparekraf Sandiaga Uno mengunjungi Desa Wisata Cangkuang, Minggu (22/08/2021) KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANGWakil Bupati Garut Helmi Budiman (kanan) saat mendampingi Menparekraf Sandiaga Uno mengunjungi Desa Wisata Cangkuang, Minggu (22/08/2021)

GARUT, KOMPAS.com – Wakil Bupati Garut Helmi Budiman, mengingatkan para pengelola tempat wisata di Garut, akan adanya ledakan pengunjung di tempat-tempat wisata di Garut pasca pemberlakuan PPKM.

Karenanya, tiap pengelola tempat wisata wajib melaksanakan protokol kesehatan di tempat wisatanya masing-masing.

“Kita diingatkan akan adanya ledakan pengunjung di tempat-tempat wisata setelah dibuka nanti, pengelola harus siapkan prokes yang ketat,” kata Helmi saat ditemui Minggu (22/08/2021) usai mendampingi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno di Desa Wisata Cangkuang.

Baca juga: 48 Kamar Penginapan dan Kantor Polair di Pantai Santolo Garut Terbakar, Ini Dugaan Penyebabnya

Pengelola tempat wisata harus sediakan WC bersih

Salah satu yang menjadi sorotan Helmi pada para pengelola tempat wisata adalah, ketersediaan sarana WC yang baik bagi pengunjung.

“Harus menyediakan WC yang bersih untuk pengunjung, selain menerapkan protokol kesehatan,” tegasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Helmi, ledakan pengunjung ke tempat-tempat wisata di Garut jika PPKM turun level, memang bisa terjadi setelah satu bulan lebih aktivitas masyarakat dibatasi.

Baca juga: Curhat Penjual Pernak-pernik Agustusan di Parepare, Datang dari Garut tapi Sepi Pembeli

Tunggu status turun

 

Pihaknya pun, sampai saat ini belum membuka tempat wisata karena menunggu penurunan status PPKM.

“Kalau sudah level dua, atau level satu bisa kita buka, meski Pak Menteri Pariwisata menyarankan di level tiga bisa dibuka terbatas,” katanya.

Helmi sendiri optimis, level PPKM di Garut yang saat ini ditetapkan level 3 bisa turun ke level 2 atau 1. Karena, dari data-data yang ada, menunjukan adanya trend penurunan kasus dan tingkat keterisian rumah sakit.

“Dari data-data yang ada cenderung turun ya, kecuali ada data lain yang tidak kita perhitungkan ternyata dihitung,” katanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selama Satu Pekan, RS di Kulon Progo Nihil Kasus Covid-19

Selama Satu Pekan, RS di Kulon Progo Nihil Kasus Covid-19

Regional
PWNU Jatim Keluarkan SK Dukung Perintah Rais Aam Gelar Muktamar 17 Desember

PWNU Jatim Keluarkan SK Dukung Perintah Rais Aam Gelar Muktamar 17 Desember

Regional
Pemuda Dikeroyok Saat Berpapasan dengan Pendukung Calon Kades Lain, Ini Kronologinya

Pemuda Dikeroyok Saat Berpapasan dengan Pendukung Calon Kades Lain, Ini Kronologinya

Regional
Bangunan Sekolah dan Puluhan Rumah di Tuban Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Bangunan Sekolah dan Puluhan Rumah di Tuban Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Regional
Warga Arab Siram Istri dengan Air Keras, Diduga akibat Dihasut

Warga Arab Siram Istri dengan Air Keras, Diduga akibat Dihasut

Regional
ASN Pemkot Surabaya yang Diduga Tipu Warga Dipindah ke Kecamatan

ASN Pemkot Surabaya yang Diduga Tipu Warga Dipindah ke Kecamatan

Regional
Rel Kereta di Bandung Terendam Banjir, Perjalanan KA Terganggu

Rel Kereta di Bandung Terendam Banjir, Perjalanan KA Terganggu

Regional
Secarik Kuitansi dan Kisah Pertemuan Ria dengan Ibunda yang Terpisah 23 Tahun

Secarik Kuitansi dan Kisah Pertemuan Ria dengan Ibunda yang Terpisah 23 Tahun

Regional
[POPULER NUSANTARA] Penemuan Mayat Terbungkus Kantong Plastik | Saksi Kasus Pembunuhan di Subang Kembali Diperiksa

[POPULER NUSANTARA] Penemuan Mayat Terbungkus Kantong Plastik | Saksi Kasus Pembunuhan di Subang Kembali Diperiksa

Regional
Mengenal Perahu Tradisional Ijon-ijon Lamongan yang Diajukan sebagai Warisan Budaya Nasional

Mengenal Perahu Tradisional Ijon-ijon Lamongan yang Diajukan sebagai Warisan Budaya Nasional

Regional
ASN Pemkot Surabaya Diduga Tipu Warga dengan Modus Janjikan Jadi PNS, Eri Cahyadi: Kebacut!

ASN Pemkot Surabaya Diduga Tipu Warga dengan Modus Janjikan Jadi PNS, Eri Cahyadi: Kebacut!

Regional
Polda Banten Akan Berlakukan Ganjil Genap ke Tempat Wisata Saat Libur Nataru

Polda Banten Akan Berlakukan Ganjil Genap ke Tempat Wisata Saat Libur Nataru

Regional
Desak Polisi Ungkap Pembunuh Ibu dan Bayi dalam Kantong Plastik, Warga Kupang Nyalakan 1.000 Lilin

Desak Polisi Ungkap Pembunuh Ibu dan Bayi dalam Kantong Plastik, Warga Kupang Nyalakan 1.000 Lilin

Regional
Borobudur Marathon 2021 Pancing Geliat Ekonomi Usai Terpukul Pandemi

Borobudur Marathon 2021 Pancing Geliat Ekonomi Usai Terpukul Pandemi

Regional
3 Tekanan Global yang Sedang Dihadapi Indonesia Menurut Erick Thohir

3 Tekanan Global yang Sedang Dihadapi Indonesia Menurut Erick Thohir

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.