Tak Ada Faskes, Ibu Hamil di Pegunungan Maluku Diminta Turun 2 Minggu Sebelum Melahirkan

Kompas.com - 21/08/2021, 16:59 WIB
Tim medis dari Puskesmas Elpaputih memberikan pertolongan pertama bagi Yuliana Lasattira (40) di tengah hutan. Yuiliana ditandu keluarganya dari desa Huku Kecil menuju Puskesmas Elpaputih yang jaraknya 37 km pada Jumat (20/8/2021). FrangkyTim medis dari Puskesmas Elpaputih memberikan pertolongan pertama bagi Yuliana Lasattira (40) di tengah hutan. Yuiliana ditandu keluarganya dari desa Huku Kecil menuju Puskesmas Elpaputih yang jaraknya 37 km pada Jumat (20/8/2021).

AMBON, KOMPAS.com-Dinas Kesehatan Kabupaten Seram Bagian Barat, Maluku meminta ibu hamil di desa-desa wilayah pegunungan Kecamatan Elpaputih dan Kecamatan Inamosul turun lebih awal ke Puskesmas untuk proses persalinan.

Kepala Dinas Kesehatan Seram Bagian Barat, Johanes Tapang mangatakan, ibu hamil di desa pegunungan harus turun menuju Puskesmas lebih awal agar dapat ditangani secara medis sehingga mencegah risiko kematian.

“Jadi dua minggu sebelum masa kehamilan itu harus sudah turun, kalau sudah mau melahirkan baru turun memang tidak bisa,” kata Johanes kepada Kompas.com via telepon seluler, Sabtu (21/8/2021).

Baca juga: Kisah Nestapa Yuliana, Ditandu 37 Kilometer Lewati Bukit hingga Sungai demi Melahirkan di Puskesmas

Johanes mengatakan, ibu hamil yang hendak melahirkan harus turun lebih awal agar tenaga medis di Puskesmas dapat merawat dengan baik dan memperhatikan kondisi gizi ibu hamil dan bayinya secara teratur.

Menurut Johanes, ibu hamil dari pedalaman Pulau Seram itu tidak perlu khawatir karena selama ditangani di Puskesmas semua dijamin.

“Biasanya kalau disuruh begitu (turun lebih awal), mereka berpikir nanti anak-anak kita bagaimana, itu masalahnya. Kalau soal makan itu kita biayai karena memang ada program itu,” katanya.

Menurut Johanes, banyak kasus ibu hamil ditandu dalam kondisi kritis di wilayah itu  karena keluarganya selalu mengantar pasien ke Puskesmas di saat yang tidak tepat.

Baca juga: Saat Warga di Maluku Jadikan Dugong yang Terdampar sebagai Santapan, Begini Penjelasan Ahli

Joahnes menambahkan, pihaknya juga sudah menyiapkan rumah tunggu untuk ibu hamil yang hendak melahirkan untuk warga pedalaman di wilayah itu.

“Rumah tunggu sudah kita siapkan, nanti ibu hamil yang mau melahirkan bisa singgah di situ sebentar, lalu kalau kondisi emergency bisa cepat dibawa ke puskesmas,” katanya.

Diberitakan sebelumnya, seorang warga bernama Yuliana yang sedang hamil tua ditandu keluarganya dari Desa Huku Kecil menuju Puskesmas Elpaputih sejauh 37 kilometer karena tidak ada jalan aspal, fasilitas kesehatan, dan juga tenaga medis di desa tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa M 6,0 Guncang Talaud Sulut, BMKG: 1 Korban Luka, 2 Rumah Rusak

Gempa M 6,0 Guncang Talaud Sulut, BMKG: 1 Korban Luka, 2 Rumah Rusak

Regional
Karyawati BRI Link Kejar Perampok yang Gasak Rp 50 Juta dari Tempat Kerjanya, Aksinya Terhenti Setelah Ditembak Pelaku

Karyawati BRI Link Kejar Perampok yang Gasak Rp 50 Juta dari Tempat Kerjanya, Aksinya Terhenti Setelah Ditembak Pelaku

Regional
Seorang Warga Cilacap Jadi Korban Kecelakaan Maut Rapak Balikpapan

Seorang Warga Cilacap Jadi Korban Kecelakaan Maut Rapak Balikpapan

Regional
Dinsos Tasikmalaya Jamin Biaya Hidup Korban Pemerkosaan Kakek 77 Tahun

Dinsos Tasikmalaya Jamin Biaya Hidup Korban Pemerkosaan Kakek 77 Tahun

Regional
Usut Tewasnya Warga Usai Pesta Miras di Blora, Polisi Lakukan Otopsi

Usut Tewasnya Warga Usai Pesta Miras di Blora, Polisi Lakukan Otopsi

Regional
Buntut Bebasnya 2 Pemerkosa Gadis Keterbelakangan Mental, Penyidik Polres Serang Diperiksa

Buntut Bebasnya 2 Pemerkosa Gadis Keterbelakangan Mental, Penyidik Polres Serang Diperiksa

Regional
Kontak Senjata Terjadi di Kiwirok, 1 Personel Satgas Cartenz Alami Luka Tembak

Kontak Senjata Terjadi di Kiwirok, 1 Personel Satgas Cartenz Alami Luka Tembak

Regional
Cerita Warga Solo yang Kebanjiran akibat Luapan Kali Jenes, Dirikan Tenda hingga Mengungsi ke Balai

Cerita Warga Solo yang Kebanjiran akibat Luapan Kali Jenes, Dirikan Tenda hingga Mengungsi ke Balai

Regional
Fakta Baru Kasus Dugaan Suap dari Istri Bandar Narkoba, Kapolrestabes Medan Dicopot, 5 Anak Buah Dipecat

Fakta Baru Kasus Dugaan Suap dari Istri Bandar Narkoba, Kapolrestabes Medan Dicopot, 5 Anak Buah Dipecat

Regional
Gempa Magnitudo 6,1 Guncang Melonguane di Talaud Sulut, BPBD: Dirasakan Warga

Gempa Magnitudo 6,1 Guncang Melonguane di Talaud Sulut, BPBD: Dirasakan Warga

Regional
Belajar dari Kecelakaan Maut Truk di Rapak

Belajar dari Kecelakaan Maut Truk di Rapak

Regional
Perampokan di BRI Link Lampung Timur, Seorang Pegawai Tewas Ditembak, Korban Sempat Curigai Pelaku

Perampokan di BRI Link Lampung Timur, Seorang Pegawai Tewas Ditembak, Korban Sempat Curigai Pelaku

Regional
Covid-19 Varian Omicron Terdeteksi di Cilacap, Ini Penjelasan Dinkes

Covid-19 Varian Omicron Terdeteksi di Cilacap, Ini Penjelasan Dinkes

Regional
Edarkan Sabu, Pria Asal Minahasa Selatan Terancam 20 Tahun Penjara

Edarkan Sabu, Pria Asal Minahasa Selatan Terancam 20 Tahun Penjara

Regional
BPK Bengkulu: Setiap Tahun Pemda Beri Hibah untuk Polda dan Jaksa, Ini Daftarnya

BPK Bengkulu: Setiap Tahun Pemda Beri Hibah untuk Polda dan Jaksa, Ini Daftarnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.